BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perlombaan senjata baru: apa itu rudal hipersonik?

Rudal dapat mencapai kecepatan hipersonik dengan dua cara. Sebuah roket dengan mesin pembakaran besar yang mirip dengan pesawat ulang-alik dapat diluncurkan. Ini meninggalkan atmosfer untuk sementara waktu, setelah itu roket terpisah. Kemudian dia menyelam lagi, menuju sasarannya dengan sistem geser. Ini memungkinkannya untuk mengubah arah selama penerbangan.

Varian kedua bekerja seperti rudal jelajah. Yang ini punya scramjetMesin onboard, yang mengambil udara dengan kecepatan tinggi. Ini dicampur dengan bahan bakar, yang berarti kecepatan supersonik dapat dicapai dengan mesin yang relatif ringan. Ini berarti bahwa rudal tidak harus terbang keluar dari atmosfer.

Karena kecepatan tinggi, rudal harus mampu menahan suhu ekstrem: karena gesekan dengan udara, kepala membutuhkan perlindungan tambahan, menyisakan lebih sedikit ruang untuk muatan ledakan. Jadi rudal hari ini terutama dirancang untuk melakukan kerusakan melalui kecepatannya, bukan melalui ledakan.

keberatan yang lebih sulit

Fakta bahwa rudal itu terbang pada tingkat yang lebih rendah daripada roket serupa dan dapat bermanuver membuatnya lebih sulit untuk dideteksi. Sistem pertahanan yang ada dilengkapi dengan rudal yang lebih lambat atau terbang di busur yang lebih luas. “Anda memberi musuh lebih sedikit waktu untuk mendeteksi, mengidentifikasi, memutuskan, dan meluncurkan rudal pertahanan,” kata Boulder.

Itu sebabnya ada kejutan ketika negara seperti Korea Utara mengatakan memilikinya: Belum ada negara yang memiliki sistem pertahanan yang dapat mendeteksi dan mencegat rudal hipersonik. “Anda selalu melihatnya dalam perlombaan senjata: keuntungannya selalu di sisi ofensif, dan setelah itu muncul pertahanan,” kata Pronk.

Ini tidak berarti bahwa jenis senjata ini sekarang menentukan dalam peperangan: teknologinya sangat mahal dan kompleks, dan daya ledaknya seringkali kecil. “Belum banyak yang dibuat, dan tentu saja tidak cukup untuk membuat penggunaannya layak,” kata Boulder. “Senjata lain, seperti senjata nuklir, masih cukup untuk mencegah negara menggunakannya.”

READ  Menteri AS mengunjungi Kyiv untuk pertama kalinya: pertemuan 1 jam dengan Zelensky | luar negeri

Rusia adalah yang terjauh dalam teknologi ini: saat ini satu-satunya negara yang mengklaim memiliki rudal hipersonik yang beroperasi. Amerika Serikat, Cina, dan India telah melakukan eksperimen yang berhasil; Prancis dan Inggris sedang dalam tahap pengembangan.