BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perzinahan dan seks pranikah dilarang di Indonesia, meski dikritik.  “Ini Indonesia, Pak.”

Perzinahan dan seks pranikah dilarang di Indonesia, meski dikritik. “Ini Indonesia, Pak.”

Dua perempuan berdemonstrasi di depan parlemen di Jakarta menentang undang-undang baru yang antara lain mengkriminalkan seks pranikah. Tanda yang dikenakan oleh salah satu dari mereka berbunyi: “Hukum menguasai tubuh perempuan.”Gambar ANP/EPA

Parlemen Indonesia pada hari Selasa menyetujui hukum pidana baru yang mengkriminalkan perzinahan, seks pranikah dan kohabitasi antara pasangan yang belum menikah. Menghina presiden, mendemonstrasikan tanpa izin, menghujat, merekomendasikan ateisme atau komunisme, mengkritik filosofi nasional atau membuat penjelasan yang tidak sah tentang kontrasepsi dapat dihukum penjara bertahun-tahun. Aborsi masih merupakan tindak pidana. Undang-undang juga berlaku untuk pengunjung asing dan akan berlaku dalam tiga tahun.

Dalam upaya pertama di tahun 2019 untuk memperkenalkan undang-undang baru tersebut, puluhan ribu orang Indonesia turun ke jalan. Bentrokan dengan polisi anti huru hara menyebabkan 300 orang terluka dan sedikitnya satu tewas. Belakangan ini, hanya ada kelompok kecil aktivis di Jakarta dan beberapa ibu kota provinsi. Mereka percaya bahwa anggota parlemen tidak boleh tunduk pada partai Islam konservatif yang ingin membatasi kebebasan sipil.

Atas permintaan Presiden Joko Widodo, sebuah pansus telah menyelenggarakan tur konsultasi dengan perusahaan sosial dan aktivis hak-hak sipil dalam beberapa tahun terakhir. Para ahli dan aktivis mengakui bahwa hal ini hanya membawa sedikit perbaikan. Tetapi mereka mengatakan orang Indonesia masih harus menyerahkan banyak hak sipil. Mereka sangat prihatin dengan orang-orang LGBT yang berisiko dipenjara hingga enam bulan jika mereka hidup bersama tanpa menikah. Homoseksualitas atau keragaman gender tidak dapat dihukum di Indonesia, tetapi pernikahan sesama jenis tidak dimungkinkan. Mosi untuk menjadikan “kecabulan di ruang publik” sebagai tindak pidana tidak berhasil. Para ahli memperingatkan bahwa hukum pidana memberikan ruang bagi hukum adat setempat, yang dapat mengarah pada penambahan seperti Syariah.

READ  Damai Indah membuka kawasan hiburan golf pertama di Indonesia dengan dukungan dari INRANGE®

Kode kolonial akan diganti dengan kode dengan “nilai-nilai Indonesia”

“Kita tidak bisa menyenangkan semua orang di negara multikultural dan multietnis,” kata Menteri Yasuna Lawley saat memperkenalkan undang-undang baru yang telah bekerja selama lebih dari satu dekade. Yang pertama adalah campuran hukum pidana kolonial tahun 1917, hukum adat setempat, dan tambahan baru sejak kemerdekaan. Akibatnya, banyak pasal undang-undang yang berulang-ulang atau kontradiktif. Wakil Lawley mengumumkan di depan persidangan bahwa hukum kolonial Belanda akhirnya akan diganti dengan undang-undang yang “sesuai dengan nilai-nilai Indonesia”. Cukup bicara, kata menteri kemudian, siapa pun yang tidak setuju dengan pasal dalam undang-undang harus pergi ke Mahkamah Agung. Banyak organisasi hak asasi manusia mengatakan mereka akan melakukannya.

Beberapa materi kontroversial dilunakkan setelah putaran konsultasi. Hubungan seks di luar nikah tetap diancam hukuman satu tahun penjara, namun jumlah pihak yang dapat melaporkan pelanggaran tersebut terbatas pada keluarga inti: pasangan, orang tua dan anak. Hal ini mengurangi kemungkinan wisatawan yang belum menikah di Bali akan berakhir di penjara karena berbagi kamar hotel. Menghina presiden atau institusi nasional seperti polisi atau tentara dapat dihukum hingga tiga tahun penjara. Dalam hal ini, presiden atau jenderal harus melaporkan sendiri fitnah tersebut dengan maksud merugikan negara. Penulis menekankan bahwa penambahan ini menyisakan ruang yang cukup untuk meneriakkan slogan-slogan kritis selama demonstrasi.

Orang Indonesia biasa tidak senang dengan undang-undang baru; Ada juga kritik

Di kereta bawah tanah baru Jakarta yang mengilap, tampaknya tidak ada yang senang dengan undang-undang baru tersebut. “Saya seorang Muslim modern,” kata seorang wanita bercelana pendek dan rambutnya yang berkilau tergerai. Undang-undang ini terlalu jauh. Melakukan aborsi atau tidak harus menjadi keputusan pribadi. Seorang pemuda berusia dua puluhan dengan kaus Mickey Mouse setuju: “Sebagai seorang Kristen, saya sudah tahu bahwa perselingkuhan itu salah dan bahwa istri saya tidak akan pernah melakukan aborsi. Itu adalah kesepakatan politik yang tidak mengubah apa pun dalam hidup saya.”

Seorang bankir muda berkemeja putih menjelaskan, “Ini Indonesia, Pak. Selalu ada area abu-abu besar di sini di mana setiap orang dapat melakukan apapun yang mereka inginkan.” Di Aceh, provinsi paling konservatif di negara ini, hukum pidana telah ditambah dengan hukum Syariah Islam yang ketat Wartawan pada hari Selasa untuk memprotes pembatasan kebebasan pers mereka.

Kritik keras datang dari organisasi yang khawatir Indonesia menjadi kurang menarik bagi investor asing dan wisatawan. Misalnya, Maulana Yusran dari Persatuan Perhotelan Indonesia menggambarkan undang-undang baru itu “benar-benar kontraproduktif” pada saat negara sedang pulih dari krisis Corona. “Kami sangat menyayangkan pemerintah tidak memperhatikan hal ini,” keluhnya kepada kantor berita Reuters. berorientasi internasional Jakarta Pos SPahlawan dalam editorial bahwa undang-undang baru sama kolonialnya dengan yang lama. Menurut surat kabar tersebut, organisasi hak asasi manusia tidak didengarkan dan bahwa Indonesia mengalami kemunduran daripada kemajuan.

Peneliti Andreas Harsono dari Human Rights Watch Indonesia memahami tanggapan hangat dari para penentang. “Banyak aktivis kelelahan setelah dua tahun melakukan advokasi.” Dia tidak mengharapkan apa yang dia anggap hukum yang tidak adil ditegakkan secara luas. Bahayanya terletak pada aplikasi selektif. Tidak ada hotel di Jakarta atau Bali yang ingin kehilangan pelanggan. Ini memberi polisi kesempatan tambahan untuk meminta suap. Menurutnya, pejabat juga bisa dengan mudah mengadili lawan politik karena penodaan agama. Bahkan murtad bisa dihukum, untuk pertama kalinya dalam sejarah Indonesia! Akibatnya, kebebasan beragama semakin memburuk.