BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Waktu minum teh untuk Linklaters dan Freshfields: kantor menawarkan saran tentang monster kesepakatan teh

Linklaters dan Freshfields adalah penasihat hukum yang terlibat dalam pembelian teh Unilever. Produsen laundry dan makanan menjual hampir semua bisnis tehnya ke perusahaan ekuitas swasta Inggris CVC Capital Partners seharga €4,5 miliar. Cabang teh, menurut Unilever, perusahaan teh terbesar di dunia, akan menghasilkan pertumbuhan penjualan yang sangat kecil.

Unilever menempatkan tehnya di divisi Ekaterra, yang mencakup 34 merek, 11 pabrik di empat benua dan perkebunan teh di tiga negara. Lipton dan Boca, antara lain, adalah merek teh populer yang termasuk dalam divisi tersebut, yang menyumbang hampir €2 miliar dalam penjualan pada tahun 2020, menurut laporan tersebut. Unilever.

Namun, di tahun yang sama, Unilever sudah Nyata Saya ingin mengucapkan selamat tinggal untuk membuat teh sendiri. Alasannya adalah karena Unilever fokus pada teh hitam, sementara permintaan teh hijau, buah-buahan dan herbal meningkat. Orang-orang saat ini juga lebih banyak minum kopi tradisional daripada teh, misalnya. Akibatnya, pertumbuhan pendapatan tertinggal Tiga sampai lima persen. Selanjutnya, berbagai pihak menyatakan minatnya pada merek teh, termasuk perusahaan ekuitas swasta KKR, tetapi CVC – yang didirikan di London; Sekarang berbasis di Luksemburg – jadi larilah dengan jarahan.

Kiat Internasional

Investor bergantung pada Freshfields untuk nasihat hukum. Kantor Amsterdam dan kantor pusat di London keduanya terlibat. Tim yang berasal dari Amsterdam ini terdiri dari sepuluh orang: Freshfields Netherlands mengirimkan partner Hanneke Rothbarth (chairman), Thijs Flokstra, Brechje Nollen dan Bob van Kasteren serta partner Julius Kahn, Oete Vonk-Schellingerhout, Damaris Engelschman, Thom Veldhuizen, Daan van Schaik dan Stan Lem Untuk saran ke CVC.

Tim konsultan bahasa Inggris dipimpin oleh mitra Charles Hayes dan Alex Mitchell. Mereka dipimpin oleh London Partners Jill Gatehouse, David Brooks, Andrew Murphy, Victoria Hills, Pete Mason Partners, Chris Gotch, Rob Kearns, Ciara O’Loughlin, Chris Yarrow, Terry Ayres, Laurie Dennin, Hugh Lundy dan Tyson Thompson.

READ  Dicari: Tilburger tinggal di luar negeri

Linklaters adalah penasihat di sisi penjualan. Jan Willem de Boer, Guido Portier, Yeni Mack, Ashika Pan, Rebecca Mulder, Tom van Steenberg, Mickey Hern, Maxim van Vessem, Gus van Puijn, Ruth van der Haar, Tamara Levlang, Vincent Gerlach, Gilles Regnen, Alexander Harms and Charlie Janssen Bertanggung jawab atas bantuan hukum. Yang pertama adalah pemimpin tim.

Menginap es teh

Unilever juga aktif dalam teh di India, Nepal dan Indonesia. Namun, kegiatan ini tidak dijual ke CVC. Unilever juga mempertahankan minat pada siap minum Minuman ringan seperti es teh, di mana Lipton adalah merek terkenal dan yang antara lain berkolaborasi dengan grup sabun dan sup Inggris-Belanda dengan PepsiCo.

Alan Job, CEO Unilever, mengomentari transaksi tersebut, dengan mengatakan, “Mengembangkan portofolio yang lebih berkembang adalah bagian penting dari strategi kami untuk Unilever. Keputusan kami untuk menjual Ikatera menunjukkan kemajuan lebih lanjut dalam mencapai rencana kami.”

Berbicara atas nama CVC, Pev Hooper, Managing Partner di perusahaan investasi, mengatakan Ekaterra “dibangun di atas fondasi yang kuat dari merek-merek terkemuka dan pendekatan yang bertujuan untuk produk, orang, dan komunitasnya.” Selain itu, menurut Huber, Ekatera memiliki posisi yang baik dalam apa yang dia yakini sebagai pasar teh yang menarik, yang dapat mempercepat pertumbuhan di masa depan.

Unilever menargetkan transaksi tersebut akan selesai pada paruh kedua tahun 2020. Namun, berbagai regulator belum memberikan persetujuan mereka.