BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peran firma hukum masih dipertanyakan dalam kasus pertanahan di Indonesia

Peran firma hukum masih dipertanyakan dalam kasus pertanahan di Indonesia

Firma hukum memainkan peran yang patut dipertanyakan dalam kasus-kasus pertanahan penting di Indonesia. Mereka bertindak sebagai stabilisator untuk menyelesaikan konflik demi kepentingan perusahaan besar. Kandidat doktor Santi Kuagam mempelajari cara kerjanya. Promosi 23 Juni.

Menurut pengembang proyek, Mikarta harus menjadi mahakarya Indonesia. Sebuah kota baru di pinggiran Jakarta, namun lebih bersih, lebih hijau, lebih aman dan penuh dengan teknologi baru. Dengan sedikitnya 200 gedung pencakar langit dan hampir satu juta penduduk, proyek ini akan “tidak seperti apa pun yang pernah ada di negara ini sebelumnya,” seperti yang masih dapat dibaca di situs web proyek tersebut.

“Tetapi pada saat yang sama, sesuatu yang sering terjadi di Indonesia terjadi,” kata mahasiswa doktoral Santi Kuagam. “Rumah dan apartemen tersebut sudah terjual, sedangkan pihak pengembang belum mendapatkan seluruh izin hak atas tanah tersebut, pihak perusahaan memberikan suap kepada pemerintah daerah 2019, dengan pengusaha dan politisi tetap berada di balik jeruji besi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Konflik pertanahan sering terjadi di Indonesia

Sengketa hak atas tanah merupakan hal yang biasa terjadi di Indonesia. Tidak semua tanah terdaftar secara akurat dalam daftar tanah, dan dalam kasus lain ada beberapa orang yang mengklaim sebidang tanah yang sama. Kebingungan ini menjamin terjadinya banyak konflik baik skala kecil maupun besar, mulai dari konflik antara dua negara bertetangga hingga sebuah perusahaan besar yang ingin membangun perkebunan kelapa sawit atau pusat perbelanjaan di lahan sengketa.

“Pengacara keluarga bekerja seperti mediator: mereka melakukan segala yang mereka bisa untuk menyelesaikan masalah Anda.”

Dalam hampir semua kasus, perusahaan besar muncul sebagai pemenang, seperti yang ditemukan Quagham dalam penelitiannya. “Mereka memiliki sumber daya keuangan untuk dapat memperoleh bantuan dari firma hukum besar. Pengacara keluarga, yang memberikan bantuan hukum penuh pada satu bisnis keluarga, sangat sukses Stabilisator: Mereka akan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk menyelesaikan masalah Anda.'

READ  Van Eckeren Meninggalkan Gelar Sarjana - Perjalanan Bisnis

Pengambilalihan tanah “demi kepentingan umum”

Selain itu, pengacara keluarga sering kali melampaui apa yang diperbolehkan. Misalnya, menyuap penguasa setempat dapat menyebabkan penyitaan sebidang tanah “demi kepentingan umum”. Quagham: “Misalnya, gubernur setempat mengatakan dia akan membersihkan lokasi tersebut untuk membangun masjid baru, dan kemudian sisa ruangan akan dialokasikan secara pribadi kepada pengembang proyek.”

“Sampai batas tertentu, inilah cara kerja masyarakat tradisional.”

Menurut Kuwagam, masalahnya adalah cara kerja korupsi di Indonesia seringkali berbeda dengan di negara-negara Barat. Dalam banyak kasus, perantara cukup pintar untuk tidak mentransfer suap langsung ke gubernur. Sebaliknya, mereka berteman dengan anak-anak politisi, hakim, dan polisi. Mereka ditenangkan dengan hadiah mahal atau jasa teman. Hal ini menciptakan ikatan kepercayaan jangka panjang yang terkadang lebih erat dibandingkan ikatan keluarga. Komunikasi yang baik adalah segalanya di Indonesia. Quagham: “Dan sampai batas tertentu, itulah cara kerja masyarakat tradisional.”

Solusi yang memungkinkan

Bagaimana Indonesia keluar dari lingkaran setan korupsi seputar permasalahan pertanahan? Jika Quagham berhasil, itu dimulai dari pengacaranya sendiri. Bersama-sama mereka harus menunjukkan lebih banyak disiplin diri. Hakim dapat membantu dalam hal ini dengan memvalidasi keputusan mereka. Bagaimana mereka sampai pada kesimpulan bahwa Pihak X atau Y mempunyai klaim atas tanah tersebut? Hal ini menciptakan kasus hukum yang jelas yang dapat diandalkan oleh pengacara lain.

Teks: Merryn van Noland
Gambar: Jakarta, Indonesia (Rizki Maharani melalui Wikipedia)

“Pengacara sering kali dihina.”

Ketika dia masih muda, Santi Quagham memimpikan kehidupan sebagai pengacara jet-set. Dia suka terbang keliling dunia dengan sepatu hak tinggi dan setelan jas. Namun ketika ia kembali ke Jakarta setelah menyelesaikan studinya, ia melihat betapa minimnya praktik hukum di Indonesia, dan betapa merajalelanya korupsi. Dia ingin mengambil tindakan.

READ  Restoran Rasasari Indonesia di Arnhem akan ditutup

“Sudah diketahui bahwa korupsi memang ada,” katanya. “Tapi tidak ada yang berdiskusi.” Bagaimana Korupsi itu berhasil. Untuk tesis saya di Universitas Leiden, saya ingin mengetahui peran firma hukum dalam memelihara sistem ini. Penelitiannya langsung menjadi cerminan karyanya, karena ia telah bekerja di sebuah firma hukum besar di Jakarta sejak tahun 2009.

Penelitian tidak selalu dihargai. “Saya mewawancarai beberapa pengacara untuk penelitian saya, dan semuanya merasa terhina begitu saya menunjukkan teksnya kepada mereka. Namun, saya berharap mereka segera berani membaca tesis saya dengan pikiran terbuka sisi gelap dari praktik ini.”