BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polisi tewas di Kolombia, serangan terburuk sejak presiden baru menjabat

Polisi tewas di Kolombia, serangan terburuk sejak presiden baru menjabat

Agensi Pers Prancis

NOS. Berita

Tujuh petugas polisi tewas dalam serangan di Kolombia barat. Mereka menyerbu sebuah mobil dalam penyergapan dengan bahan peledak dan kemudian ditembak mati.

Tidak ada yang diketahui tentang para pelaku sejauh ini, tetapi kelompok-kelompok yang dianggap sebagai sisa-sisa kelompok pemberontak sayap kiri FARC aktif di daerah tersebut. Gerakan gerilya ini meletakkan senjatanya pada tahun 2017, tetapi bagian dari kelompok itu – sekitar 2.400 pejuang – menolak kesepakatan damai yang diumumkan oleh FARC. pada tahun 2016 Ini diakhiri dengan pemerintah Kolombia dan masih berjuang.

Serangan terhadap petugas polisi adalah yang terburuk sejak pelantikan Presiden Gustavo Petro, presiden sayap kiri pertama negara itu, sebulan lalu. Dia mencoba untuk mengakhiri konflik yang telah menghancurkan negaranya selama hampir enam puluh tahun.

Kekerasan antara pemerintah, gerakan gerilya sayap kiri, paramiliter sayap kanan, dan banyak geng narkoba di negara itu telah menewaskan hampir setengah juta orang dalam beberapa dekade terakhir.

Pietro, mantan anggota kelompok gerilya M-19, yang memulai pembicaraan damai dengan Tentara Pembebasan Nasional (ELN), mengecam kekerasan tersebut. “Saya sangat menolak serangan dengan bahan peledak di San Luis, Huila. Tindakan ini murni sabotase perdamaian.” Dia bepergian dengan Menteri Pertahanannya ke Neiva, di Huíla, untuk pertemuan keamanan.

READ  BBC: Penjaga Pantai Yunani sengaja menenggelamkan pencari suaka dan membunuh puluhan orang Berita RTL