BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Ukraina kepada para pemimpin Barat: Jangan panik

Menurutnya, situasinya secara fundamental tidak berbeda dengan 2014. “Bahaya terbesar bagi Ukraina adalah destabilisasi dari dalam.” Menurut presiden, NATO adalah satu-satunya jaminan keamanan di Ukraina.

Kurangi usaha

Presiden mendesak Rusia untuk mengambil langkah cepat untuk meredakan ketegangan atau “mengurangi eskalasi” krisis.

Rusia telah mengerahkan beberapa pasukan di dekat perbatasan Ukraina sejak akhir tahun lalu. Oleh karena itu, negara-negara NATO takut akan invasi Rusia. Baru-baru ini, banyak pemimpin Barat telah menyatakan dukungan untuk Ukraina dan memperingatkan Kremlin tentang konsekuensi dari serangan itu.

Ketegangan meningkat antara Rusia, Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya karena konflik di Ukraina. Perang saudara telah meletus di timur negara itu sejak 2014.

Sengketa diplomatik

Ketidaksepakatan antara Barat dan Rusia, antara lain, menyebabkan semakin banyak intimidasi di tingkat diplomatik. Rusia telah mengeluh bahwa Amerika Serikat telah menuntut penarikan 55 diplomat dari kedutaan Rusia di Washington tahun ini. Kemudian harus dilanjutkan dengan 184 karyawan, sebagian kecil dari lima tahun lalu.

Reaksi terhadap penggusuran semacam itu umum untuk mengarah pada penggusuran serupa di negara yang terkena dampak. Kemudian lebih banyak orang Amerika dipaksa untuk meninggalkan kedutaan di Moskow. Rusia juga telah memberi tahu Uni Eropa bahwa mereka akan melarang sejumlah orang Eropa yang aktif dalam industri militer.

tuntutan yang sangat tinggi

Oleh karena itu, ketegangan di dalam dan sekitar Ukraina tetap tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Apakah ini akan menyebabkan perang? Barat tidak menginginkan perang. Menurut Rusia, ini juga bisa dicegah jika mendapat jaminan dari NATO. Tapi Putin membuat tuntutan tinggi: Ukraina tidak boleh menjadi anggota NATO, dan NATO harus menarik pasukannya dari negara-negara anggota Eropa Timur.

READ  Perdana Menteri Australia diam-diam memegang posisi menteri

Tuntutan ini sangat tinggi sehingga koalisi tidak akan pernah menyetujuinya. Misalnya, NATO memiliki kebijakan pintu terbuka: Negara-negara baru diizinkan untuk bergabung. Negara seperti Rusia tidak bisa menghentikan ini. NATO juga tidak akan menarik pasukannya dari negara-negara anggota, terutama jika mereka merasa terancam.

Apa yang diinginkan Rusia tidak jelas?

Kami belum tahu apa konsekuensinya. Apa yang sebenarnya diinginkan Rusia juga tidak jelas, kata koresponden Rusia Eva Hartog. Menurut Hartog, bahkan diplomat Putin tidak tahu apa yang akan terjadi. Sementara itu, lebih dari 100.000 tentara Rusia berdiri di perbatasan dengan Ukraina. Menurut pembacaan resmi karena latihan.

Selain itu, banyak negara sekarang membantu Ukraina dengan senjata dan peralatan militer lainnya. Amerika Serikat mengalokasikan $200 juta untuk ini. Inggris mengirim senjata anti-tank dan Turki menyediakan drone. Menteri Luar Negeri Belanda Hoekstra mengatakan Belanda tidak akan mengirim tentara, tetapi terbuka untuk “dukungan militer defensif”.

Khawatir invasi Rusia ke Ukraina, Amerika Serikat dan Inggris memutuskan pekan lalu untuk menarik beberapa staf kedutaan dan keluarga mereka. Menteri Hoekstra mengatakan Senin bahwa staf kedutaan Belanda di Kiev dapat meninggalkan Ukraina jika mereka mau.

Karena ancaman perang di dalam negeri, KLM Royal Dutch Airlines mengambil tindakan pencegahan. Maskapai ini masih terbang ke negara itu, tetapi tidak lagi mengizinkan karyawannya bermalam di sana.