BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Profesor tersebut mengatakan pemerintah harus mengambil tanggung jawab lebih besar untuk mencegah masalah migrasi tenaga kerja

Profesor tersebut mengatakan pemerintah harus mengambil tanggung jawab lebih besar untuk mencegah masalah migrasi tenaga kerja

Telah terjadi kekurangan staf dalam layanan kesehatan selama bertahun-tahun, dan kekurangan ini terus bertambah. Pekerja migran dapat mengisi sebagian kesenjangan ini. Namun hal ini tidak selalu dilakukan secara bertanggung jawab. “Pemerintah bertanggung jawab dan harus menetapkan kerangka kerjanya.”

Para ahli dan politisi mengatakan bahwa perawat Indonesia, yang dibawa ke Belanda oleh lembaga mediasi “Yumema”, adalah contoh nyata dari hal ini. Ada masalah besar bahkan sebelum mereka tiba dan masih ada yang tidak beres. Akhir pekan lalu diumumkan bahwa sepuluh perawat telah mengundurkan diri dari Zorggroep Drenthe, tempat mereka bekerja dan dilatih.

Dibutuhkan tambahan 135.000 orang

Timbul pertanyaan: Jika hal ini tidak dapat diatur dengan baik, apakah perawat asing merupakan solusi terhadap semakin berkurangnya staf di layanan kesehatan? Biro Pusat Statistik (CBS) memperkirakan dibutuhkan tambahan 135.000 orang di tahun-tahun mendatang.

Pihak-pihak berupaya keras untuk menemukan orang-orang ini. Mereka akhirnya berakhir di agen pialang seperti Yuma. Karena kekurangan staf yang signifikan di sektor-sektor di mana mereka beroperasi, lembaga-lembaga ini mempunyai posisi kekuasaan yang signifikan. Organisasi layanan kesehatan membayar banyak uang kepada karyawannya.

“Pertukaran biasa”

Dalam kasus perawat Indonesia, jumlah ini berjumlah 50.000 euro per orang, dibayarkan oleh pemberi kerja – lembaga layanan kesehatan – kepada lembaga mediasi “Yumema” dan kursus pelatihan “Avans+”, dan pada tingkat yang lebih rendah – kepada perawat diri.

Liliane Marinissen, pemimpin Partai Sosialis, menyatakan kemarahannya: “Hal ini pada akhirnya merugikan uang masyarakat, yang harus disalurkan ke lembaga perantara yang mahal untuk secara vulgar mengambil keuntungan dari kelompok rentan di Indonesia.”

READ  Akankah Indonesia yang dulu toleran menjadi Pakistan yang baru?

Lebih banyak intervensi pemerintah

Saat ini yang bergerak di bidang perekrutan tenaga kerja di luar negeri adalah perusahaan-perusahaan. Namun pemerintah harus lebih terlibat, kata profesor hukum imigrasi Universitas Radboud, Tesseltje de Lange.

Ide Yuma untuk membawa WNI ke Belanda muncul ketika lembaga tersebut mengetahui adanya perjanjian antara pemerintah Belanda dan Indonesia. Artinya pelajar Indonesia dilatih di Belanda dan kemudian kembali ke Indonesia pada jenjang yang lebih tinggi.

Dengan alasan palsu

Dengan adanya pengaturan ini, pekerjaan penuh waktu yang Yumaa janjikan kepada masyarakat Indonesia bukanlah gagasan awal. Ia mengatakan bahwa lebih umum bagi pekerja migran untuk dibawa ke Belanda dengan alasan palsu. “Fakta bahwa keadaan kembali memburuk seharusnya menjadi sinyal bagi pemerintah Belanda. Pemerintah harus memastikan bahwa perusahaan mematuhi peraturan.”

De Lange adalah anggota dewan penasihat OTTO Healthcare, yang juga menangani mediasi ketenagakerjaan. Perusahaan merekrut perawat di Indonesia dan Filipina dan membawa mereka ke Belanda untuk jangka waktu maksimal 5 tahun. Namun tidak ada pendidikan tinggi kejuruan di Belanda yang terkait dengan hal ini. “Tingkat rumah sakit di Indonesia dan Filipina tentunya sebanding dengan Belanda,” jelas direktur Frank van Gool.

Kembali lagi setelah 5 tahun

Dia menjauhkan diri dari Yuma, yang juga membawa perawat Indonesia ke Belanda. “Perantara ini perlu disingkirkan dari pasar. Saya sudah selesai menjelaskan bahwa segala sesuatunya bisa dilakukan secara berbeda.”

Van Gool dan konsultan de Lange menyebut modus operandi OTTO Healthcare sebagai “migrasi tenaga kerja melingkar”. “Kami harus belajar dari kesalahan masa lalu,” sang sutradara menjelaskan. “Kami segera memperjelasnya: setelah 5 tahun, Anda harus kembali ke negara asal Anda.”

Pemutaran audio

Bagaimana semua ini bisa terjadi? Tonton laporannya di sini.

READ  Fotografer Vincent Knievel berusaha keras untuk menunjukkan betapa pentingnya lautan

'Peraturan terlalu memberatkan'

Yang panjang mengacu pada Global Compact untuk Migrasi. Berikut adalah daftar perjanjian internasional tentang bagaimana memperlakukan pekerja migran secara adil. “Ini bukanlah aturan yang ketat, namun didasarkan pada semua jenis perjanjian yang juga harus dipatuhi oleh Belanda.”

Hal yang sulit mengenai peraturan Belanda saat ini mengenai pekerja migran dari luar Eropa adalah peraturan tersebut terlalu rumit, kata seorang profesor hukum imigrasi. “Memerlukan banyak manajemen dan dapat diartikan secara luas. Artinya, para wirausahawan menciptakan segala macam konstruksi kreatif. Jalur formal itu sulit dan menghabiskan banyak tenaga.”

“Pemerintah bertanggung jawab”

Namun, De Lange pada awalnya tidak ingin menunjuk pada perusahaan pialang seperti Yomema, pelatih seperti Avans+, atau institusi kesehatan seperti Zorggroep Drenthe. Dia mengatakan dia menyadari bahwa organisasi layanan kesehatan sedang “berebut” karena kekurangan staf yang signifikan di sektor ini. “Seekor kucing di pojok membuat lompatan yang aneh, apalagi jika itu bisa dilakukan secara alami.”

Profesor tersebut menegaskan bahwa pemerintahlah yang bertanggung jawab. “Anda perlu menentukan kerangka kerja untuk jenis proyek ini dan membuat peraturannya lebih sederhana dan jelas,” tambahnya. Ia juga berpendapat bahwa tidak semua perusahaan boleh begitu saja mempekerjakan pekerja dari luar negeri. “Solusinya adalah pemerintah menunjuk sejumlah perusahaan untuk mengurus hal ini, dan tidak lagi membiarkan masing-masing perusahaan melakukan urusannya sendiri.”

Bertanya? Tanya mereka!

Apakah Anda memiliki pertanyaan atau menginginkan jawaban? Kirimkan pesan kepada kami di sini di obrolan. Setiap Kamis di buletin Ikut Terlibat, kami memberi tahu Anda apa yang kami lakukan dengan semua tanggapan. Ingin di email Anda? Kemudian daftar di sini.

READ  Kami akan berlibur ... arah dan tujuan