BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat luar angkasa Juno mendekati bulan pizza Io: Itu akan menjadi gambar yang indah

Pesawat luar angkasa Juno mendekati bulan pizza Io: Itu akan menjadi gambar yang indah

Sesuatu yang istimewa akan terjadi pada hari Sabtu di planet Io, salah satu dari empat bulan besar Jupiter. Kemudian, untuk pertama kalinya dalam dua puluh tahun, sebuah pesawat ruang angkasa menjadi sangat dekat. Ini pasti akan menghasilkan hasil jepretan yang luar biasa.

Sehari sebelum Malam Tahun Baru, wahana antariksa Juno milik NASA akan tiba dalam jarak sekitar 1.500 kilometer dari permukaan Io, alam vulkanik terbesar di tata surya kita. Hal ini akan memberikan segudang data yang berguna bagi para peneliti di lapangan.

“Dengan menggabungkan data dari penerbangan ini dengan pengamatan sebelumnya, para ilmuwan dapat mempelajari betapa berbedanya gunung berapi Io,” kata Scott Bolton, peneliti utama Juno dari Texas. “Kami ingin tahu seberapa sering ia meletus, seberapa banyak cahaya yang dipancarkannya, seberapa panasnya, tetapi juga bagaimana bentuk aliran lava berubah dan bagaimana aktivitas Io berhubungan dengan aliran partikel bermuatan di magnetosfer Jupiter.”

Lautan magma
Ini bukan satu-satunya saat Juno, yang terbang dengan tenaga surya, akan mendekati bulan pribadi dari jarak dekat, karena wahana antariksa akan melintas lagi pada 3 Februari tahun depan. Juno sebelumnya telah mendekati bulan pada jarak antara 11.000 dan 100.000 km. Ini memberikan gambar pertama kutub utara dan selatan bulan, yang juga disebut “pizza moon” karena permukaannya. Juno juga mengunjungi bulan es Jupiter, Ganymede dan Europa.

Saat kamu melihat foto ini, kamu pasti tahu kenapa Io disebut “Pizza Moon”. Bintik-bintik kuning, putih dan oranye adalah es sulfur dioksida beku yang tertutup debu vulkanik.

Namun kini wahana antariksa sudah selangkah lebih dekat dan para astronom berharap dapat menemukan jawaban atas pertanyaan penting lainnya, yaitu apa yang menjadi sumber aktivitas vulkanik besar-besaran di Io: misalnya, apakah ada lautan magma yang bersembunyi di bawah permukaan bulan, dan bagaimana caranya? Apa pentingnya gaya pasang surut Jupiter?, yang memberikan tekanan sangat besar pada IU? Pesawat luar angkasa, yang sudah memasuki tahun ketiga di Jupiter, akan mempelajari cincin di mana beberapa bulan berada.

READ  Samsung mengumumkan 990 Pro tanpa dukungan PCIe 5.0 - Komputer - Berita

Tiga kamera
Juno memiliki tiga kamera, semuanya berusaha semaksimal mungkin untuk menangkap segala sesuatu sebaik mungkin selama penerbangan terbang lewat. itu Bagan inframerah aurora Jovian JIRAM mengambil gambar inframerah untuk mengukur panas yang berasal dari gunung berapi dan kawah. itu Unit referensi bintang Memberikan gambar permukaan dengan resolusi tertinggi hingga saat ini. Lalu ada JunoCam, yang mengambil gambar berwarna dari cahaya tampak. Ia ditambahkan satu kali untuk masyarakat umum, namun sebenarnya hanya ditujukan untuk delapan kali terbang melintasi Jupiter. Namun, penerbangan lintas Io berikutnya akan menjadi orbit ke-57 Juno mengelilingi Jupiter. Ini berarti bahwa wahana antariksa dan kameranya telah bertahan hampir sama lamanya dengan radiasi paling intens di seluruh tata surya kita.

“Kami mulai merasakan dampak dari semua radiasi ini di JunoCam,” kata Ed Hirst, manajer proyek Juno NASA. “Gambar dari penerbangan terakhir memiliki kualitas yang sedikit lebih rendah. Tim teknis kami sedang mencari solusi untuk mengurangi kerusakan radiasi dan menjaga kamera tetap berfungsi.

Perpanjangan lain
Karena para peneliti NASA tidak pernah puas dengan hal ini. Setelah misi diperpanjang satu kali, tujuh flyby tambahan akan melewati Io. Secara keseluruhan, Juno akan terbang melewati bulan vulkanik sebanyak delapan belas kali. Revolusi di sekitar Jupiter berlangsung semakin cepat. Gravitasi Io pada kunjungan tanggal 30 Desember akan meningkatkan orbit pesawat ruang angkasa dari 38 menjadi 35 hari, dan setelah terbang lintas pada tanggal 3 Februari, hanya diperlukan waktu 33 hari untuk mengorbit raksasa gas tersebut.

Jalur baru ini menyebabkan Jupiter menghalangi Matahari dari pesawat ruang angkasa selama lima menit, saat wahana berada paling dekat dengan planet. Meskipun ini adalah pertama kalinya pesawat ruang angkasa bertenaga surya terbang dalam kegelapan sejak melewati Bumi pada bulan Oktober 2013, kegelapan tersebut terlalu singkat untuk mempengaruhi pesawat ruang angkasa tersebut. Dan itu bagus, karena hingga akhir perjalanannya (akhir tahun 2025), Juno akan mengalami gerhana matahari seperti ini setiap kali mendekati Jupiter.

READ  Honor mengumumkan smartphone Magic 3 Series dengan layanan Google - tablet dan ponsel - berita

Senin dan pizza
Io memiliki lebih dari empat ratus gunung berapi. Tidak ada benda langit di tata surya kita yang mengalami aktivitas vulkanik sebesar ini. Gunung berapi memuntahkan sulfur dioksida, menciptakan atmosfer tersendiri di sekitar Io. Sebagian besar sulfur dioksida juga berakhir di luar angkasa. Aktivitas vulkanik tersebut disebabkan oleh gravitasi Jupiter yang sangat besar sehingga menimbulkan gesekan dan panas di Io. Bulan-bulan besar Ganymede dan Europa juga memanaskan bagian dalam Io, menyebabkan terbentuknya gunung berapi di permukaan.