BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesanan pesawat naik lagi – perjalanan bisnis

Produsen pesawat Airbus dan Boeing mengatakan mereka mendapat manfaat dari pemulihan hati-hati di sektor penerbangan, yang telah terpukul keras oleh krisis Corona. Perusahaan kembali menempatkan pesanan yang sebelumnya telah mereka tunda atau batalkan.

Ini tampak kontras dengan angka transportasi saat ini, yang menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional, masih 80 persen lebih rendah daripada tahun 2019. Namun tidak. Pesawat yang dipesan hari ini akan ditambahkan ke buku pesanan (Akumulasi) di bawah perangkat yang telah dipesan sebelumnya oleh orang lain. Jika jumlahnya banyak, bisa memakan waktu bertahun-tahun sebelum pesanan siap terbang.

Airbus dan Boeing hanya dapat memproduksi 30 hingga 40 pesawat satu jenis per bulan. Pada akhir Juni, Airbus mengumumkan bahwa mereka memiliki simpanan 6150 pesawat untuk keluarga A220 dan A320ceo/neo saja. (“ceo” adalah singkatan dari “opsi mesin saat ini” dan “neo” untuk “opsi mesin baru.”)

Airbus mengharapkan untuk mengirimkan 600 pesawat (dari semua jenis) tahun ini, 34 lebih banyak dari yang diharapkan sebelumnya. Laba operasional untuk tahun ini tampaknya 4 miliar euro, sementara setengahnya telah diperhitungkan sebelumnya.

Penjualan Airbus naik 70 persen tahun-ke-tahun pada kuartal kedua 2021 menjadi 14,2 miliar euro. Perusahaan melaporkan laba sebelum pajak sekitar 1,9 miliar euro pada periode itu. Tahun lalu, pada periode yang sama, terjadi kerugian 1,4 miliar euro. Airbus mengirimkan 297 pesawat dalam enam bulan. Pabrikan pesawat asal Toulouse itu juga mengumumkan akan memproduksi Airbus A350 versi kargo.

Kembali 737 Max
Boeing juga melihat kebangkitan di pasar di tahun-tahun mendatang. Pendapatan naik 44 persen tahun-ke-tahun menjadi $17 miliar. Laba bersih adalah $567 juta. Tahun lalu, Boeing menderita kerugian $2,4 miliar. Menurut perusahaan, pengapalan meningkat menjadi 79 pesawat pada kuartal kedua tahun ini, dibandingkan 20 pesawat pada periode yang sama tahun lalu. Ini terutama menyangkut pengiriman 737 Max, yang telah dihadapi Boeing dalam masalah besar karena dua kecelakaan fatal.

READ  Di tabung dengan ... Bert Wohlbragt

Pada 2019, Boeing kehilangan 93 pesanan untuk MAX, dan pada 2020 lebih dari 800. Namun kini tampaknya maskapai kembali memercayai pesawat. Maskapai berbiaya rendah (LCC) khususnya telah memesan pesawat berbadan sempit terbesar di keluarga 737 ini.

Southwest Airlines yang berbasis di Dallas – yang hanya menerbangkan Boeing 737 – memesan 100 jet Max minggu lalu, dengan opsi tambahan 155 jenis ini. Pelanggan utama lainnya adalah flydubai, maskapai penerbangan murah dari Uni Emirat Arab, dengan pesanan 251 pesawat Max (tipe 8, 9 dan 10).

Maskapai penerbangan Indonesia Lion Air telah mendapatkan pesanan MAX untuk 68 pesawat. Sudah menerima 11 pengiriman, termasuk pesawat Max 8 yang jatuh pada 29 Oktober 2018, yang jatuh ke Laut Jawa tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno Hatta Jakarta. Semua 181 penumpang dan 8 awak tewas.

Foto © Airbus/Boeing