BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjaga Pantai Tunisia menemukan 14 mayat dari laut

Penjaga Pantai Tunisia menemukan 14 mayat dari laut

Bangkai kapal di pantai Sfax, Tunisia

Berita Noos

Penjaga Pantai Tunisia menemukan 14 mayat dari laut lepas pantai Pulau Djerba. Ini adalah ketiga kalinya dalam dua hari Penjaga Pantai menemukan mayat migran.

Kemarin, 22 mayat ditemukan di utara lepas pantai kota Sfax. Tujuh mayat lainnya ditemukan di dekat Gabes di Teluk Gabes dengan nama yang sama.

Baru-baru ini, jumlah migran yang memasuki Mediterania kembali meningkat tajam. Tahun ini sudah ada hampir 50.000 orang. Menurut PBB, diperkirakan 473 orang tewas atau hilang.

Tahun lalu, jumlah pengungsi dan migran yang mencapai pulau Lampedusa di Italia mencapai rekor tertinggi. Setidaknya 123.000 orang telah menyeberang, sebagian besar dari mereka berasal dari Tunisia.

Kesepakatan Tunisia

Mengingat rekor jumlah migran yang melintasi Mediterania, Uni Eropa, yang dipimpin oleh Presiden UE von der Leyen, Perdana Menteri Italia Meloni, dan Perdana Menteri Rutte, menandatangani perjanjian dengan Tunisia pada musim panas lalu.

Negara tersebut akan menerima investasi senilai 900 juta euro dari Eropa sebagai imbalan atas peningkatan kontrol perbatasan. Kesepakatan itu mengalami kesulitan untuk dilaksanakan dan Tunisia mengembalikan sejumlah besar uang beberapa kali.

Organisasi hak asasi manusia mengkritik kesepakatan tersebut sejak awal. Beberapa hari setelah perjanjian tersebut, Tunisia dengan sengaja mengirim pengungsi dan migran melintasi perbatasan menuju gurun Libya.

Koresponden Nieuwsuur, Saskia Dekkers, berbicara dengan para penyelundup manusia tahun lalu:

Drama migran di Tunisia

READ  Pemilihan parlemen Prancis: Macron kehilangan mayoritas mutlak | Luar negeri