BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan mana yang memiliki rencana iklim terbaik? Akan ada pengaturan untuk itu segera

Milieudefensie memberi peringkat perusahaan dan kualitas rencana iklim mereka. Pada bulan Januari, organisasi tersebut meminta 29 perusahaan besar untuk menunjukkan apa yang mereka lakukan untuk menghentikan perubahan iklim. Semua perusahaan mematuhinya. Rencana akan dihitung dalam beberapa bulan mendatang oleh lembaga independen NewClimate Institute. Indeks Krisis Iklim dikembangkan berdasarkan perhitungan ini.

“Tidak mungkin menghindari perubahan iklim yang berbahaya tanpa tanggung jawab perusahaan besar. Jika kekhawatiran ini mulai bergerak, kita sebagai masyarakat memiliki peluang yang masuk akal untuk mewujudkannya,” kata Direktur Milieudefensie Donald Pauls. Dia berharap pemerintah akan menggunakan indeks untuk menentukan perusahaan mana yang berkinerja baik dan siapa yang dapat menerima dukungan, serta untuk mengatasi kelambanan.

AkzoNobel, Dow, Aegon, KLM, BP dan Tata, antara lain, mengajukan rencana ke Milieudefensie. Perusahaan energi Uniper adalah yang terakhir kami dengar pada hari Jumat. Paul tidak ingin berbicara banyak tentang kualitas rencana yang disajikan. Dia juga tidak ingin mengatakan apakah akan mengikuti gugatan baru, seperti yang terjadi tahun lalu terhadap Shell, jika niatnya, menurut Milieudefensie, di bawah standar. “Ternyata beberapa perusahaan hampir tidak memiliki gambaran tentang misi mereka. Pertama kita melihat lebih dekat rencananya. The NewClimate Institute juga mencakup perusahaan yang tidak memberikan apa pun. Selalu ada sesuatu yang dapat ditemukan di sumber publik.”

Mengurangi emisi CO2 hingga 45%

Milieudefensie bertanya kepada perusahaan bagaimana mereka ingin mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 45 persen pada tahun 2030. Persentase ini diperlukan untuk menjaga pemanasan di bawah 1,5 derajat, persyaratan perjanjian iklim Paris. Itu juga klaim organisasi lingkungan dalam gugatan yang dimenangkan Shell tahun lalu. Keputusan itu menjelaskan untuk pertama kalinya bahwa tidak hanya pemerintah yang menandatangani perjanjian harus mematuhi Perjanjian Paris, tetapi juga perusahaan besar. Banding dalam kasus ini masih tertunda dan sidang pengadilan diperkirakan tidak akan dilakukan sebelum akhir tahun depan.

Menulis untuk Kekhawatiran Besar adalah tindak lanjut dari kasus Shell. Karena ukurannya, mereka sangat menentukan emisi gas rumah kaca, menurut Milieudefensie. Paul mengatakan mereka beroperasi secara internasional dan merupakan pemimpin di sektor mereka. Dia percaya bahwa Milieudefensie sebagai “organisasi sosial” memiliki hak untuk menangani perusahaan.

Juga termasuk kontaminasi dari pelanggan

Saat menentukan emisi, perusahaan juga harus memasukkan polusi dari pelanggan mereka ke dalam rencana mereka, Paul percaya. Hal ini dapat dilakukan dengan menawarkan produk yang lebih bersih atau juga meminta pelanggan untuk mengurangi emisinya hingga 45 persen. Tuntutan ini sering mendapat perlawanan dari kalangan bisnis, namun dalam putusan dalam kasus Shell, hakim menyetujui permintaan Milieudefensie agar kelompok minyak juga dimintai pertanggungjawaban atas perilaku pelanggan. Komisi Eropa sedang mengerjakan undang-undang untuk mewajibkan perusahaan memberikan wawasan tentang emisi penuh.

Paul mengharapkan pembuktian rencana iklim menjadi bagian permanen dari laporan keuangan tahunan perusahaan. Dia percaya bahwa tanpa rencana untuk pergi ke “Paris”, model bisnis tidak akan memiliki masa depan dan pembiayaan mungkin berisiko. “Pada KTT iklim baru-baru ini, di Glasgow, aliansi keuangan Net Zero, termasuk Robeco, memutuskan untuk mendanai perusahaan yang mengurangi emisi karbon dioksida mereka sedemikian rupa sehingga pemanasan global terbatas pada satu setengah derajat, yang merupakan tujuan dari Paris.”

Baca juga:

Perusahaan besar jarang menepati janji hijau mereka

Perusahaan besar menampilkan diri mereka dengan tujuan jangka panjang dan berkelanjutan. Mereka berjanji untuk menjadi “netral iklim,” antara tahun 2030 dan 2050. Hanya sedikit yang benar-benar berubah menjadi hijau, tetapi kebanyakan mencuci hijau, menurut sebuah studi baru.

Milieudefensie mengancam akan menuntut 29 pencemar utama. Apakah mereka punya kesempatan?

Milieudefensie mengklaim rencana iklim yang solid dari 29 “pencemar besar”. Jika mereka tidak setuju, mereka mempertaruhkan kondisi iklim, seperti Shell. Pertanyaannya, apakah hakim juga akan mewajibkan perusahaan-perusahaan tersebut untuk mengambil langkah-langkah yang ramah lingkungan.

READ  Pengadilan: CoronaCheck tidak ilegal dan diskriminatif