BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Proposal reformasi pemilu AS terhenti di Senat

Proposal Demokrat untuk mereformasi Senat AS gagal. Apa yang disebut People’s Act menerima 50 suara di Senat yang beranggotakan 100 orang. Lima puluh senator Republik memberikan suara menentangnya. Butuh 60 suara untuk meloloskan RUU tersebut.

Dengan undang-undang pemilu yang baru, Demokrat ingin melindungi hak suara minoritas dengan lebih baik, mengurangi pengaruh uang dalam politik Amerika dan membuatnya lebih transparan, dan mengurangi pengaruh partai dalam penetapan daerah pemilihan.

Partai Republik menyebut rencana itu sebagai pelanggaran “dramatis” terhadap hak pemerintah federal untuk mengontrol pemilihan. Ini juga membebaskan negara bagian dari sumber daya yang dibutuhkan untuk mengatasi penipuan kotak suara.

‘benar-benar terbagi’

Koresponden Marieki de Vries mengatakan pemungutan suara Senat pada undang-undang pemilu menunjukkan bagaimana politik Amerika “benar-benar terbagi”. “Demokrat mengatakan mereka memperkenalkan RUU ini untuk menyelamatkan demokrasi dan melindungi hak-hak dasar minoritas. Partai Republik, pada bagian mereka, percaya itu membahayakan integritas pemilihan. Jadi mereka benar-benar bertentangan satu sama lain.”

Dengan memperhatikan kecurangan, Partai Republik juga mengikuti jejak mantan Presiden Trump, kata de Vries, yang membuat tuduhan tidak berdasar dan tidak berdasar tentang kecurangan pemilu di dunia setelah pemilihan presiden tahun lalu.

Hukum Pemilu Georgia

Pada argumen penipuan yang sama, Partai Republik mengamandemen undang-undang pemilihan Georgia pada bulan Maret, yang mencakup persyaratan yang lebih ketat untuk mengidentifikasi pemilih melalui surat dan tidak lagi mengizinkan pemilih dalam antrian untuk memberi mereka makanan atau air. Presiden Biden panggilan Hukum di Georgia “tidak lain adalah hukuman yang dirancang untuk mencegah orang memilih.”

Reformasi pemilu memainkan peran penting dalam kepresidenan Biden. Sesaat sebelum pemungutan suara, dia men-tweet tentang RUU tersebut. Biden mendesak para senator untuk memilih dia dan “mengirimkannya ke kantor saya.” Dia mengatakan undang-undang itu “mereformasi dan memperkuat” demokrasi Amerika.

READ  Pers Belanda menyebabkan kebingungan tentang kondisi masuk baru ke Spanyol (Pembaruan)