BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan pelayaran membatalkan cuti tanpa berkonsultasi dan karyawan marah

RTL Z telah melihat slip gaji bagi banyak karyawan. Hampir semuanya memiliki saldo liburan yang negatif, mulai dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

“Perusahaan pelayaran mengoperasikan sistem di mana Anda berada di air selama sepuluh minggu dan kemudian Anda berada di rumah selama sepuluh minggu. Tidak ada liburan yang dihapuskan selama sepuluh minggu itu, karena hari-hari lainnya terlalu berat. Tetapi karena virus corona, karyawan tidak bisa bekerja lagi Anda tidak bisa bepergian Hanya ke Indonesia, misalnya, kata Sacha Mejer, wakil ketua serikat pekerja Nautilus FNV.

Tidak keluar dari pesawat

Menurut serikat pekerja, anggota kru terutama adalah juru mudi dan kapten rumah. “Tidak secara sukarela, tetapi hari libur dicoret.” Sebaliknya, awak kapal yang saat ini berada di kapal tidak dapat turun.

Anthony Vader berjanji untuk mengembalikan hari libur setelah beberapa percakapan dengan serikat pekerja. “Tapi karyawan belum melihat semua itu. Jadi sudah waktunya untuk mengajukan petisi. Kami mungkin memulai gugatan, tapi ini adalah sektor di mana karyawan lebih suka mencari solusi dengan berkonsultasi dengan majikan mereka.”

kebangsaan yang berbeda

Perusahaan pelayaran mempekerjakan sekitar 1.000 orang. Menurut Meijer, ini adalah tentang orang-orang dari kebangsaan yang berbeda dan diatur secara berbeda di setiap negara dan dekade. “Perusahaan pelayaran merasa tidak adil jika Belanda tidak harus mengantar dan ada yang melakukannya. Tapi kontrak tetap kontrak.”

Menurut serikat pekerja, ada sekitar delapan puluh orang Belanda yang digaji, sekitar enam puluh di antaranya telah ditipu. “Beberapa merasa tidak masalah untuk menghapus hari libur. Meskipun ini kadang-kadang ditekan, misalnya dengan mengirim beberapa email yang mengatakan bahwa yang lain juga setuju.”

READ  Film Belanda De Oost di Amazon pada bulan Mei

Respon Perusahaan Pengiriman

Dalam pernyataan tertulis, perusahaan pelayaran RTL Z melaporkan bahwa hanya sedikit yang tidak setuju dengan pengurangan hari libur.

“Begitu pergantian awak dimungkinkan lagi, kami melakukan yang terbaik untuk membebaskan pelaut dan membawa kru baru ke kapal. Terlepas dari upaya kami, pelaut kadang-kadang ditinggalkan di rumah lebih lama dari yang direncanakan. Hari kerja/libur tidak seimbang.”

“Kemudian kami mengadakan konsultasi langsung dengan para pelaut yang terlibat untuk menemukan solusi individu yang sesuai. Sejak itu kami dapat menyelesaikan ini dengan kesepakatan bersama dengan mayoritas kru.”

dialog konstruktif

Sayangnya, ini tidak terjadi pada sejumlah kecil dari mereka, kata perusahaan pelayaran dalam pernyataannya. “Kami akan terus melakukan dialog konstruktif secara individu dengan para pelaut ini dan akan terus bersama-sama mencari solusi yang sesuai dengan situasi pribadi mereka dan juga kepentingan kolektif perusahaan dan karyawannya.”

Perusahaan tidak mau menjawab pertanyaan lain, termasuk jumlah karyawan yang terkena dampak perusahaan pelayaran, dan bagaimana posisi keuangan perusahaan pelayaran. “Karena kami masih dalam pembicaraan dengan para pelaut, karena itu kami membatasi diri pada pernyataan untuk saat ini.”