BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petani menuntut pemerintah untuk mengambil tindakan terhadap bunga beracun di pinggir jalan

Bunga tanaman itu indah, sangat kuat dan tumbuh sangat cepat. Namun kemajuan ragwort di Belanda menjadi duri bagi banyak petani. Tanaman itu beracun. Kuda dan ternak khususnya bisa sangat sakit. Petani meminta pemerintah berbuat lebih banyak untuk memeranginya.

“Saya mengujinya sendiri di peternakan saya. Salah satu sapi saya menunjukkan bintik-bintik putih besar pada kulit hitam dan putih. Pada satu titik kulit mulai terkulai. Kemudian Anda sudah tahu, saya menelan ragwort,” kata Dirk Bruins, Peternak Ternak dan LTO Ketua Nurdin.

Sapi yang dimaksud akhirnya selamat, tetapi menurut Bruins, sering terjadi kesalahan dan hewan-hewan itu mati. “Masalahnya adalah ragwort menumpuk di hati. Dan itu menyebabkan penumpukan zat beracun, yang pada akhirnya bisa berakibat fatal bagi hewan. Ini tidak seperti yang Anda katakan: tanaman mengarah ke kematian hewan yang benar-benar pembunuh diam-diam.”

mekar penuh

Bagi otoritas jalan, ragwort adalah alasan impian pinggir jalan mereka. Sampai saat ini, hal pertama adalah kotamadya. Kabupaten atau Rijkswaterstaat harus menanam ragwort saat membangun jalan atau jalur sepeda. Bukan hanya karena tampilannya yang indah, tetapi juga karena tanggul dengan tanaman langsung lebih stabil. “Untungnya, mereka tidak melakukan itu lagi,” kata Bruins. Tapi masalahnya belum selesai. justru sebaliknya. Pemerintah semakin beralih ke kebijakan pemotongan lingkungan. Geser lebih sedikit. Tanaman pinggir jalan, seperti hogweed di mana-mana, sekarang diberi kesempatan untuk berkembang sepenuhnya.

Bruins mengatakan dalam RTV Drenthe. “Tanaman sebaiknya ditebang atau dicabut. Kalau perlu dengan pestisida kalau sudah tidak ada pilihan lain.”