BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Langsung | Hongaria bersantai dan mengucapkan selamat tinggal pada topeng | Interiornya

10.30 – Pemberi Kerja: Memperluas paket dukungan hingga akhir tahun ini

Pengusaha berpikir itu adalah “ kabar baik ” jika pemerintah yang akan keluar memperpanjang paket dukungan Corona hingga kuartal ketiga, tetapi mereka sendiri berdebat untuk mendukung perpanjangan hingga akhir tahun. Inilah yang dikatakan Ingrid Thijsen dari VNO pada hari Jumat setelah percakapannya dengan Detektif Mariette Hammer. Ngomong-ngomong, mereka masih berkonsultasi dengan Kabinet soal perpanjangan itu. “Telurnya belum keluar,” kata Tejsen.

Employers Club ingin memberikan waktu sepuluh tahun kepada perusahaan untuk melunasi kewajiban pajak tangguhan. Sekarang tiga tahun lagi, dari Oktober. Menurut orang dalam, Kabinet ingin mempertahankan ini selama dua tahun lagi, dan perusahaan tidak perlu mulai membayar hutang mereka kepada otoritas pajak sampai Oktober tahun depan.

Thijssen juga ingin rencana pengembalian dana perusahaan bertahan selama 2,5 tahun ke depan. Menurutnya, hal ini perlu “karena Anda tidak ingin pengusaha yang terkena dampak buruk, mengingat ketidakpastian tentang bagaimana virus corona akan terus berkembang, untuk menarik permadani dari bawah pada menit-menit terakhir. Itu juga akan menjadi pemborosan yang mengerikan bagi semua orang. dukungan yang telah kami berikan. “

10.21 – Hongaria sedang bersantai dan mengucapkan selamat tinggal pada topeng

Hongaria akan membatalkan sebagian besar tindakan virus korona yang tersisa. Perdana Menteri Viktor Orban mengumumkan di radio bahwa ini akan terjadi setelah jumlah orang yang divaksinasi mencapai 5 juta pada akhir pekan ini. “Ini berarti kami telah mengalahkan gelombang ketiga dari epidemi,” kata Urban, menambahkan bahwa sudah waktunya untuk “mengucapkan selamat tinggal pada masker wajah.”

Di Hongaria, yang berpenduduk sekitar 10 juta, hampir separuh penduduknya sekarang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin virus Corona. Tidak seperti negara anggota Uni Eropa lainnya, negara tersebut menggunakan obat-obatan dari China dan Rusia yang belum disetujui oleh European Medicines Agency (EMA). Ini memungkinkan untuk memvaksinasi dengan cepat.

Seorang pejabat tinggi Hongaria mengatakan minggu ini bahwa negaranya tidak membutuhkan vaksin baru dari Pfizer / BioNTech. Hongaria dikatakan telah membeli cukup banyak vaksin dan merupakan satu-satunya negara anggota yang tidak berpartisipasi dalam kontrak baru antara Uni Eropa dan perusahaan-perusahaan Barat ini. “Jika kami harus memvaksinasi penduduk lagi pada musim gugur, kami siap,” kata Menteri Jirjili Gulias.

READ  Tikus paling berani di dunia berhenti dari pekerjaannya sebagai penambang dan pensiun | di luar negeri

Hongaria telah mencabut beberapa tindakan anti-Corona ketika kampanye vaksinasi dimajukan. Hotel, restoran, bioskop, dan bisnis lain telah diizinkan untuk dibuka kembali. Menurut Orban, pada fase relaksasi berikutnya, jam malam juga akan dicabut.

Ekonomi Hongaria terpukul parah oleh krisis Corona dan menyusut 5 persen tahun lalu. Orban, yang harus terpilih kembali pada 2022, mengandalkan pertumbuhan ekonomi lagi tahun ini. Menurut dia, angka itu bisa lebih tinggi dari prediksi pemerintahnya yang sebesar 4,3 persen.

06.50 – “ Jepang menahan diri untuk tidak menggunakan vaksin AstraZeneca Corona ”

Jepang tidak mungkin menggunakan vaksin virus corona dari perusahaan farmasi Inggris-Swedia AstraZeneca, lapor NHK. Pemerintah Jepang membuat keputusan ini meskipun ada ekspektasi bahwa vaksin AstraZeneca akan disetujui oleh regulator pada hari Jumat.

Penghentian vaksin AstraZeneca bisa jadi didorong oleh kekhawatiran tentang efek samping trombosis atau pembekuan darah yang sangat jarang terjadi. Pemerintah Jepang juga mengharapkan vaksin Moderna Corona disetujui secara resmi pada Jumat. Vaksin ini akan membantu merevitalisasi kampanye vaksinasi Jepang, yang merupakan salah satu kampanye vaksinasi paling lambat di negara maju.

Jepang telah berjuang dengan jumlah infeksi baru yang meningkat setiap hari dalam beberapa pekan terakhir. Pemerintah baru-baru ini mengumumkan keadaan darurat untuk beberapa prefektur, termasuk Tokyo dan Osaka. Ada kekhawatiran yang berkembang di negara itu tentang Olimpiade, yang dijadwalkan berlangsung pada Juli dan Agustus.

Jajak pendapat Reuters menunjukkan bahwa hingga 70 persen perusahaan Jepang lebih memilih untuk menunda Olimpiade lagi, atau bahkan membatalkannya. Sekitar 32 persen ingin Olimpiade berlangsung di lain waktu, dan 37 persen (8 persen lebih banyak dari Februari), tidak perlu mengadakan Olimpiade sama sekali di Tokyo.

READ  Geng Afghanistan setuju untuk bertarung: pencari suaka muda ditikam | di luar negeri

Jumlah total infeksi dan kematian Covid-19 relatif rendah di Jepang, negara berpenduduk 126 juta orang. Secara total, lebih dari 0,7 juta infeksi telah didiagnosis. Negara ini telah berduka atas sekitar 12.000 kematian di Corona sejauh ini.

06.06 – India melaporkan hampir 260.000 kasus virus korona baru dalam 24 jam

Kementerian Kesehatan India mengatakan pada Jumat pagi bahwa hampir 260.000 kasus baru korona telah didiagnosis di India dalam 24 jam terakhir. Ini merupakan penurunan hampir 16.000 kasus dibandingkan hari Kamis.

Dengan kasus baru, jumlah total infeksi yang didiagnosis di India mencapai 26,03 juta. Angka ini mungkin jauh lebih tinggi sebenarnya karena uji korona hanya tersedia dalam skala terbatas.

Meskipun jumlah infeksi baru menurun dalam 24 jam terakhir, jumlah kematian meningkat dalam 24 jam terakhir. Ini sekitar 4.200, hampir 300 lebih banyak dari jumlah kematian yang dilaporkan pada hari Kamis. Ini menjadikan jumlah total resmi kematian akibat virus korona di India menjadi 291.331.

India memiliki jumlah infeksi terbesar di dunia setelah Amerika Serikat dan jumlah kematian tertinggi setelah Amerika Serikat dan Brasil, menurut angka dari Universitas Johns Hopkins di Baltimore.

00.02 – Gelombang pertama Corona lebih pendek, tetapi lebih parah dari gelombang influenza 2017 dan 2018

Gelombang pertama Corona memakan korban seperti pandemi influenza pada 2017 dan 2018, tetapi terjadi separuh waktu. Sebagian besar korban jatuh di selatan, di mana mereka menyebar ke seluruh negeri selama epidemi flu. Jadi gelombang pertama korona lebih pendek dan tidak menyebar luas, tetapi dalam ruang dan waktu lebih intens. Ini dilaporkan oleh Badan Pusat Statistik (CBS).

Virus corona baru sering dibandingkan dengan influenza selama pandemi, terutama oleh orang yang ingin mempertanyakan tingkat keparahan virus. Perdana Menteri Mark Rutte menanggapi hal ini dalam pidato keduanya di Torrentje. Dia mengatakan bahwa virus itu bukanlah flu yang tidak berbahaya, “apa yang tampaknya dipikirkan para pengunjuk rasa di sini,” mengacu pada protes yang terdengar di kantornya.

READ  Rusia menarik pasukannya dari perbatasan Ukraina setelah unjuk kekuatan | sekarang juga

Dibandingkan dengan virus Corona, virus ini sering disebut sebagai wabah akut influenza pada tahun 2017 dan 2018. Menurut peneliti di Badan Pusat Statistik Belanda, virus itu sekilas sangat mirip dengan virus Corona gelombang pertama. Bagaimanapun, jumlah kematian 9.000 lebih tinggi dari biasanya selama tahun itu dan pengasuh berjuang dengan masalah kapasitas.

Tetapi ada juga perbedaan yang mencolok. Para ahli statistik mengatakan: “Epidemi Corona disertai dengan tindakan tegas untuk mencegah penyebaran infeksi, sedangkan epidemi influenza berarti sebagian dari populasi telah divaksinasi.” Gelombang pertama wabah Corona berlangsung selama sembilan minggu, sedangkan wabah influenza yang dibahas berlangsung selama delapan belas minggu. Akibatnya, Coronavirus relatif lebih banyak memakan korban. Selain itu, banyak pria muda, pria, dan pengguna perawatan jangka panjang telah meninggal karena Covid-19.

Selain itu, virus Corona lebih terkonsentrasi di wilayah gangguan regional tertentu. Awalnya, daerah-daerah ini terutama berada di timur Brabant dan Limburg, dan kemudian juga daerah lain seperti daerah sekitar Zwolle dan kota-kota besar. Provinsi utara sebagian besar tetap tidak terpengaruh. Tidak ada tembakan awal di sini dan tindakan penguncian melakukan tugas mereka setelah itu.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa orang yang terinfeksi virus Corona selama gelombang pertama lebih mungkin meninggal dibandingkan jika mereka terserang flu musiman. Angka kematian akibat Corona pada gelombang pertama di negara-negara Eropa berkisar antara 0,5 dan 1,4 persen. Insiden influenza musiman diperkirakan 0,1 persen. Peneliti virus Corona menulis: “Tanpa vaksin atau tindakan jarak sosial, jumlah infeksi serta jumlah kematian akan terus meningkat.”

Pembaruan makan siang

Update berita terpenting setiap hari saat makan siang.

Alamat email tidak valid. Silahkan isi kembali.

Baca baca Sini Kebijakan Privasi Kami.