BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pernyataan negara-negara Eropa menentang undang-undang anti-LGBTI+ Hungaria

Tiga belas negara Eropa, termasuk Belanda, mengeluarkan pernyataan menentang undang-undang di Hungaria terhadap kaum gay, lesbian, biseksual, transgender dan interseks. Mereka menulis bahwa mereka sangat prihatin bahwa undang-undang mendiskriminasi orang-orang LGBT dan melanggar hak atas kebebasan berekspresi dengan kedok melindungi anak-anak.

Yang ditentang negara bagian adalah sejumlah amandemen undang-undang yang ada (Undang-Undang Perlindungan Anak, Undang-Undang Periklanan Perusahaan, Undang-Undang Media, Undang-Undang Perlindungan Keluarga, dan Undang-Undang Pendidikan Publik).

Amandemen tersebut, yang disahkan oleh parlemen Hungaria seminggu yang lalu, antara lain melarang penggambaran dan “promosi” identitas gender selain identitas gender dalam buku, film, dan media lain untuk orang di bawah usia 18 tahun. Oleh karena itu, homoseksualitas dan pergantian gender adalah topik yang dilarang.

Diskriminasi

Tiga Belas Negara Eropa menyebut bentuk diskriminasi terang-terangan ini berdasarkan orientasi seksual, identitas gender, dan ekspresi. Mereka juga menulis bahwa amandemen tersebut juga melanggar kebebasan berekspresi, dengan membatasi kebebasan untuk berpendapat dan untuk menerima dan memberikan informasi tanpa campur tangan dari otoritas publik. Kebebasan ini diabadikan dalam Piagam Hak-hak Dasar Uni Eropa.

Uni Eropa tidak pantas

Menteri yang akan keluar, Sigrid Kaag menggambarkan undang-undang itu sebagai tidak dapat diterima dan tidak layak bagi Uni Eropa. Dia mengatakan sejumlah negara sedang mempertimbangkan untuk memulai proses hukum terhadap Hongaria, tetapi rencana itu belum konkrit. Selain itu, pembicaraan juga telah dilakukan dengan Commissioner for European Values, dalam upaya untuk menggunakan semua sumber daya yang dimiliki Komisi Eropa. Lebih banyak negara mungkin memutuskan untuk menandatangani surat itu dalam beberapa hari mendatang.

Perdana Menteri Rutte yang akan keluar berjanji untuk mengangkat masalah ini selama KTT Kamis depan, tetapi itu bukan item agenda resmi.

READ  Keadaan darurat di British Columbia karena kebakaran hutan yang sedang berlangsung | di luar negeri