BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taipan nikel China yang memangkas bahan bakunya harus mengeluarkan $ 2 miliar setelah reli besar-besaran

Ledakan harga nikel menyebabkan kerugian besar bagi pengusaha China yang mengurangi komoditasnya. Anehnya, pria yang sama ini juga menguasai salah satu produsen nikel terbesar di dunia.

Minggu ini, nikel, seperti banyak komoditas lainnya, mengalami lonjakan yang luar biasa. Ketika harga mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebesar $100.000 per ton pada hari Selasa, London Metal Exchange terpaksa menangguhkan perdagangan nikel. Apa alasan di balik kenaikan yang kuat ini? Takut akan konsekuensi sanksi Barat terhadap penambang nikel Rusia. Bahan baku merupakan komponen penting dari baterai isi ulang untuk kendaraan listrik.

Untuk raja bisnis Cina Xiang Guangda, juga dikenal sebagai “kesempatan besar” Di dunia komoditas China, reli harus menjadi berita bagus. “Big Shot” dikendalikan oleh Tsingshan Holding Group, salah satu produsen nikel terbesar di dunia. Namun, melalui Tsingshan, Xiang membangun posisi short terhadap harga nikel, bahan mentah yang dia ekstrak sendiri.

Berkat posisi short pada hari Senin saja, perusahaan akan kehilangan setidaknya $2 miliar karena ledakan nikel. Orang dalam mengatakan kepada surat kabar Hong Kong bahwa Big Shot sekarang mempertimbangkan untuk meninggalkan posisi short sepenuhnya. Koran Pagi China Selatankan

Skala penuh kerugian ‘Big Shot’

Kita mungkin tidak tahu pasti berapa banyak uang Xiang kehilangan perjudian di pasar. Situs perusahaan pertambangannya di London Metal Exchange dikatakan sekitar 100.000 ton nikel, orang dalam tahu. “Big Shot” mungkin juga telah mempersingkat nikel melalui perusahaan dan perantara lain. Selain itu, pengusaha juga harus mengisi margin setidaknya selama satu tahun untuk mempertahankan posisi short.

Chiang dikatakan telah mengatakan kepada situs berita China bahwa Tsingshan tidak akan memiliki masalah di tempat kerja untuk saat ini. “Kami menerima banyak telepon hari ini. Tsingshan adalah perusahaan China yang luar biasa. Sikap dan pekerjaan kami tidak bermasalah,” katanya, “Big Shot.”

READ  Peringatan 10 Tahun Keputusan Perdagangan Senjata Walloon

Namun, satu penambang gagal untuk melepaskan jutaan dolar pada hari Senin terhadap permintaan margin pada posisi short nikelnya. London Metal Exchange memutuskan untuk tidak default pada broker China dan memberikan lebih banyak waktu untuk membayar jumlahnya. Orang dalam tahu pembayaran itu akan dilakukan pada hari Selasa.

Mengapa ada orang yang mempersingkat sumber daya mereka yang berharga?

The “Big Shot” akan membangun posisi penjualan untuk menciptakan lindung nilai terhadap peningkatan produksi sektor nikel. Pengusaha itu yakin kenaikan harga nikel akan turun tahun ini karena kejutan pasokan.

Meskipun tekanannya pendek dan tidak stabil, Tsingshan dapat terus mendapatkan keuntungan dari ledakan tersebut. Perusahaan China sedang berupaya untuk meningkatkan pemulihan nikel dari tambang di Indonesia dan akan dapat memanfaatkan peningkatan biaya produksi untuk pembuat baterai dan produsen baja tahan karat.

(Pagi)