BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Utara catat lebih dari dua juta kasus dugaan corona | sekarang

Lebih dari 2,2 juta kasus yang disebut “demam” telah dilaporkan di Korea Utara sejak akhir April. Hal ini diumumkan oleh kantor berita resmi KCNA. Ada kemungkinan besar bahwa banyak dari kasus demam ini disebabkan oleh COVID-19, tetapi negara bagian tidak memiliki kapasitas pengujian untuk mengonfirmasi hal ini.

2,2 juta kasus “demam” mewakili hampir 10 persen dari total populasi Korea Utara, atau 25 juta. Negara tersebut belum menunjukkan berapa banyak orang dengan demam yang benar-benar tertular COVID-19. Menurut para ahli, Korea Utara tidak memiliki sumber daya untuk pengujian skala besar.

Negara itu melaporkan kasus resmi pertama virus corona pada awal Mei. Sejak itu, menurut Kantor Berita Pusat Korea, 65 warga Korea Utara telah meninggal karena konsekuensi tertular virus corona.

Meskipun “kasus demam” tersebar luas, Korea Utara mengatakan pertanian sedang berlangsung dan pabrik-pabrik berjalan. Negara bagian juga merencanakan pemakaman kenegaraan untuk seorang pensiunan jenderal.

Awal pekan ini, PBB membunyikan alarm atas apa yang diyakini sebagai wabah virus corona yang berkembang di Korea Utara, di mana populasi yang tidak divaksinasi sangat berisiko. Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan bahwa varian Omicron yang sangat menular dapat dengan mudah berkembang, dengan konsekuensi serius bagi negara miskin itu.

Organisasi Kesehatan Dunia memperbarui tawaran bantuan dan vaksinasi. Korea Selatan dan Amerika Serikat juga menawarkan bantuan. Korea Utara belum memberikan tanggapan.

READ  Wartawan dianiaya oleh satpam Wakil Presiden Suriname