BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan ekonomi China turun tajam pada kuartal ketiga

Pertumbuhan ekonomi China turun tajam pada kuartal ketiga.

Selain pabrik yang beroperasi terbatas dan gejolak di pasar real estat, ekonomi China juga menderita dari pembatasan Corona yang terkadang parah pada kuartal terakhir.

Di Asia, pasar saham di Jepang, China dan Hong Kong turun tipis pada Senin pagi.

Pertumbuhan ekonomi China turun tajam pada kuartal ketiga. Hal ini sebagian disebabkan oleh kurangnya listrik, yang menyebabkan penutupan sebagian pabrik bulan lalu, dan masalah di pasar properti.

Pemerintah Cina memberlakukan aturan yang lebih ketat di sana, begitu sedikit yang dibangun. Runtuhnya raksasa real estat Evergrande yang akan datang menghambat pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat.

Pertumbuhan pada kuartal keempat hanya di bawah 5 persen dari tahun sebelumnya, menurut Biro Statistik China. Pada kuartal II tahun ini, pertumbuhannya masih hampir 8 persen.


sumber: Tradingeconomics.com


Selain pabrik yang beroperasi terbatas dan gejolak di pasar real estat, ekonomi China juga menderita pada kuartal terakhir dari pembatasan Corona yang terkadang parah, yang diperkenalkan di dalam negeri setelah wabah virus. Akibatnya, konsumen masih cenderung tidak membelanjakan uangnya.

Bursa Saham Tokyo ditutup sedikit lebih rendah pada hari Senin. Di tempat lain di kawasan Asia, pasar saham utama juga sebagian besar jatuh. Investor mengambil keuntungan dari pertumbuhan ekonomi China yang mengecewakan untuk mengambil beberapa keuntungan setelah reli kuat baru-baru ini.

Pasar saham di Asia jatuh selangkah ke belakang

Indeks Nikkei di Tokyo ditutup 0,2 persen pada 29.025,46 poin. Pada hari Jumat, indeks utama naik sekitar 2 persen.

Sementara itu, indeks utama di Shanghai turun 0,4 persen, dan indeks Hang Seng di Hong Kong turun 0,6 persen.

READ  Rhum Agricole Market Firsts, Analisis Peramalan Kompetitif dan Peramalan hingga 2030

Perusahaan real estat China sebagian besar tinggi. Gubernur Bank of China Yi Gang mengatakan pada hari Minggu bahwa default karena “salah urus” oleh beberapa perusahaan menimbulkan tantangan bagi ekonomi China, tetapi pihak berwenang akan berhati-hati untuk tidak membahayakan seluruh sistem keuangan.

Baca Juga: Apakah ETF Saham China Merupakan Investasi Cerdas? Anda harus memperhatikan ini