BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan signifikan dari kabel bawah laut di Afrika dan Asia

Perusahaan teknologi dengan cepat menghubungkan benua melalui kabel bawah laut. Alphabet, perusahaan induk Facebook dan Google, yang bersama-sama menyumbang 80 persen dari investasi kabel serat optik di dasar laut, telah mengumumkan koneksi baru di Afrika dan Asia.

Proyek 2Africa berkembang untuk menyediakan Afrika dengan internet berkecepatan tinggi lebih cepat dari jadwal. Facebook, Vodafone, China Mobile, Orange, dan peserta lainnya telah memutuskan demikian. Empat negara baru akan terhubung ke jaringan kabel terbesar di dunia. Kabel akan diperpanjang ke Angola, Seychelles dan Komoro, sementara Nigeria akan mendapatkan koneksi baru. Sebuah asosiasi dengan Kepulauan Canary baru-baru ini diumumkan.

Ini menjadikan jumlah total tempat di mana kabel bawah laut mencapai pantai menjadi 35 tempat di 26 negara. Kabel sepanjang 37.000 km akan menghubungkan Afrika dengan Eropa dan Timur Tengah. 2 Afrika dijadwalkan mulai beroperasi pada 2024.

Bekerja sama dengan Alphabet, Facebook akan memasang kabel serat optik bawah laut antara Singapura, Jepang, Taiwan, Guam, Filipina, dan Indonesia. Kabel yang disebut Apricot terhubung ke kabel Echo yang baru-baru ini diumumkan, yang menghubungkan Amerika Serikat, Singapura, Guam, dan Indonesia. Kedua kabel baru meningkatkan keandalan Google Cloud dan layanan digital lainnya.

Awal tahun ini, Google memperluas infrastruktur kabel bawah laut antara Amerika Serikat dan Eropa. Tautan serat optik transatlantik memiliki kapasitas 250 terabyte per detik. Google juga membangun hubungan yang kuat antara Chili dan California. Proyek serupa menghubungkan Portugal dan Afrika Selatan serta New York, London dan Bilbao.