BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polisi Israel serang prosesi pemakaman wartawan

Polisi keamanan Israel menggunakan kekerasan di Yerusalem Timur pada hari Jumat terhadap pemakaman jurnalis Shireen Abu Okla, yang dibunuh pada hari Rabu. Menurut Al Jazeera, pihak berwenang Israel tidak setuju bahwa peti mati dipindahkan dengan berjalan kaki daripada dipindahkan, mungkin karena khawatir prosesi pemakaman akan berubah menjadi demonstrasi. Sejauh yang diketahui, tidak ada cedera yang dilaporkan.

Rekaman dari Al Jazeera, majikan Abu Akle, menunjukkan bagaimana prosesi pemakaman dipukuli dengan kejam. Suatu ketika, peti mati yang berisi tubuh wartawan itu hampir jatuh ke tanah. Menurut situs berita Arab, pasukan keamanan Israel mulai menyerbu prosesi pemakaman saat mulai bergerak dari rumah sakit menuju Katedral Kabar Sukacita di Yerusalem Timur.

Polisi mengatakan “ratusan orang mengganggu ketertiban umum” dengan melemparkan batu ke arah petugas polisi. Pihak berwenang belum memberikan bukti sejauh ini. Sebuah video dikatakan menunjukkan polisi menyuruh orang banyak untuk berhenti bernyanyi.[Palestijnse] Lagu-lagu nasional ”, tulis Agence France-Presse.

Seorang jurnalis di Al-Jazeera mengatakan bahwa pelayat Muslim yang ingin berkabung atas Abu Akleh dilarang memasuki katedral.

Abu Okla, 51, ditembak mati saat melakukan tugasnya di sebuah kamp pengungsi di kota Palestina Jenin pada hari Rabu. Di sana, dia berbicara tentang serangan Israel di rumah-rumah yang diduga sebagai pejuang Palestina.

Majikan dan rekan kerjanya mengklaim bahwa Abu Okla ditembak oleh penembak jitu Israel. Dia mengenakan jaket padat dan jaket yang jelas dapat disimpulkan sebagai milik media. Segera setelah itu, dia meninggal karena luka-lukanya.

kejahatan perang

Sejak itu, pemahaman Israel tentang apa yang sebenarnya terjadi telah berubah beberapa kali. Pihak berwenang Israel awalnya mengklaim bahwa Abu Oqla ditembak untuk membela diri. Perdana Menteri Israel Naftali Bennett kemudian mengindikasikan bahwa wartawan itu mungkin telah dibunuh oleh tembakan Palestina. Organisasi hak asasi manusia Israel B’Tselem mempertanyakan bacaan ini. Organisasi tersebut menyimpulkan bahwa Abu Aqleh berada jauh dari pandangan para pejuang Palestina.

READ  Bermain ski di Austria musim dingin ini? Penutup mulut dan anti corona wajib

Israel telah menawarkan otoritas Palestina penyelidikan bersama atas kematiannya, tetapi Palestina menolak untuk melakukannya.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan kepada Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag bahwa dia ingin membunuhnya, yang menurutnya adalah kejahatan perang.