BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden menginginkan India G20 yang inklusif, namun ia mempunyai konflik dan penderitaan lama

Presiden menginginkan India G20 yang inklusif, namun ia mempunyai konflik dan penderitaan lama

Logo G20 telah muncul di mana-mana di India tahun ini: tergantung di atas meja bandara kecil berdebu di tengah negara, dalam bentuk bingkai foto karton besar di monumen seperti Taj Mahal, dan di bus lokal di India . Negara bagian Uttarakhand di utara. Tuk-tuk di ibu kota juga dilapisi stiker dan hotel-hotel mewah menawarkan kue berlogo tersebut.

Tidak dapat dilupakan bahwa India menjadi tuan rumah pertemuan tahunan G20 tahun ini. Akhir pekan ini adalah pertemuan terakhir dengan para pemimpin pemerintah di New Delhi.

Di bawah slogan “Satu Bumi”. keluarga. “Satu Masa Depan” dan slogan (bunga teratai yang menjadi sumber mekarnya bola dunia), India menawarkan kepresidenannya di Forum ekonomi terbesar di dunia. Melalui kampanye pemasaran besar-besaran, niat India harus jelas bagi semua orang: untuk menunjukkan bahwa negaranya adalah pemain global. Penduduknya juga harus disadarkan akan hal ini: G20 ini harus menjadi sebuah entitas yang nyata.orang orang G20 Menurut pegawai negeri sipil paling terkemuka di India, Amitabh KantYang memimpin lebih dari dua ratus pertemuan platform konsultasi ekonomi.

Pengaruh di panggung dunia

Pesan tersebut nampaknya telah tersampaikan: Tujuh dari sepuluh orang India percaya bahwa pengaruh negaranya di panggung dunia telah meningkat, menurut angka yang dikumpulkan oleh lembaga pemikir dan lembaga jajak pendapat AS, PEW Research Center. Diterbitkan bulan lalu. Terutama masyarakat India yang memandang baik pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi, sangat menghargai pengaruh India. Peserta di 22 negara lainnya kurang yakin akan pengaruh negara tersebut.

Modi sendiri muncul di hampir semua poster G20. Hal ini mendapat kritik tajam di India: bunga teratai tampaknya disalin dari logo partai Modi, Partai Bharatiya Janata. Membuatnya tampak “seolah-olah India memenangkan kursi kepresidenan,” seperti yang dikatakan dengan nada meremehkan oleh beberapa pakar dan jurnalis tahun ini, mungkin akan menguntungkan perdana menteri. Sedangkan perannya silih berganti antar negara G20.

Namun memimpin kemitraan antara 19 negara dengan perekonomian terbesar di dunia dan Uni Eropa ini menawarkan peluang: jika tidak ada sekretariat permanen, presiden dapat menetapkan agendanya sendiri, menegaskan kepentingannya sendiri, dan menanggapi isu-isu terkini atau krisis akut. Kini setelah India menjadi presiden Konferensi ini untuk pertama kalinya, India memanfaatkan peluang ini dengan kedua tangan.

READ  Sedikitnya 22 orang tewas dalam letusan gunung berapi di Jawa, 68 orang terbakar

“Multilateralisme baru”

Sejak pidato pertamanya sebagai Presiden, Perdana Menteri Modi telah memposisikan dirinya sebagai juru bicara negara-negara Selatan. Negara-negara Selatan biasanya tidak berunding dalam forum-forum internasional di mana keputusan-keputusan penting untuk mengatur dunia diambil. “Tetapi perubahan iklim, rantai produksi global dan keringanan utang berdampak pada mereka,” kata Modi.

Sebagai pemimpin global, India juga ingin memberikan contoh yang baik tentang “multilateralisme baru” selama G20 ini. Mereka juga menginginkan badan penasehat yang lebih komprehensif. Negara-negara tidak boleh memutuskan urusan dunia berdasarkan blok kekuatan politik yang ada, namun harus mempertimbangkan kepentingan mereka sendiri berdasarkan kasus per kasus. Misalnya, India percaya bahwa negara-negara harus bisa bersatu dalam topik-topik seperti pemberantasan terorisme, penyediaan obat-obatan, pencegahan penyebaran pandemi baru, peluang ekonomi, dan status perempuan.

Dalam “pandangan dunia utilitarian, suara setiap negara penting, terlepas dari ukuran, ekonomi, atau wilayahnya.” Beginilah penjelasan Perdana Menteri Modi mengenai masalah ini kepada kantor berita nasional PBI. Oleh karena itu, India mengusulkan untuk memastikan hal ini terjadi pada pertemuan Forum Ekonomi berikutnya Mengundang Uni Afrika untuk menghadiri forum tersebut.

Usulannya sudah ada Persetujuan dari Amerika Serikat.

Baca lebih lanjut tentang S Jaishankar, Mantan diplomat tersebut kini muncul di kancah internasional sebagai Menteri Luar Negeri atas nama India

Perang di Ukraina

Namun pertanyaannya adalah apakah peserta G20 lainnya juga tertarik dengan multilateralisme tersebut. Perang di Ukraina merupakan batu sandungan besar. Permohonan Modi kepada sekutunya Vladimir Putin bahwa “ini bukan waktunya berperang” tidak membawa banyak perubahan dalam dua belas bulan terakhir. Gagasan bahwa G20 akan memberikan bobot yang seharusnya bagi India Penengah Perpindahan antara Rusia dan Ukraina ternyata hanya sebatas harapan belaka.

READ  Bitcoin naik 9% dalam beberapa jam setelah bottoming, dan volatilitas meningkat. apa yang sedang terjadi? - BTC Langsung

India beberapa kali harus menjelaskan posisinya mengenai perang di Ukraina kepada Barat, terutama kepada Washington. Tahun lalu, New Delhi menolak mengutuk invasi Rusia melalui resolusi PBB, dan tidak menjatuhkan sanksi terhadap Rusia, malah membeli minyak dari negara tersebut. Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar mengatakan India “mendukung perdamaian” tetapi tidak akan mengambil keputusan yang merugikan kepentingannya sendiri. Rusia telah lama menjadi mitra dagang penting.

Penafsiran ini sekarang telah ditoleransi. Namun pada bulan Maret, setelah pertemuan G20 dengan rekan-rekannya yang dipimpinnya, Jaishankar menyimpulkan bahwa perang tersebut menunjukkan bahwa “dunia global itu rapuh.”

Pertemuan ini membuka jalan bagi pertemuan menegangkan pertama antara Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dan timpalannya dari Rusia Sergei Lavrov sejak invasi Rusia ke Ukraina. Rapat umum tersebut berubah menjadi saling teguran atas perang di benua Eropa. Ke-20 peserta tidak menyetujui pernyataan bersama, dan Jaishankar tidak dapat memberikan lebih dari sekedar “ringkasan” poin-poin yang telah disepakati oleh kedua negara.

“Masalah Ukraina”

Pada Rabu sore, hanya dua hari sebelum KTT berakhir, para diplomat mengumumkan bahwa negosiasi mengenai pernyataan akhir bersama berjalan dengan susah payah. Pada tahun 2022, di bawah pengawasan Indonesia, dicapai formula yang memungkinkan negara-negara mengekspresikan “pandangan berbeda” mengenai perang di Ukraina. Duta Besar Rusia untuk India mengatakan akhir pekan lalu bahwa Moskow tidak akan menerima bahasa yang sama dalam pernyataan New Delhi.

Tokoh-tokoh terkemuka India (pegawai negeri senior Amitabh Kant, Menteri Luar Negeri Jaishankar dan Perdana Menteri Modi sendiri) saat ini berpegang teguh pada prinsip bahwa G20, sebagai platform ekonomi, harus mengabaikan “masalah politik Ukraina”. Bagi negara-negara yang telah memilih salah satu pihak, konsekuensi geopolitik dari perang sangatlah penting. Selain itu, secara praktis, jumlah peserta yang hadir dalam pertemuan puncak itu sendiri juga terkena dampak perang: Presiden Putin tidak berpartisipasi secara pribadi, Karena dia akan “terlalu sibuk”.. Fakta bahwa Ukraina tidak menerima undangan dari tuan rumah untuk hadir sebagai tamu dianggap sebagai skandal oleh sekutu Barat negara tersebut.

Perdana Menteri Tiongkok harus bernegosiasi dengan pemimpin pemerintahan yang satu langkah di atasnya

Tiongkok mendukung Rusia dalam mengutuk perang di Ukraina. Jika konsultasi pada menit-menit terakhir dilakukan pada hari Sabtu dan Minggu mengenai formulasi yang dapat dimasukkan dalam dokumen G20 tahun ini, raksasa Asia ini akan menjadi batu sandungan kedua karena alasannya sendiri. Presiden Xi sama seperti Putin absen Di New Delhi. Penggantinya adalah Li Qiang, Perdana Menteri Tiongkok. Dia kemudian harus bernegosiasi dengan para pemimpin pemerintah yang berada satu langkah di atasnya, yang akan membuat konsultasi tersebut menjadi lebih sulit.

READ  Pembangkit listrik tenaga panas bumi Pertamina Indonesia turun 7% saat pertama kali memasuki pasar

Xi bilang itu tidak masalah Pengamat Beijing: Pemimpin pemerintah Tiongkok akan melakukannya saya tidak merasakan Dalam konsultasi didominasi oleh kekuatan Barat. Hal ini juga menunjukkan bahwa ia tidak terpengaruh oleh upaya India untuk melakukan diversifikasi forum.

Ketidakhadirannya akan mengejutkan Amitabh Kant, yang memuji Tiongkok di hadapan pers India pada Agustus lalu atas “partisipasi konstruktif dan baik” dalam negosiasi kelompok tersebut.

Dengan pembatalan tersebut, Xi tampaknya tidak lagi diunggulkan oleh Modi. Hubungan bilateral kedua negara sudah sangat tegang, salah satunya disebabkan oleh sengketa perbatasan yang berkepanjangan di Himalaya. Dalam bidang ekonomi, India sedang berusaha mengungguli Tiongkok, yang telah melampaui tetangganya di utara dalam hal jumlah penduduk, dan sebagai mitra strategis, India semakin dekat dengan musuh-musuh Tiongkok.

Kini Modi dilarang mengadakan pertemuan di sela-sela KTT di rumahnya. Persaingan ini mungkin masih mempermainkan India di G20 “nya”, bahkan dengan agenda yang penuh dengan dorongan baru bagi tatanan global multilateral.