BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan besar dari badai matahari setelah ledakan besar dari matahari menghantam Bumi

Bumi berada di tengah badai matahari setelah diusir dari matahari, kata para pejabat.

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS mengatakan dalam sebuah peringatan bahwa badai geomagnetik yang kuat telah terdeteksi dalam beberapa jam terakhir.

Badai itu dinilai sebagai G3, yang menilainya kuat. Dalam badai yang begitu kuat, masalah dapat dilihat pada sistem tenaga, masalah dapat terjadi pada satelit dan manusia di luar angkasa, dan mungkin ada kesulitan menggunakan sistem navigasi satelit dan radio.

Badai semacam itu juga dapat membawa aurora borealis, seperti aurora borealis. Para pejabat mengatakan mereka dapat dilihat di garis lintang yang relatif rendah selama badai terakhir.

Hewan yang bermigrasi juga dapat terpengaruh oleh badai semacam itu.

Skala naik ke G5. Pada tingkat terkuat ini, jaringan listrik dapat runtuh, navigasi satelit dapat menurun bersama dengan masalah listrik utama lainnya, dan aurora borealis dapat dilihat di sebagian besar dunia.

Para ahli telah berulang kali memperingatkan bahwa kita tidak cukup siap untuk potensi bahaya dari peristiwa semacam itu.

Badai matahari datang setelah lontaran massa korona, atau CME, dari matahari. Bumi melewati periode yang terkena dampak dua hari yang lalu, pada awalnya memiliki sedikit efek – tetapi efek badai akhirnya muncul.

Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengamati badai geomagnetik yang kuat pada malam hari. Peringatan itu akan berlanjut hingga Minggu pagi.

READ  Menempatkan stasiun luar angkasa dengan unit Rusia adalah kesalahan yang lebih serius daripada yang dilaporkan: laporkan