BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peta dunia visioner

Peta dunia visioner

Geografi: Setiap orang membuat daftar di mana dia pernah berada di beberapa titik, naik dari jalan, kota, wilayah, negara, benua ke dunia dan akhirnya alam semesta. Dalam rangka peringatan 150 tahun Royal Geographical Society (KNAG), Allard Pearson di Amsterdam mendedikasikan pameran tersebut. Buka Peta – Dari Atlas ke Peta Jalan Ke perkebunan KNAG yang sangat kaya, dikelola oleh Allard Pearson sejak 1879. Dari yang terkecil hingga yang terbesar, dari nama jalan sendiri hingga alam semesta, realisasi adalah prinsip panduannya. Ide yang brilian. Pada tahun 1513, Belanda muncul sebagai Hollandia di atlas Ptolemeus di sudut paling barat Jerman, bersama dengan kota-kota seperti Amsterdam, Nijmegen, dan Leverton. Ini adalah salah satu tanda cetak pertama di negara kita.

Peta elevasi Belanda, sekitar tahun 1865
Gambar oleh Allard Pearson

Pameran dibuka bersebelahan dengan peta dinding Amsterdam yang baru diperoleh dari tahun 1625 oleh van Berkenrode. Kota ini berkembang dalam tiga dimensi dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya. Peta tidak hanya menunjukkan dunia sebagaimana adanya, tetapi juga menunjukkan visi. Ambil peta tahun 1857, sebuah jembatan akan dibangun dari Damrock melintasi IJ langsung ke Noord. Rumah bahkan dicat di bawah jembatan. Jika ini benar pada saat itu, akan seperti apa kota itu? Namun, IJ tidak memiliki stasiun pusat.

Di dekatnya terdapat peta dan karya seni seperti ‘Peta Ketinggian Belanda’ oleh Biro Topographisch dari tahun 1865. Saat itu orang sudah tahu: jika air pasang tinggi, separuh Belanda akan hilang di bawah air. Ini bukan peta yang tidak menyenangkan, melainkan menegaskan biru tua untuk air laut, biru muda untuk air sungai dan kuning untuk tanah yang aman. Di sini lanskap hampir sama dengan estetika.

READ  "Ban belakang sudah aus dan dengan start yang bagus saya bisa bersaing untuk menang besok"
Kabupaten Semarang.
Arsip Fotografi Nasional

Pameran lain ada di Arsip Nasional di Den Haag Di Peta – Lihat dunia dulu dan sekarang dengan peta. Di sini, foto-foto kontemporer menunjukkan apa yang digambarkan pada peta sejarah, hanya dalam skala kecil. Tidak seperti Allard Pearson, Arsip Nasional menawarkan penghematan, bukan antusiasme radioaktif.

Peta kolonial dengan konteks kompleksnya memainkan peran penting dalam kedua pameran tersebut, yang tidak mengherankan bagi negara seperti kita. Ini sebagian besar gambar yang dibuat oleh penjajah, tetapi Arsip Nasional juga memiliki sebelas gambar yang dibuat oleh seniman Indonesia.

Koleksi mengagumkan

Didesain dengan indah dalam nuansa warna pastel, peta yang sangat langka itu menggambarkan Kecamatan Tingir, Kabupaten Semarang, Jawa, tertanggal 15 April 1825. Di peta, kompas naik ke selatan. Pegunungan tinggi di bawah kota meliputi sungai, jalan lurus dengan tonggak, jembatan, gunung berapi seperti Gunung Merabi yang digambarkan sebagai lingkaran abu-abu, jembatan, dan ratusan negara (pemukiman) yang digambarkan sebagai sosok abstrak yang rimbun. .

Agaknya peta ini dibuat oleh atau untuk bupati untuk membantu menentukan pajak-pajak yang harus dibayar oleh desa-desa kepada pemerintah kolonial Belanda. Setiap distrik memiliki warna tersendiri. Peta ini membentuk perpaduan yang indah antara peta Eropa dan Jawa. Peta barat tahun 1803 menunjukkan Kabupaten yang kurang lebih sama. Peta ini juga ada di selatan. Kemiripan tersebut sangat menunjukkan bahwa orang Jawa sudah akrab dengan peta Belanda, dengan detail seperti mawar kompas yang sudah mencolok.

Kita juga melihat peta kolonial Indonesia dan Suriname di Allard Pearson. Suriname dengan perkebunan dan militer ‘dokton’ (tamasya) pada tahun 1737 dipajang di kedua pameran tersebut. Kartu ini didedikasikan untuk ‘Nobel Kreudachtbere Heeren Burgmeister der Stadt Amsterdam Mistkaders Gubernur VOC’. Ya, Anda melihat secara berbeda dengan pengetahuan tentang rute armada Perusahaan India Barat dan Timur di Amsterdam, kota Van Berkenrode yang sangat kaya dari abad ketujuh belas.

READ  Musim baru di waktu lain akan menjadi tantangan bagi produser tetapi akan menyenangkan penonton
Ptolemeus’ Karya geografi Novissima Dari tahun 1513, Belanda di kiri atas.
Gambar oleh Allard Pearson

Tidak hanya seni dan peta bertemu di peta Jawa Kabupaten Tingir (di kota Salatika sekarang), tetapi ada juga ‘Plattegrant der Plantage Adrichem’ 1775 yang digambar tangan di Allard Pearson. Kotak persegi panjang bernomor dan legendaris berwarna hijau, merah, oranye, dan kuning menjadi saksi urutan matematis. Kelimpahan tanaman hijau menunjukkan ‘bubuk kopi’. Blok kecil berwarna merah di bagian bawah peta melambangkan ‘rumah Negro’. Ada juga rumah sakit, ‘Wachshuis’ dan ‘Timmer Lutz’.

Peta ini, dan banyak ekspedisi militer semacam itu, menunjukkan dengan cara yang mengganggu bagaimana perbudakan berfungsi di koloni: sebagai disiplin yang sangat terorganisir dan teratur. Kesederhanaan menipu dan melayani pelanggan dengan tujuan: semuanya terkendali. Adegan ini mengajarkan kita untuk melihat lebih dekat makna yang lebih dalam dari gambar grafik.

Buka Peta – Dari Atlas ke Peta Jalan Allard Pearson, Amsterdam. Sampai 16/7. Internal: allardpierson.nl

●●●●

Di Peta – Lihat dunia dulu dan sekarang dengan peta. Arsip Nasional, Den Haag. Sampai 22/3. Internal: nationalearchief.nl

●●●●●