BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat luar angkasa komersial pertama yang mendarat di bulan

Pesawat luar angkasa komersial pertama yang mendarat di bulan

Buka Intisari Editor secara gratis

Penerbangan luar angkasa komersial berhasil mendarat di bulan untuk pertama kalinya, memulai era baru eksplorasi bulan secara pribadi.

Setelah penerbangan delapan hari, pesawat tak berawak milik Intuitive Machines yang berbasis di AS mendarat dengan selamat di permukaan bulan pada hari Kamis, dekat targetnya, kawah Malapert A dekat kutub selatan bulan.

Pendaratan itu penuh dengan ketegangan karena kendali misi kehilangan kontak dengan pendarat saat mencapai permukaan. Namun sekitar 15 menit setelah waktu pendaratan yang ditargetkan, sinyal samar akhirnya diterima dan direktur misi dan chief technology officer Tim Crane mengumumkan: “Odysseus telah menemukan rumah baru.”

“Odysseus dalam keadaan tegak dan mulai mengirimkan data,” tambah Intuitive Machines dalam sebuah pengajuan surat Pada X.

Misi tersebut menandai keberhasilan kembalinya Amerika Serikat menjelajahi bulan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun, setelah berakhirnya program Apollo pada tahun 1972. Ini merupakan tonggak penting dalam rencana NASA untuk mengirim manusia ke kutub selatan. bulan pada tahun 2026, mengandalkan perusahaan swasta untuk membantu mengurangi biaya layanan seperti transportasi, navigasi dan komunikasi.

“Amerika Serikat kembali ke bulan,” kata Administrator NASA Bill Nelson. Hari ini untuk pertama kalinya. . . Sebuah perusahaan komersial, diluncurkan oleh perusahaan Amerika yang memimpin perjalanan ke sana. Hal ini menunjukkan kekuatan dan janji kemitraan komersial NASA. Kemenangan yang luar biasa!

NASA mengatakan menciptakan ekonomi bulan yang layak secara komersial akan sangat penting bagi ambisinya untuk membangun basis manusia permanen di Bulan, dan pada akhirnya di Mars.

Pendaratan tersebut “mengubah seluruh paradigma eksplorasi planet,” kata Thomas Zurbuchen, profesor ilmu luar angkasa di ETH Zurich yang mengelola misi sains NASA hingga tahun 2022. Sejauh ini semuanya telah dilakukan oleh pemerintah. “Dengan perusahaan, kami dapat melakukan hal ini dengan biaya yang jauh lebih rendah.”

READ  Pakar medis: BA.2 strain omicron dijelaskan dan cara tetap aman

Pendaratan aman Odysseus disambut dengan gembira di Intuitive Mission Control di Houston, Texas. Dalam beberapa jam terakhir, pendarat memperluas orbitnya mengelilingi bulan karena kerusakan pada sistem navigasi lasernya dan para insinyur terpaksa menggunakan instrumen dari muatan bawaan NASA.

NASA membayar Intuitive $118 juta untuk menerbangkan enam muatan sains, termasuk instrumen untuk memantau cuaca luar angkasa dari bulan dan suar radio untuk membantu navigasi. Perusahaan tersebut juga membawa enam paket komersial, termasuk patung kecil karya Jeff Koons, kamera untuk merekam pendaratan, dan arsip bulan.

Pendarat bertenaga surya ini akan melakukan eksperimen di dekat kutub selatan bulan, dan diperkirakan akan beroperasi selama sekitar 14 hari di bawah sinar matahari. Ini adalah misi pertama dari tiga misi Mesin Intuitif yang direncanakan oleh NASA sebagai persiapan untuk misi badan tersebut Misi Artemis Ke Kutub Selatan bulan.

Wilayah ini kaya akan sumber daya seperti air es, yang dapat dipecah menjadi hidrogen dan oksigen untuk membantu mempertahankan keberadaan manusia secara permanen di bulan. Tahun lalu, India menjadi negara pertama yang mendaratkan pesawat luar angkasa di kawasan Antartika.

Pendaratan lunak Intuitif terjadi lebih dari setahun setelah perusahaan tersebut dibawa ke pasar melalui merger dengan perusahaan akuisisi bertujuan khusus.

Stephen Altemus, salah satu pendiri dan CEO, mengatakan kepada Financial Times bahwa perusahaan tersebut pada akhirnya bertujuan untuk menyediakan berbagai layanan bulan mulai dari komunikasi, navigasi, hingga pembangkit listrik.

“Kami akan memiliki data terbanyak tentang bulan, dan pemahaman paling banyak,” katanya. “Anda mengambil langkah pertama dan kemudian serangkaian aktivitas yang tidak terduga dan dapat diprediksi [follow] siapa itu.”

Saham Intuitive Machines, yang turun dari perdagangan pertamanya pada tahun 2023 sebesar $10,03 menjadi $2,32 pada awal tahun, telah meningkat tajam dalam beberapa minggu terakhir seiring misi tersebut bergerak menuju peluncuran roket Falcon 9 yang dibuat oleh perusahaan SpaceX milik Elon Musk. Sahamnya ditutup pada hari Kamis di $8,28, turun 11 persen.

READ  Benih berkecambah dari 40 juta tahun kerucut pinus yang terbungkus amber

Upaya pendaratan di bulan oleh Astrobotic Technology yang berbasis di Pittsburgh gagal bulan lalu ketika masalah dengan sistem propulsi pesawat ruang angkasa menyebabkan hilangnya bahan bakar dalam jumlah besar tak lama setelah peluncuran.

Kendaraan penjelajah tak berawak Jepang mendarat di permukaan bulan pada Januari lalu, namun pendaratan terbalik membuat pembangkitan tenaga surya sulit dilakukan, sehingga membatasi kemampuannya untuk menjelajahi permukaan bulan.

Video: Moon Rush: Meluncurkan Ekonomi Bulan | film FT