BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pilot diadili selama pengembangan 737 Max

ANP
Jumat, 17 September 2021 08:23

CHICAGO (Reuters) – 737 Max disalahkan pada kepala pilot Boeing selama pengembangan pesawat. The Wall Street Journal of Merchants menulis berdasarkan orang dalam. Menurut sumber, pilot 737 Max diduga salah menginformasikan Administrasi Penerbangan Federal (FAA) tentang masalah keselamatan terkait dengan dua kecelakaan serius.

Pilot mungkin memiliki hubungan penting dengan FAA di Boeing selama pengembangan pesawat. Dia harus mengajar pilot untuk menerbangkan 737 Max. Orang tersebut dikatakan telah menyesatkan FAA dengan mengklaim bahwa perbedaan dalam beberapa sistem antara 737 MAX dan pendahulunya lebih kecil dari yang sebenarnya. Ini akan menghemat waktu pelatihan yang berharga dan membuat perangkat lebih menarik bagi pelanggan. Pilot telah menganggur di Boeing selama bertahun-tahun.

737 MAX mendarat secara global untuk waktu terlama sejak Maret 2019 setelah dua kecelakaan fatal dalam waktu singkat. Ratusan orang tewas dalam kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia. Alasannya adalah sistem pendukung udara yang mendorong hidung pesawat ke bawah pada waktu yang salah. Boeing telah membuat perubahan untuk memperbaiki masalah tersebut.

Sementara itu, Amerika Serikat, Kanada, dan Uni Eropa, antara lain, memutuskan untuk mengizinkan 737 MAX terbang lagi.

READ  Dana Bentang Alam Warisan Inisiatif Jerman Mengumpulkan Uang untuk Melawan Kehilangan Keanekaragaman Hayati