BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pintu hanya terbuka untuk dunia luar di negara bagian Tigray, Ethiopia

Setelah lebih dari enam bulan mengirimkan permintaan, reporter Afrika Ellis Van Gelder dan fotografer Sven Turfen diizinkan pergi sebagai jurnalis ke Tigray, negara bagian utara Ethiopia tempat konflik berkecamuk sejak November.

Dan inilah kami, dengan kartu jurnalis Ethiopia yang kami dambakan, di Bandara Mikkeli, ibu kota regional Tigray, tempat berlindung yang aman di wilayah tersebut. Dalam perjalanan dari bandara ke pusat kota terdapat banyak tentara tentara Ethiopia. Tapi kehidupan tampak normal di pusat kota. Kafe penuh dan orang-orang sedang bekerja.

Saya tidak pernah melaporkan perselisihan yang terjadi di balik pintu tertutup. Sejak awal perang, internet telah terputus dan tidak ada lalu lintas telepon. Kontak dengan orang-orang di Tigray hampir mustahil.

Jangkauan seluler

Tapi panggilan bisa dilakukan lagi di ibukota. Dan hotel kami memiliki internet kembali empat hari yang lalu. Para pria muda berdiri di depan pintu dengan ponsel mereka. Mereka mencoba untuk mengakomodasi Wi-Fi terbuka di lobi. Beberapa bulan kemudian, banyak yang mengharapkan tanda-tanda kehidupan dari sebuah keluarga di pedesaan. Ini masih sulit karena tidak ada jangkauan seluler di luar Mikkeli.

Terlepas dari kenyataan bahwa ketegangan telah meningkat beberapa saat sebelum perang, mereka tidak percaya bahwa segala sesuatunya akan lepas kendali di sini. Ada empat faksi yang bertikai di Tigray: tentara Ethiopia didukung oleh pasukan dari negara tetangga Eritrea dan milisi dari negara bagian tetangga Amhara. Di sisi lain, ada pemberontak TPLF, kelompok yang memegang kekuasaan di Ethiopia selama puluhan tahun dan memerintah begitu keras hingga Abiy Ahmed menjadi perdana menteri pada 2018.

Dan angin baru yang lebih bebas mulai bersamanya. Anggota oposisi dan jurnalis yang ditahan dibebaskan. Tetapi ketegangan etnis meletus di berbagai bagian negara dan hubungan antara Perdana Menteri dan TPLF tegang. Setelah Abi Ahmed menunda pemilihan nasional karena pandemi Corona, dia kehilangan legitimasinya, menurut front itu. Kemudian mereka menyelenggarakan pemilihan umum di Tigray melawan politik nasional.

READ  Langsung | Hongaria bersantai dan mengucapkan selamat tinggal pada topeng | Interiornya

Gadis berusia 15 tahun

Pada bulan November, unit Front Pembebasan Rakyat Tigray menyerang pangkalan Angkatan Darat Federal di Tigray. Perdana Menteri Ethiopia Abe mengatakan dia tidak punya pilihan selain menindak Tigray. Persatuan Ethiopia dipertaruhkan. Dia menjanjikan operasi militer singkat di mana para pemimpin politik akan ditangani. Tapi ternyata berbeda. Menurut UNICEF, lebih dari satu juta orang telah mengungsi secara internal.

Di sebuah rumah sakit di Mikkeli, kami bertemu dengan seorang gadis berusia lima belas tahun yang terluka parah. Sebuah peluru menembus kepalanya di dekat rongga matanya. Menurut ayahnya, dia terluka saat melarikan diri dari pasukan Eritrea. “Mereka mengira dia melarikan diri dari mereka. Dia masih anak-anak, dia tidak bersalah.” Merupakan keajaiban bahwa dia selamat, tetapi dia tidak dapat melihat lagi.