BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyusup Belanda dalam jaringan teroris dibiarkan nasibnya oleh dinas keamanan

202 orang tewas dalam bom Bali 2002.foto Reuters

Pria Belanda, yang bekerja untuk CIA dan AIVD Belanda, berada di bawah ancaman dan bersembunyi di Belanda. Mengetuk pintu AIVD untuk bantuan tidak berhasil. Hal ini dibuktikan dengan penelitian yang dilakukan oleh de Volkskrant, di mana laporan-laporan Amerika disajikan dan dibicarakan langsung dengan mereka yang berkepentingan.

Pada tahun 2003, orang Belanda menghubungi CIA, yang membentuk operasi gabungan dengan AIVD. Pria itu berhasil memasuki organisasi teroris Al-Gama’a Al-Islamiya, yang memiliki hubungan dengan Al-Qaeda, dan melakukan beberapa serangan. Pada tahun 2005, orang Belanda, by de Volkskrant Edward, berhasil menemukan Azari Hussain, yang dibunuh oleh polisi Indonesia. Azhari Hussain adalah salah satu teroris paling dicari di Asia.

Edward sering berhubungan dengan CIA dan berbicara dengan AIVD dua kali setahun. Misi pertamanya berakhir pada 2007 ketika ancaman terorisme Islam di Indonesia berkurang. Dari 2016 hingga 2018, ia kembali menyusup ke jaringan teroris setelah terungkap bahwa kontak lama dirinya adalah yang bertanggung jawab utama dalam serangan di Jakarta. Dia memberi CIA informasi yang luas tentang para pemimpin ISIS Indonesia di Suriah. Intelijen itu menyebabkan pembunuhan pemimpin Negara Islam oleh pesawat tak berawak AS di sepeda motornya pada tahun 2018.

Agen CIA yang melacak dalang serangan Bali adalah orang Belanda. Ini adalah kisahnya.

ancaman kematian

Pada 2019, setahun setelah masa kerjanya berakhir, ia menerima ancaman pembunuhan. Pria itu meminta bantuan AIVD, tetapi tidak pernah dipanggil kembali. Dia datang ke Belanda bersama keluarganya dan menyewa seorang pengacara. Empat bulan setelah upaya kontak pertama, kepala AIVD saat itu Dick Shove menulis bahwa kasusnya akan dibahas secara internal.

Badan intelijen tidak merasa bertanggung jawab atas ancaman tersebut. Agensi mengatakan ini muncul dari pekerjaannya dari 2016 hingga 2018, selama waktu itu dia bekerja secara eksklusif untuk CIA. Fakta bahwa agensi itu sendiri yang membawanya ke dalam kontak dengan CIA pada tahun 2016 tidak diperhitungkan. Pria itu kemudian mengajukan keluhan kepada otoritas pengawas CTIVD.

Komisi mengikuti logika AIVD, menurut keputusan yang dikeluarkan pada bulan Februari tahun ini. “Dalam kasusnya, pelapor memilih secara sukarela dan tanpa mempengaruhi AIVD untuk bekerja sama dengan korps asing selama periode operasi kedua.” Namun, supervisor menemukan bahwa AIVD bisa saja bertindak “murni” dan komite merasa bersalah karena AIVD tidak menanggapi permintaan bantuan. Akibatnya, ia berperilaku “tidak pantas”.

“Sembunyikan cerita

AIVD mengatakan tidak akan membuat pernyataan apa pun tentang “siapa yang telah bekerja dengan atau dengan AIVD”. Layanan tersebut menyatakan bahwa ia mengambil kewajiban hukum untuk berhati-hati “dengan serius”, tetapi tidak dapat menjelaskan “bagaimana tepatnya kami membentuk ini.” Pada bulan September, AIVD memberi tahu pria itu bahwa mereka ingin membantu membuat cerita “menarik” tentang masa lalunya.

Sumber intelijen yang akrab dengan kasus ini percaya bahwa AIVD menyendiri dan kaku. “AIVD tidak pernah terlalu murah hati dalam menafsirkan tugas kehati-hatian,” kata seorang perwira intelijen yang berpengalaman. Yang lain, yang akrab dengan file: “Perilaku khas dinas intelijen: Ketika Anda tidak dibutuhkan, Anda tidak terlihat. Sebagai layanan, kami tidak pandai dalam perawatan.

Pria itu telah berada di sebuah kamar kecil di Belanda bersama keluarganya selama lebih dari satu setengah tahun dan tidak dapat kembali ke Indonesia. Dia harus melepaskan pekerjaannya di sana. Sulit baginya untuk membangun kehidupan baru di Belanda, sebagian karena masa lalunya yang penuh rahasia. Juga tidak mungkin untuk mengetuk pintu CIA untuk meminta bantuan. Sekretaris Dalam Negeri menulis kepada pria itu bahwa CIA menganggap “komunikasi apa pun” sebagai pelanggaran kerahasiaan yang akan memperumit masalah dan menimbulkan “risiko keamanan yang tidak dapat diterima”. CIA mengatakan tidak akan mengomentari kasus ini.

READ  Perdagangan pasar saham mengacu pada angka triwulanan, AEX sedang menuju ke awal yang mantap - Wel.nl