BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertempuran pemilihan akan segera berakhir di Brasil yang sangat terpolarisasi

Agensi Pers Prancis

NOS. Beritadiubah

  • Nina Grna

    reporter Amerika Selatan

  • Nina Grna

    reporter Amerika Selatan

Warga Brasil sedang mempersiapkan apa yang telah disebut sebagai pemilu paling menarik dan penting dalam sejarah negara itu baru-baru ini. Pada hari Minggu, pertempuran pemilihan yang sengit, di mana putaran pertama pemungutan suara dilakukan pada awal bulan ini, akan mencapai klimaksnya. Kemudian TPS tutup pada pukul lima sore. Beberapa jam kemudian diumumkan siapa yang akan menjadi presiden baru Brasil.

Akankah presiden sayap kanan dan mantan kapten tentara Jair Bolsonaro, 67, akan terpilih kembali? Atau akankah mantan Presiden Sosial Demokrat Luis Inacio “Lula” da Silva (77) memimpin negara lagi?

Menurut jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan oleh peneliti terkenal Brasil Datafolha, Lula (49 persen) di depan Bolsonaro (44 persen). Margin 5 poin persentase membuat balapan leher-dan-leher semakin seru.

Alat “Evangelicos” oleh Bolsonaro

Dua musuh bebuyutan Bolsonaro dan Lula secara ideologis bertentangan. Kampanye terutama berkisar pada orang-orang dan apa yang mereka wakili kepada para pendukungnya; Kurang perhatian diberikan pada konten.

Di mata para pendukungnya, Bolsonaro terutama mewakili nilai-nilai keluarga tradisional dan konservatif, dengan penekanan pada ketakutan akan apa yang disebut ideologi gender dan kiri. Dia menentang ide-ide progresif tentang homoseksualitas dan orang-orang transgender, misalnya, dan isu-isu seperti melegalkan aborsi dan obat-obatan ringan.

Dalam perjuangan Bolsonaro, orang-orang percaya Kristen evangelis, yang telah berkembang pesat melalui gereja-gereja Pantekosta yang kuat dan doktrinal di Brasil, yang berasal dari Katolik, adalah alat yang sangat penting.

Bagaimana cara kerjanya, dan mengapa mereka mendukung Bolsonaro, Anda dapat melihat di video ini:

Lula da Silva dan para pendukungnya khawatir bahwa nilai-nilai dan institusi demokrasi yang telah dikompromikan di bawah Bolsonaro dalam beberapa tahun terakhir akan semakin terkikis jika pemimpin sayap kanan memenangkan pemilihan.

Selama empat tahun terakhir, Bolsonaro telah berulang kali menyerang lembaga-lembaga seperti Kongres, Mahkamah Agung, dan Dewan Pemilihan yang menyelenggarakan pemilihan umum. Dia sudah menyatakan bahwa dia tidak akan menerima kekalahan dalam pemilihan ini. Bolsonaro secara terbuka meragukan keandalan sistem pemungutan suara elektronik. Ini, katanya, adalah penipuan, meskipun digunakan selama bertahun-tahun.

Trump Tropis

Bolsonaro telah dijuluki ‘Trump Tropis’, yang berkaitan dengan alat yang dia gunakan untuk mengikat pendukungnya. Seperti contoh ideologisnya Trump, Bolsonaro telah menggunakan berita palsu dan disinformasi sejak pemilihan terakhir pada 2018. Mereka akan terlibat lagi dalam pemilihan ini.

Omong-omong, pihak Lola juga bersalah atas kampanye ini berita palsu. Ketakutan bahwa kekalahan Bolsonaro dapat memicu adegan seperti sebelumnya di Amerika Serikat, di mana pendukung Trump menyerbu Capitol awal tahun lalu, adalah nyata.

Bolsonaro menggunakan saluran media sosialnya sendiri, menjalankan kampanye pemilihan yang mengesankan. Dia menggunakan musik populer dan simbol nasional Brasil, seperti bendera dan lagu kebangsaan, yang dia dedikasikan setelah pemilihan sebelumnya.

‘menjamin demokrasi’

Dalam kampanyenya, Lula menjanjikan, selain “mengamankan” demokrasi, pemulihan ekonomi Brasil. Di bawah Bolsonaro, ia mengalami stagnasi, sebagian karena pandemi Corona. Diperkirakan 33 juta orang Brasil menderita kelaparan, meskipun masalah itu diberantas di bawah Lula.

Dalam kampanye ini, Lula suka menyebut “masa keemasan”, tahun-tahun dia menjadi presiden. Selama masa pemerintahannya, antara tahun 2003 dan 2010, Brasil adalah salah satu negara berkembang sebagai negara BRIC. Ini sebagian karena komoditas besar dan minyakPohon, sehingga ekonomi tumbuh sebanyak 7 persen dalam beberapa tahun. Program sosial, seperti tunjangan keluarga yang diperkenalkan di bawah Lula, telah membantu puluhan juta orang Brasil keluar dari kemiskinan terburuk ke kelas menengah.

READ  Walikota baru Kabul memerintahkan karyawan wanita untuk tinggal di rumah

Tetapi bagi banyak orang Brasil, Lula juga merupakan simbol dari skandal korupsi besar, Operasi Lava Jato. Lebih dari seratus politisi dan pejabat tinggi ditangkap karena ini, termasuk mantan presiden itu sendiri. Pada tahun 2018, Lula dijatuhi hukuman 12 tahun penjara di tingkat banding, tetapi dibebaskan setelah 580 hari. Selanjutnya, Mahkamah Agung menyatakan dakwaan terhadapnya tidak sah.

menonton di luar

Secara internasional, ada juga banyak yang dipertaruhkan dalam pemilihan ini. Di bawah Bolsonaro, Brasil kehilangan kedudukan internasionalnya dan menjadi lebih terisolasi. Bolsonaro telah kehilangan kredibilitas karena kebijakannya mengenai wilayah Amazon. Di bawah pemerintahannya, penebangan meningkat tajam di sana. Jika menang, dikhawatirkan deforestasi akan semakin meningkat karena akan semakin membuka Amazon untuk kegiatan ekonomi.

Pada akhir pekan pemilihan yang sangat menegangkan, di negara yang belum pernah terlihat sebelumnya, semua tentang apa yang terjadi ketika sebagian besar penduduk kecewa.