BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perbatasan AS dengan Meksiko tetap tertutup bagi pencari suaka | sekarang

Seorang hakim federal di Louisiana pada hari Jumat memblokir keputusan pemerintah AS untuk mengakhiri aturan “tinggal di Meksiko”. Undang-undang kontroversial ini, yang disetujui oleh Amerika Serikat dan Meksiko pada tahun 2020, menunjukkan bahwa orang pada prinsipnya harus menunggu permohonan suaka mereka ke Amerika Serikat di Meksiko. Departemen Kehakiman AS mengatakan akan mengajukan banding atas keputusan pengadilan tersebut.

Mantan Presiden Donald Trump memperkenalkan apa yang disebut Bagian 42 selama masa jabatannya. Dia melakukannya selama pandemi virus corona untuk “melindungi kesehatan masyarakat di Amerika Serikat.” Namun, Presiden petahana Joe Biden memutuskan awal bulan lalu bahwa argumen itu tidak lagi berlaku dan mengindikasikan bahwa Pasal 42 akan dicabut pada 23 Mei.

Sekelompok konservatif Republik dari lebih dari 20 negara bagian telah dibawa ke pengadilan setelah keputusan Biden untuk tetap berpegang pada hukum. Mereka takut dengan gelombang pasang imigran. Hakim Robert Summerhayes memutuskan mendukung mereka pada hari Jumat dan menandatangani putusan yang menjaga hukum tetap berlaku.

Keputusan itu membuat ribuan migran di kota-kota perbatasan Meksiko tidak yakin apakah mereka dapat mengajukan suaka di Amerika Serikat pada Senin. Sekelompok imigran berkumpul di luar Konsulat AS di Tijuana untuk menyampaikan keprihatinan mereka.

Sejak pengenalan Alamat 42, hampir 1,8 juta imigran dan pencari suaka telah diusir dari Amerika Serikat dengan kecepatan yang dipercepat.

READ  Penangkapan ahli teori konspirasi ketiga: Just Knievel ditangkap di Spanyol | Teori konspirasi Bodegraven