BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Konferensi di Belanda tentang hak transgender: ‘banyak yang harus diperbaiki’

Belanda telah jatuh satu tempat dalam peringkat tahunan hak-hak LGBT, dari 12 ke 13. Ini berarti bahwa Belanda sekarang berada di peringkat di antara negara-negara seperti Belgia, Spanyol, Prancis, dan Portugal dalam apa yang disebut Indeks Pelangi Eropa.

Daftar tersebut disusun setiap tahun oleh kelompok kepentingan Eropa LGBTI dan akan berada di bawah kaca pembesar tambahan akhir pekan ini di Amsterdam. Sebuah konferensi sedang diadakan di sana untuk menarik perhatian pada hak-hak transgender.

Indeks Pelangi Eropa tidak berdiri sendiri. Pada saat yang sama, Ilga juga memberikan status urusan terkait hak-hak waria di berbagai negara. Terlihat betapa mudahnya para transgender, misalnya, mengganti nama atau gender di paspor.

Belanda berada di braket tengah di area ini. Dari 30 negara yang bisa mencetak poin, Belanda memiliki 15 poin.

Masih banyak yang harus diperbaiki

Ilga juga mencatat sebagai “pembuat daftar” secara umum bahwa masih banyak yang harus diperbaiki di banyak negara Eropa, dan tentunya juga di bidang hak-hak waria. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, penyelenggara konferensi di Amsterdam, juga melihat hal ini.

Aktivis dari seluruh Eropa diundang untuk mendiskusikan hak-hak transgender dengan pembuat kebijakan Eropa. Ini adalah pertama kalinya pemerintah Belanda menyelenggarakan konferensi semacam itu.

Salah satu aktivis yang hadir adalah Tina Kolos Urban, 45 tahun, dari Hongaria, sebuah negara yang mendapat nilai sangat buruk dalam daftar Elga. Aktivis berusia 45 tahun itu mengatakan pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Orban telah menargetkan komunitas transgender selama bertahun-tahun. Pada tahun 2020, negara mengeluarkan serangkaian undang-undang yang melarang transgender berganti nama, misalnya.

READ  langsung | Sertifikat vaksinasi CoronaCheck masih goyah | pedalaman

Baru-baru ini, serangkaian amandemen telah ditambahkan ke undang-undang yang melarang “penyebaran” orientasi seksual heteroseksual di, antara lain, buku, film, dan media lain untuk orang di bawah usia 18 tahun.

Bulan lalu, pemerintah Hungaria mengadakan referendum untuk meratifikasi undang-undang tersebut. Jika berhasil, homoseksualitas dan re-seks akan menjadi topik yang tabu. Colus Urban, yang kini tinggal di Irlandia, prihatin. “Saya berharap akan ada lebih banyak kesadaran tentang Hongaria dari para pembuat kebijakan Eropa.”