BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perayaan VOC | Tanggal

Minggu ini buku tersebut akan diterbitkan oleh Omnibus Publishers Panda. Genosida Jan Pieterszoon Coen. Di dalamnya, Marjolein van Pagee mendeskripsikan kisah yang menguak aksi para VOC di Kepulauan Rempah-Rempah. Sebelum kedatangan orang Eropa, Panda merupakan pusat jaringan perdagangan yang beroperasi di pala dan bunga pala. Ini tiba-tiba berakhir ketika kapal-kapal Belanda tiba di kepulauan kecil itu pada tahun 1599. Belanda memaksa orang Pandan untuk menghentikan perdagangan dengan orang lain dan memasok secara eksklusif ke Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC). Secara alami, penduduk pulau menentang permintaan ini, setelah itu pemerintah VOC memutuskan untuk mengusir mereka secara paksa dari tanah mereka dan mendirikan koloni pertanian di sana. Sejarah adalah bagian dari bab tentang diskusi kolonial dari waktu ke waktu.

Tahun perayaan

NSelain budaya mendongeng, kolonialisme juga hidup lahiriah. Sejak paruh kedua abad kesembilan belas, Jean Peterson Quinn dan tindakannya telah diperingati, untuk mendukung perluasan wilayah kolonial yang terus berlanjut dan juga dikritik. Multatoly datang dengan tahun 1860 Max Havelaar Dan itu menyebabkan gelombang kejut. Mungkin untuk secara khusus melawan kritik ini, kebutuhan akan pahlawan muncul di tanah air dan koloni. Koloni mungkin jauh dan begitu pula masalahnya, tetapi ketika menciptakan citra diri nasional, “India” selalu dekat. Kemegahan Belanda harus ditampilkan di gedung, jalan, dan alun-alun.

Diagram patung JP Coen di Hoorn (CC0 1.0 – Rijksmuseum – wiki)

Patung pertama Jan Pieterszoon Coen diresmikan di Batavia pada tahun 1876, diikuti pada tahun 1893 oleh patung kedua di kampung halamannya di Horn. Pada tahun 1903, bentuknya digunakan sebagai dekorasi gedung bursa efek baru di Berlage di Amsterdam. Di kota yang sama, kepalanya masih menghiasi bekas Scheepvaarthuis (sekarang Amrâth) yang dibangun antara 1913 dan 1916 dan di mana kantor pengangkutan berada di Amsterdam. Bangunan bekas Nederlandsche Handel-Maatschappij (NHM), yang sekarang menampung Arsip Kota Amsterdam, selesai pada tahun 1925 dan Coen muncul dalam potret lengkap di Daendels dan Van Heutsz. Itu dianugerahi tempat kehormatan di pintu masuk utama Royal Tropical Institute (KIT). Setiap pengunjung yang masuk berjalan di bawah fotonya. Gedung ini selesai dibangun pada tahun 1926.

Meskipun House of Orange tidak hadir pada pembukaan patung di Hoorn, itu tidak berarti bahwa mereka tidak memberikan kontribusi yang efektif untuk penghormatan Jan Pieterszoon Coen. Pada tahun 1903, saat pembukaan Gedung Berlage, Ratu Wilhelmina memujinya dalam pidatonya. Menurutnya, keberaniannya yang berani adalah bahwa produk “properti” bisa dikirim ke tanah air:

“… perdagangan yang bisa kita banggakan.”

Pada tahun 1924, Coenhaven Hotel kemudian dibuka di Amsterdam. Beberapa dekade kemudian, pada tahun 1966, putrinya Juliana berkontribusi ketika Coentunnel tetangganya dibuka.

READ  Masa depan e-commerce untuk fashion dan kecantikan? 5 arah utama

Jan Peterson Quinn
Jan Peterson Quinn (Domain Publik – Wiki)

Selama berabad-abad, tahun lahir Quinn (1587), tanggal berdirinya Batavia (29 Mei 1619) atau tanggal pembentukan VOC (1602) menjadi alasan perayaan. Pada tahun 1887, 1937 dan 1987 Ratu ditampilkan di koloni dan Belanda untuk memperingati kelahirannya 300, 350 dan 400 tahun yang lalu. Dan meskipun Belanda dikalahkan sebagai penjajah penjajah Nusantara pada tahun 1942, setelah itu patung Ratu di Batavia langsung dibongkar oleh bangsa Indonesia, namun lambang negaranya tetap berdiri dengan gagahnya.

Merayakan Empat Ratus Tahun VOC pada 2002

Tidak hanya tetap Coen, tetapi perusahaan juga secara teratur dipuji di zaman kita sebagai simbol kewirausahaan Belanda. Misalnya, VVD MP Enric Hessing mendirikan yayasan pada tahun 2002 Merayakan ulang tahun ke-400 center Di. Dia mendapat dukungan dari semua sisi, ada masalah besar. Hanya setelah kritik dari sudut Maluku, Indonesia, Indonesia, dan sosialis kiri, kata “merayakan” diganti dengan kata “memperingati”. Namun, adaptasi yang dangkal dari istilah-istilah tersebut tidak mengubah pendekatannya: perayaan tersebut mempertahankan karakter yang meriah.

“Di luar Plein, cukup jauh dari Ridderzaal, ada pengunjuk rasa Maluku dan Indonesia.”

Pansus sempat mengirimkan undangan ke Duta Besar Indonesia, Abdul-Isran, yang jelas-jelas ditolak. Hal ini tidak menghalangi pejabat Belanda untuk berkumpul di Ridderzal untuk merayakan ulang tahun ke-400 perusahaan, meskipun Ridderzal diabaikan dengan secara strategis menggunakan kata “remembrance”. Hesing dan komisinya bisa saja puas: hampir semua menteri, banyak duta besar asing, dan keluarga kerajaan hadir.

Di luar di Plein, cukup jauh dari Ridderzaal, ada pengunjuk rasa dari Raja dan orang Indonesia. Mereka tidak terdengar.

Jalan mengalir dengan kapal VOC dan tongkang, di akhir abad kedelapan belas.  (Sumber: GAG, HTA)
Jalan mengalir dengan kapal VOC dan tongkang, di akhir abad kedelapan belas. (Sumber: GAG, HTA)

Tapi sulit untuk mengabaikan komentar kritis Kwik Kianji, Menteri Pembangunan Indonesia saat itu. Dia memutuskan untuk berbicara dalam kapasitas pribadinya dan menjelaskan kepada perusahaan mengapa tidak pantas bagi orang Indonesia untuk merayakan berdirinya perusahaan VOC.

Dia memulai ceritanya: “Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Hadirin sekalian anggota Dewan Negara, merupakan kehormatan besar bagi saya untuk berbicara tentang perusahaan terkenal ini hari ini.” Meninggalkan kesalahan bahwa Menteri Van Artsen dan penyelenggara Hessing telah mendesaknya untuk mempertahankan pidatonya secara umum dan belum lagi VOC secara khusus. Namun, di hari yang sama saat VOC berdiri empat ratus tahun lalu, sulit untuk tidak berbicara sama sekali tentang VOC, padahal VOC memainkan peran penting dalam sejarah Indonesia, ”kata Kian Gie justru. Dia mengingatkan para penggemarnya bahwa VOC telah meletakkan dasar bagi sistem pemerintahan yang sangat tidak demokratis di negaranya:

Bentuk pemerintahan barat adalah neoplasma penyerap. Ini bukan kecelakaan, itu disengaja. Sudah melekat dalam proyek kolonial untuk mengecualikan orang Indonesia dari alat-alat yang sekarang menjadi dasar negara modern. Intinya, VOC adalah daerah kantong putih di mana tidak semua ciri, institusi, dan struktur administratifnya membentuk akar demokrasi modern yang dapat diidentifikasi oleh orang Indonesia, seperti di Belanda, tetapi dari sistem politik patriarkal. “

Bagian tertua dari senyawa organik yang mudah menguap
Bagian tertua dari senyawa organik yang mudah menguap

Profesor sejarah Leiden, Leonard Blossy dari Oud Blass, memberikan ceramah dan menyoroti kontroversi tersebut dengan mengingatkan hadirin bahwa upacara sebelumnya (pada tahun 1702, 1802 dan 1902) selalu menimbulkan kehebohan. Apakah kontribusi Kwik Kian Ji direduksi menjadi suara yang hanya ada, tetapi tidak perlu didengarkan?

READ  Indonesia atau Bagaimana berinvestasi dalam ekonomi berkembang yang kuat

Awal minggu itu, penulis Alfred Bernie menyuarakan semua kritiknya terhadap perayaan tersebut di kolom surat kabar regulernya Courant hagg Di mana dia juga menyebut genosida di Kepulauan Banda. Akibatnya, Radio 1 menghubunginya, dan mereka mencari “suara kritis”. Dalam kolomnya untuk Jumat, 22 Maret, dia melihat bagaimana dia menjalani hari itu dan telah diseberangi sebagai seorang kritikus:

“Ketika saya duduk di kafe yang telah disepakati, makan cappucino saya, wartawan dari Radio 1 itu menelepon untuk mengatakan bahwa Tuan Htinde Hesing, yang mengetuai Komite Nasional VOC, ingin suaranya didengar tentang VOC – sebuah partai. Yang dengan lancar mencuri waktu siaran saya. Sekitar jam 3 sore saya berteriak-teriak dan memberitahu wartawan bahwa dia hanya bisa mewawancarai saya lewat telepon, karena hari ini saya memboikot kawasan sekitar Binnenhof. Seperti apa? Hessing tidak muncul dan reporter harus mewawancarai seorang pejalan kaki tak dikenal dari kemiskinan Sebelum saya meninggalkan suara saya melalui radio di telepon, saya dipaksa untuk menonton TV sampai ritual pembukaan pesta VOC. Batavier di belakang gamelan! Wah! Lalu pria dari Hesing itu yang merusak waktu siaran saya dan membuat olok-oloknya seputar anyelir, malt, meludah di layar, dll. Tapi saya dihargai dengan pidato yang luar biasa dari Menteri Perekonomian Indonesia, yang menjilat sudut-sudut tokoh-tokoh yang hadir dalam kapasitas pribadinya. dengan komentar kritis tentang senyawa organik yang mudah menguap. Baa adegan! Bahkan tanpa Indonesia, pemikiran neokolonial akan mengarah pada globalisasi yang diinginkan, gentleman bermaksud mengatakan merek VOC raksasa di depan kepalanya. ”

Penyembahan masa lalu yang kurang ajar, dan ketidakpekaan terhadap campur tangan Indonesia, menunjukkan bahwa hubungan kekuasaan kuno tetap utuh. Tidak ada kekuatan yang lebih tinggi yang menyalahkan Belanda. Dia tidak merasa perlu untuk mendekolonisasi pikiran tersebut. Pidato menteri Indonesia terdengar di telinga yang satu dan yang lainnya. Tak satu pun dari tokoh terkenal yang hadir kemudian tampaknya telah belajar dari kata-kata Kwik Kian Ji dengan menyerukan jalan yang berbeda.

READ  Sedikitnya 120 orang tewas di Indonesia dan Timor Leste setelah badai tropis Ciruga

“Mungkin Belanda tidak selalu adil, tapi negara ini tidak mungkin salah, bukan?”

Menariknya, KBRI sempat menerbitkan brosur dalam bahasa Belanda beberapa bulan sebelum upacara yang memuat sejarah singkat apa yang dilakukan VOC di Indonesia khususnya bagi masyarakat Belanda. Anak sekolah Belanda dan pihak yang berkepentingan terkadang mengajukan pertanyaan tentang pandangan orang Indonesia tentang hal ini. Sejarawan Indonesia menulis sungai Gonggong dan Suzanto Zuhdi Bagian 1. Bab terakhir ditulis oleh sejarawan Belanda Gerrit Knapp. Dia menganalisis cara buku teks Belanda ditulis tentang VOC. Hebatnya, ia menceritakan kepada para pembacanya bahwa telah terjadi perkembangan positif dalam cara Belanda menangani masa kolonial. Menurut Knapp, pemikiran kolonial sekarang menjadi sesuatu dari masa lalu: hampir semua orang sekarang setuju bahwa itu buruk. Ini menyimpulkan bahwa buku teks Belanda sebagian besar telah didekolonisasi. Duta Besar Abdel-Esran, yang menulis pengantar, akan memiliki kesan dekolonisasi yang sangat berbeda di Belanda ketika dia menerima undangan ke VOC.

Paten kininde putih

Panda. Genosida Jan Pieterszoon Coen – Marjolein van Pagee

Memori kolektif yang indah tentang perusahaan kolonial mendorong Jan Peter Balkenende mengumumkan pada tahun 2006 bahwa dia merasa Belanda harus merangkul mentalitas VOC lagi. Agak terkejut dengan tawa sarkastik yang terpancar dari para penggemarnya, dia menambahkan dengan ragu-ragu, “Bukankah dia?” padanya. Terlepas dari kritik yang dia terima, dia mengatakan dia masih mendukung pernyataannya sepuluh tahun kemudian. Dia berkata bahwa dia sangat menyadari hal-hal buruk yang telah terjadi. Toh, ia dididik sebagai sejarawan dan mengaku bahkan meneteskan air mata saat mengunjungi Museum Perbudakan di Curaçao. Namun, selain aspek yang lebih kelam, masa kolonial pastinya memiliki banyak sisi indah yang harus kami hargai, menurut perdana menteri saat itu.

Ejekan dan kritik dari DPR menunjukkan bahwa tidak semua anggota DPR setuju dengan Balkenende. Namun, sebagaimana tindakan Jan Peterson Quinn bukanlah kesalahan yang aneh, pernyataan ini juga tidak berdiri sendiri. Balkenende mengungkapkan perasaan tidak bersalah orang kulit putih yang dalam. Mungkin Belanda tidak selalu adil, tapi negara ini tidak mungkin salah, bukan?

~ Marjolin Van Bage

buku: Panda. Genosida Jan Pieterszoon Coen – Marjolein van Pagee
Juga menarik: “Kisah Besar” VOC

Tawarkan buku ini kepada:

Lihat buku ini di Buku Sejarah Sejarah