BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengusaha | Belanda Merah di Peta Corona Eropa: Jerman

Berita
Hiburan dan Perjalanan

Fakta bahwa negara-negara lain berubah menjadi oranye memiliki dampak besar pada pengusaha juga. Yang lebih parah lagi: Belanda telah menjadi titik merah di peta Eropa di mana corona meletus seiring jumlah kasus baru meletus dalam beberapa pekan terakhir. Jerman sudah mengambil tindakan: negara kita akan menjadi daerah berisiko tinggi mulai Minggu.

Dari guru kami

15 Juli 2021

Terakhir Diperbarui: 16 Juli 2021 13:50

Transportasi liburan di perbatasan antara Belanda dan Jerman. Foto: ANP

Robert Koch-Institute (RKI), perwakilan RIVM Jerman, mengatakan bahwa Jerman akan menunjuk Belanda sebagai daerah berisiko tinggi mulai Minggu. Karena ada banyak infeksi yang disebabkan oleh virus corona, tindakan tambahan berlaku mulai tengah malam untuk orang-orang yang bepergian ke Jerman.

Apakah Anda pernah ke Belanda? Masa isolasi sepuluh hari

Mereka yang berada di Belanda dalam waktu sepuluh hari dari perjalanan mereka harus melapor kepada pihak berwenang Jerman sebelum perjalanan mereka. Selain itu, ada masa isolasi selama sepuluh hari, tetapi tidak untuk mereka yang dapat menunjukkan bahwa mereka telah divaksinasi, dinyatakan negatif, atau baru saja pulih dari corona. RKI menetapkan suatu negara atau wilayah sebagai area berisiko jika risiko infeksi corona tinggi. Otoritas Jerman dapat menempatkan negara mana pun dengan total tiga daftar. Aturan yang lebih ketat pun berlaku bagi pemudik ke daerah dengan insiden tinggi dan varian virus yang mengkhawatirkan, seperti Indonesia.

Sindh Morton juga telah dilihat sebagai daerah berisiko tinggi sejak Minggu. Kualifikasi ini tidak berlaku untuk Bonaire, St. Eustatius, Sabah, Aruba dan Curaக்கோao.

Peta itu digambar oleh ECDC, layanan kesehatan Eropa yang setara dengan National Institutes of Health and the Environment (RIVM). Rumah sakit memantau jumlah tes positif dan persentase tes positif selama dua minggu terakhir, IKLAN menulis. Negara dapat memutuskan untuk menyesuaikan aturan berdasarkan peta. Misalnya, mereka bisa memberlakukan persyaratan ketat pada orang Belanda yang ingin datang dan menikmati liburan. Persyaratan ini mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain.

READ  Tesla berinvestasi dalam membangun Indonesia sebagai hub manufaktur baterai EV - laporan

Baca lebih lanjut: Saran Perjalanan Oranye: TUI Membatalkan Liburan untuk Kepulauan Spanyol, SunWeb Berhenti dengan Portugal dan Siprus

Di peta sebelumnya, yang digambar tepat satu minggu yang lalu, Friesland, Trente, Flavland, dan Limburg berwarna hijau dan seluruh negeri berwarna oranye. Hal ini dikarenakan cuaca corona yang berakhir pada 1 Juli lalu. Angka-angka positif itu telah menghilang minggu ini sejak akhir Juni, dan meningkat minggu lalu.

Spanyol, Portugal dan Siprus Sudah berwarna merah. Irlandia dan Luksemburg berwarna oranye dan seluruh Eropa adalah laut hijau karena jumlah tes positif saat ini tidak buruk. Belanda membahayakan negara-negara hijau itu karena bisa memperkenalkan varian delta virus corona yang sangat menular.

Aturan ketat untuk pelancong Belanda

Namun, kode tersebut seharusnya tidak menghalangi pembuat liburan merah. Yunani mengatakan tidak akan memberlakukan persyaratan tambahan pada pembuat liburan Belanda. Seperti ECDC, Yunani melihat penerimaan ke rumah sakit Belanda daripada jumlah infeksi. Negara ini memiliki setiap kepentingan dalam menarik wisatawan.

Peta korona terbaru dari Layanan Kesehatan Eropa ECTC.

Spanyol juga terus menyambut Belanda. Terlepas dari apakah mereka berasal dari daerah berisiko tinggi atau tidak, tidak masalah apakah mereka berasal dari daerah merah tua atau oranye. Namun, mereka yang berada di area berisiko tinggi (merah tua, merah, oranye atau abu-abu di peta Eropa) harus memberikan bukti kesehatan mereka, tidak seperti di area hijau, ”kata juru bicara Menteri Pariwisata Spanyol Fernando Valdes.

Wisatawan di Prancis lebih cenderung menghadapi polisi. “Mulai minggu ini, kami akan tegas di perbatasan ketika pengunjung dari negara berbahaya datang,” kata Presiden Macron di televisi, Senin malam. “Wisatawan yang tidak divaksinasi (dari negara-negara itu, red.) Kemudian harus diisolasi.”

READ  Indonesia melihat resesi vaksin karena India menunda ekspor

“Mulai minggu ini dan seterusnya, kami masih secara ketat memeriksa perbatasan ketika pengunjung dari negara berbahaya tiba.”

Emmanuel Macron, Presiden Prancis

Portugal: Vaksin lengkap atau tes negatif hingga 72 jam

Portugal tidak memberlakukan pembatasan apa pun pada orang Belanda (tidak ada pilihan lain, sekarang saran perjalanan ke Portugal telah diperketat). Portugal secara ketat mematuhi perjanjian terkait sertifikasi korona Eropa: vaksin lengkap atau pengujian negatif maksimal 72 jam.

CEO ANVR Frank Ostdam dan Direktur Sunweb Group Mathieu den Deng mengharapkannya untuk diterapkan di sebagian besar negara. Tidak demikian untuk Denmark. Situs resmi pemerintah mengatakan setiap orang harus diisolasi dari area atau negara merah. Bahkan jika orang tersebut telah divaksinasi lengkap.

Baca juga: Elske Toots: ‘Mari kita bertanya pada diri sendiri: Apakah Anda belum melakukan perjalanan jauh-jauh hari?’

Merah tua di seluruh Belanda segera?

Menurut Menteri Kesehatan Hugo de Jong (Kesehatan Masyarakat) yang akan keluar, kartu corona kembali menjadi ‘insentif tambahan’ untuk memperketat aturan corona. Jika infeksi terus meningkat pada kecepatan yang sama sekarang, Belanda dapat ditandai ‘merah tua’. Artinya, para pelancong Belanda harus diisolasi saat tiba di luar negeri.

Namun Perdana Menteri yang akan keluar Mark Rutte membantah bahwa hari libur Belanda berperan dalam mengintensifkan operasi korona. Dia menyebutnya ‘efek ekstra’. Banyak negara melihat jumlah infeksi, dan langkah-langkah baru ini harus mengurangi jumlah tes positif. Rutte mengatakan risikonya kecil karena negara lain menempatkan Belanda di posisi merah.

Untuk membuatnya lebih sulit: kode warna Eropa ini berbeda dari warna saran perjalanan pemerintah Belanda.

Catatan: RIVM merah berbeda dari EDCD merah

RIVM Eropa, EDCD, membuat peta berdasarkan informasi dari negara-negara anggota. Mereka memberikan angka korona mereka setiap minggu, setelah itu ECDC membuat peta korona. Negara dapat dicat hijau, kuning, merah atau merah tua.

READ  Sistem baru ini mengungkapkan banyak informasi: lima temuan paling kontroversial

Suatu negara akan berubah menjadi hijau jika ada kurang dari 75 infeksi per 100.000 orang dalam dua minggu terakhir. Kuning menunjukkan bahwa ada 75 hingga 200 infeksi. Seperti Croningen sekarang, lebih dari 200 dan lebih dari 500 infeksi satu juta orang dalam dua minggu berwarna merah.

Catatan: Merah di peta ECTC memiliki arti yang berbeda dari merah di peta nederlandwereldwijd.nl. Peta ECTC mengatakan sesuatu tentang jumlah infeksi di suatu negara. Kode warna di Nederlandwereldwijd.nl menunjukkan apakah wisatawan dari Belanda diterima di suatu negara. Jika mereka tidak disambut atau tindakan korona yang ketat diterapkan, negara akan berubah menjadi oranye. Kode dikeluarkan dengan warna merah hanya jika ada risiko keamanan.