BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan Hindia di tugu peringatan di Gashoudersplein

Upacara dimulai dengan kata-kata dari Walikota Tigerd van der Zwaan dan Ronald France dari Heerenveen Veterans’ Stand. Selanjutnya, isyarat Taptoe Belanda dimainkan, dilanjutkan dengan mengheningkan cipta selama satu menit. Setelah Wilhelmus terdengar, ada pengaturan bunga. Walikota van der Zwaan adalah orang pertama yang meletakkan karangan bunga bersama istrinya. Pada akhirnya ada kesempatan untuk minum kopi dan berbicara.

Akhir dari Perang Dunia II

Pada tanggal 15 Agustus setiap tahun, Belanda memperingati akhir akhir Perang Dunia II. Tanggal ini menandai penyerahan Jepang dan pembebasan Hindia Belanda, mengakhiri Perang Dunia II secara definitif bagi Belanda. Di kotamadya Heerenveen, kami memberikan penghormatan kepada para korban Heerenveen yang kehilangan nyawa sebagai tentara di Hindia Belanda.

Di bawah ini Anda dapat membaca pidato Walikota Gerd van der Zwaan

Sayang,

Hari ini, 15 Agustus, kita merayakan berakhirnya Perang Dunia II secara resmi. Di Heerenveen kami melakukannya setiap tahun di sini di monumen India ini.

Memperingati Hindia Kita adalah perayaan yang berkelanjutan, meskipun ada pembatasan Corona. Ini adalah salah satu dari sedikit perayaan Hindia yang diadakan pada hari ini di provinsi kami. Karena sejarah pribadi saya terhubung dengan Hindia, sebagai Walikota Heerenveen, saya merasa puas.

Fakta bahwa Perang Dunia II berakhir bagi Kerajaan Belanda pada tanggal 15 Agustus 1945 tidak serta merta terjadi pada rata-rata orang Belanda. Belanda biasa memperingati orang mati dan merayakan pembebasan pada tanggal 4 dan 5 Mei. Ada juga logika tertentu untuk ini: setelah pembebasan dari teror Jerman, semua energi dan perhatian di Belanda difokuskan pada Rekonstruksi. Tidak ada kepentingan dalam perang di Timur dan kesulitan yang dialami warga negara di sana. Jika itu tentang Hindia, itu tentang bagaimana memulihkan dan menjaga harta kolonial kita melawan arus.

Sejak saya menjadi walikota, saya pikir ini adalah yang kesepuluh kalinya bersama-sama di sini di Heerenveen kita merayakan berakhirnya Perang Dunia II. Dalam sepuluh tahun terakhir, minat dan minat terhadap apa yang terjadi di bekas Hindia Belanda telah tumbuh secara eksponensial. Dengan demikian, sejarah semakin diasah dengan standar moral yang berlaku di zaman kita. Generasi baru menarik perhatian ke sisi gelap sejarah kolonial kita. Siapa pelaku dan siapa korban di sini? Bagaimana pandangan masyarakat Indonesia? Apa dan siapa yang sebenarnya kita rayakan pada tanggal 15 Agustus?

READ  Twentse vrouwen passeren PSV Eindhoven en leiden Groep A | sport

Sebagai anak laki-laki India yang sederhana, saya menggunakan sudut pandang ibu saya tentang masalah ini tetapi sebagai kompas pemandu. Lagi pula, itu juga sejarahnya. Ia lahir di Semarang, Jawa dan memiliki masa kecil yang bahagia sebagai gadis kecil di Bandung. Dia menghabiskan perang di kamp konsentrasi Jepang bersama kakek, nenek, bibi, dan paman saya. Dia sangat jelas tentang dua bom atom yang dijatuhkan oleh Amerika di Hiroshima dan Nagasaki: tidak peduli seberapa mengerikannya, kedua bom ini jatuh tepat pada waktunya. Kalau tidak, seluruh keluarga tidak akan selamat dari perang. Dia juga sangat jelas tentang perjuangan orang Indonesia untuk merdeka: itu benar-benar negara mereka. Ini adalah pandangan seorang wanita yang kehilangan adik perempuannya di era Persip yang kejam, ketika kaum nasionalis Indonesia membunuh beberapa ribu orang Belanda-India dan non-warga negara lainnya. Seorang wanita, terlepas dari sejarah pribadinya, telah memberi orang Indonesia lebih dari negara asalnya tercinta.

Malam ini dalam Perayaan Nasional di Indisch Memorial di Den Haag, Duta Besar Indonesia akan diberikan peran penting untuk pertama kalinya. Dia meletakkan karangan bunga tepat setelah perdana menteri kita. Untuk membuktikan bahwa malam ini kita tidak hanya memperingati para korban Eropa, tetapi juga mengenang orang Maluku, Tionghoa, Papua, Rumusha, dan warga sipil Indonesia. Saya tidak bisa menanyakannya lagi, tetapi saya pikir ibu saya akan berpikir bahwa itu adalah perkembangan yang baik.

Untuk merayakan dari perspektif yang lebih luas ini, masih ada cukup ruang untuk mengenang para korban perang Belanda di Timur secara khusus. Misalnya, sekitar 25.000 korban Belanda sejak itu telah dimakamkan di kuburan di Indonesia dan di luar negeri.

READ  Tokio 2020 | Vijfde Corona-zaak binnen TeamNL weer met de roeiploeg

Dua kuburan dari perang ini berada di Semarang, kampung halaman ibuku. Salah satunya adalah di sebelah lapangan sepak bola. Dari Ronald Liebes, yang bergabung dengan perayaan kami tahun lalu dan menjadi pelatih sepak bola di sana, saya tahu para pemain dan pelatih ingin meletakkan bunga di sana hari ini. Sebuah sikap khusus, di mana para atlet Indonesia menunjukkan rasa hormat mereka kepada Belanda yang gugur.

Kita tahu bahwa tempat telah disediakan untuk atlet Belanda di kuburan ini. Banyak atlet top meninggal sebagai tentara atau warga sipil di Hindia Belanda, di kamp konsentrasi atau sebagai tawanan perang.

Salah satu atlet tersebut adalah Peter de Haan dari Heerenveen. Peter bermain sepak bola di tim pertama “Heerenveen”, bersama dengan Abe Lenstra, antara lain. Tetapi orang-orang tidak dapat hidup dengan sepak bola pada waktu itu. Peter memutuskan untuk mengejar pelatihan militer.

Dia pergi dari Nijmegen, tempat dia ditempatkan 1 April 1938 ke Hindia Belanda sebagai prajurit Tentara KNIL. pada saya 8 Maret 1942 Jepang menangkap Peter di Bandung sebagai tawanan perang. Mati 10 Juli 1943, pada usia 31 tahun, Lelah karena kerja paksa di kereta api Burma. Keluarganya menerima surat dari Palang Merah tentang hal ini setelah perang. Mereka tetap sepanjang waktu tidak mengetahui nasibnya.

Atlet yang paling tidak berhasil menanggung kesulitan secara fisik dan kembali dengan selamat ke Belanda adalah Max van Gelder, ayah dari fotografer Heerenveen terkenal Max.

Olahraga memainkan peran penting dalam kehidupan Max Senior. Saat berusia 15 tahun, ia memulai debutnya sebagai penjaga gawang polo air pada tahun 1939 dan langsung menjadi juara Hindia Belanda bersama timnya. Setelah itu, karir olahraganya melejit. Pada Mei 1940 ia pergi ke Belanda untuk berolahraga dan belajar. Namun karena pendudukan Belanda oleh Jerman, ia terpaksa tinggal di Batavia. Setelah invasi Jepang, dia ditangkap, seperti banyak orang. Sejak Maret 1942, Van Gelder dipenjarakan selama tiga setengah tahun. Ketika dia memasuki kamp, ​​dia memiliki berat 81 kilogram, dan hanya 48 kilogram yang keluar darinya.
Sebagai penumpang yang bekerja, ia dapat melakukan perjalanan ke Belanda dengan kapal rumah sakit De Oranje pada Mei 1946, bersama calon istrinya. Sebagai penjaga gawang tim polo air Belanda, ia menjadi juara Eropa dan ikut serta dalam Olimpiade 1952 di Helsinki. Sebelum Olimpiade 1956 di Melbourne, tim polo air oranye adalah favorit untuk memenangkan gelar. Sayangnya, ia dipanggil kembali dari Melbourne karena Belanda memboikot Olimpiade karena invasi Rusia ke Hongaria. Selanjutnya, van Gelder menghadiri tiga Olimpiade lagi sebagai fisioterapis untuk tim Belanda. Hingga usia tuanya, ia meraih prestasi olahraga tingkat dunia yang tinggi.

READ  Voormalig Sports Studio-presentator Heinz Packer, 79, Dies | Blijkt

Max van Gelder Senior meninggal beberapa tahun lalu di Heerenveen. Seorang atlet dengan kisah khas India yang tidak ingin dia bicarakan.

Orang-orang tersayang kami,

Saya telah mengutip dua kisah pribadi di sini, tentang dua atlet muda yang hidupnya berubah sama sekali berbeda akibat perang di Hindia Belanda.

Di memorial kita ada lima nama warga yang gugur sebagai tentara di Hindia Belanda. Mereka semua punya cerita pribadinya masing-masing. Umumnya, mereka semua menjadi korban konflik kekerasan yang tidak mereka cari. Nama mereka sekarang melambangkan semua orang Belanda yang gugur di negeri yang jauh itu.

Bersama mereka kita mengingat semua korban pertempuran kompleks di bekas Hindia Belanda, Indonesia sekarang. Apakah mereka putih, coklat, hitam atau kuning. Semua kehidupan memiliki nilai yang sama dan mereka semua pantas mendapatkan simpati kita yang terdalam.

Tjerd van der Zwaan

15 Agustus 2022