BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat serang Boeing 737 Max sekarang terbang di China lagi

Pesawat serang Boeing 737 Max sekarang terbang di China lagi

Sebuah maskapai penerbangan China melakukan penerbangan penumpang untuk pertama kalinya dalam hampir empat tahun pada hari Jumat dengan Boeing 737 MAX, pesawat bermasalah yang harus tetap di darat untuk waktu yang lama setelah dua kecelakaan serius.

Ini adalah momen penting bagi pabrikan pesawat Amerika. Boeing sekarang dapat berharap untuk kembali ke China, pasar pesawat paling penting setelah Amerika Utara. Boeing menghadapi banyak persaingan dari Airbus di sana dan di tempat lain.

Pembuat pesawat Eropa telah mengirimkan jauh lebih banyak pesawat daripada Boeing pada tahun 2022 (661 Membalik 480) dan telah menjadi produsen pesawat terbesar di dunia selama empat tahun hingga sekarang.

Backlog Boeing terutama disebabkan oleh blokade paksa pesawat yang seharusnya tetap menjadi pesawat terlaris di tahun-tahun mendatang, 737 Max (dan karena masalah produksi dengan 787 Dreamliner yang lebih besar). 737 Max telah di-grounded di seluruh dunia setelah kecelakaan fatal pada 2018 dan 2019. Kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia, akibat kegagalan dukungan pilot elektronik, menewaskan total 346 orang.

Pada akhir tahun 2020, Otoritas Penerbangan AS kembali memberikan izin untuk menerbangkan 737 Max, setelah Boeing melakukan berbagai perbaikan pada pesawat dan meningkatkan pelatihan pilot. Supervisor di Eropa dan di tempat lain segera menyusul. Sekarang 737 Max terbang hampir ke mana-mana, kecuali Rusia.

Dari Guangzhou ke Zhengzhou

Otoritas penerbangan China menyatakan pada November 2021 bahwa Boeing telah melakukan penyesuaian yang diperlukan dengan memuaskan. Penerbangan penumpang dapat dilanjutkan pada akhir 2021 atau awal 2022.

Hal itu, kata dia, berlangsung hingga Jumat Situs web FlightRadar24 Bagan pergerakan pesawat. Pukul 12.45 waktu setempat, Boeing 737 MAX milik China Southern Airlines lepas landas dari Bandara Guangzhou (China Selatan). Sekitar dua setengah jam kemudian, pesawat mendarat di pusat kota Chenzhou.

READ  Eropa ingin membebaskan diri dari ketergantungan yang tidak diinginkan melalui Critical Raw Materials Act

Boeing dan China Southern belum mengomentari kembalinya 737 MAX. Pabrikan Amerika mengacu pada maskapai, tetapi tetap diam. Perusahaan media pemerintah China CCTV mengatakan pada hari Jumat bahwa dimulainya kembali penerbangan menunjukkan bahwa Boeing telah memenuhi semua persyaratan regulator China.

Ada kemungkinan bahwa maskapai penerbangan China dapat memanfaatkan 737 MAX dengan baik yang mereka miliki tetapi belum diizinkan untuk terbang. Sejak otoritas China mencabut pembatasan Covid 19 yang ketat, permintaan perjalanan masuk dan keluar telah meroket.

Penerbangan hari Jumat akan memberikan harapan baru bagi Boeing bahwa pabrikan AS tersebut dapat mengirimkan pesawat ke pelanggan China awal tahun ini. Maskapai penerbangan seperti China Southern, Eastern China, dan Air China adalah pelanggan utama. Boeing menjual 97 pesawat 737 MAX di China sebelum dipensiunkan. Cina Selatan adalah pelanggan terbesar. Maskapai ini telah memesan 50 pesawat 737 MAX.

Baca juga: Masalah pasokan merugikan Airbus dan Boeing: pesawat bisa membuatnya, tapi mesinnya tidak ada

Hubungan tegang

Boeing mengatakan pada bulan Oktober bahwa 138 pesawat lainnya untuk maskapai China sedang menunggu pengiriman. Pabrikan AS itu juga menyatakan sudah mulai menawarkan perangkat ke pelanggan lain. Manajemen Boeing tidak berharap dapat mengirimkan pesawat ke pelanggan China dalam jangka pendek. Itu mungkin telah berubah sejak perjalanan hari Jumat.

Dua hal berjalan di latar belakang. Boeing mengatakan sangat terganggu oleh hubungan politik dan ekonomi yang tegang antara China dan Amerika Serikat. Perusahaan di industri chip, seperti ASML Belanda, juga memperhatikan.

Sebagian karena alasan politik, Xiamen Airlines, anak perusahaan China Southern, memutuskan musim panas lalu untuk beralih sepenuhnya dari pesawat Boeing ke Airbus. Xiamen Airlines telah memesan 40 pesawat A320neo.

READ  Mengapa perusahaan-perusahaan Belgia harus menjauhi apa yang disebut sebagai minyak sawit “berkelanjutan”.

China juga berharap bisa mengembangkan industri pesawat terbangnya sendiri. Tahun lalu, regulator penerbangan nasional mensertifikasi pesawat komersial pertama buatan China untuk bersaing dengan Boeing 737 MAX dan Airbus A320neo. C919 pertama dari Comac (Commercial Aircraft Corporation of China) milik negara dikirim ke China Eastern pada bulan Desember. Perwakilan Comac mengatakan kepada media China pada hari Kamis bahwa perusahaan telah menerima 1.200 pesanan untuk C919.

Penerbangan China akan mengalami pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam dekade berikutnya, Kata para ahli. Baik Boeing dan Airbus Diperkirakan permintaan sekitar 8.500 pesawat baru antara tahun 2022 dan 2041. Ini sebagian besar adalah pesawat yang lebih kecil untuk jarak pendek dan menengah (jalur sepiseperti 737 MAX dan A320) dan lebih kecil, lebih besar, biasa disebut tubuh lebarPesawat (Airbus A350, Boeing 787 Dreamliner).