BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria yang tidak bisa dihancurkan dengan hati yang besar dan motivasi yang sama

Pria yang tidak bisa dihancurkan dengan hati yang besar dan motivasi yang sama

Ben Wetzel

Kehidupan Ben Wetzel, yang meninggal pada 27 Mei di usia 98 tahun, ditandai dengan liku-liku dramatis dalam sejarah kolonialisme Belanda. Ia termasuk generasi sekarat orang Indo-Belanda yang secara sadar mengalami kehidupan sebelum perang di Hindia Belanda. yang bertahan dari pendudukan Jepang dan melarikan diri ke Belanda selama atau setelah Perang Kemerdekaan Indonesia, di mana mereka harus membangun kehidupan baru.

Wetzel tumbuh dalam keluarga India yang kaya. Ayahnya adalah seorang pengawas perkebunan singkong, dan ibunya adalah seorang perawat. Dia kemudian memberi tahu anak-anaknya bahwa dia memiliki masa kecil yang baik. Dia pergi ke hutan dengan ketapel untuk menangkap burung, pergi ke bioskop pada akhir pekan dan populer di kalangan gadis-gadis.

bencana

Dan waktu riang ini berakhir ketika Jepang menginvasi Hindia Belanda pada tahun 1942. Dia berusia 18 tahun ketika ditangkap. “Dia menghabiskan tahun-tahun perang di tiga kamp Jepang,” kata putranya, mantan pemain sepak bola profesional Andre Witzel. Di sana dia dipukuli, dihina dan kelaparan. Dia harus tidur sambil berdiri, dan memakan tikus dan ular untuk bertahan hidup.

Lebih banyak bencana mengikuti pendudukan Jepang. Pada periode Persiap yang kacau dan penuh kekerasan tahun 1945-1946, ibunya dibunuh secara mengerikan. Andrei: Nenek saya dulu bekerja di desa yang diserang oleh militan Indonesia. Dia berada di tempat yang salah pada waktu yang salah.

Ben juga kehilangan ayahnya: kontak dengannya terputus setelah ayahnya mengambil kewarganegaraan Indonesia dan mengganti namanya. Hanya setelah kematiannya dia akan melihat citra ayahnya.

Wetzel bekerja untuk polisi. Setelah Belanda mengakui kemerdekaan Indonesia pada tahun 1949, sebagai inspektur polisi yang bertugas di bawah kekuasaan Belanda, ia merasa tidak aman lagi di tempat kerjanya di Semarang. Dia pindah ke Kedawon, di mana dia mulai bekerja di sebuah perusahaan gula. Tahun-tahun makmur menyusul, sementara suasana semakin mengancam.

ke Belanda

Wetzel telah lama menolak untuk meninggalkan tanah airnya, tetapi ketika teman-temannya mengatakan bahwa namanya telah muncul di daftar hitam nasionalis Indonesia, dia menyerah pada keinginan istrinya, Kony, untuk mencari tempat berlindung yang aman di luar negeri. Dia meninggalkan pekerjaannya yang bergaji tinggi, rumah besar dan tanggungan anak di Jawa.

Keluarga yang kini memiliki empat anak itu menetap di Den Haag dan berakhir di sebuah rumah yang begitu sempit sehingga ketiga anaknya harus tidur di satu tempat tidur. Gelar-gelar yang diperolehnya di Indonesia ternyata nilainya kecil di Belanda.

Ketika dia mulai bekerja untuk Departemen Perang, dia harus mulai dari bawah. Andrei ingat bahwa itu adalah masa yang sangat sulit. Saat kami pergi berenang, kami memakai celana renang hasil rajutan ibu kami. Saat Anda keluar dari air, mereka seperti tergantung di pergelangan kaki Anda.

hadiah

Ben Wetzel tidak kecewa. Di malam hari dia mengikuti siklus demi siklus. “Dia selalu belajar,” kata putrinya, Ernie. Dia merasa bahwa sebagai orang Belanda India dia harus bekerja lebih keras daripada orang Belanda lainnya. Ini membuatnya agresif. Dia berpikir: Kamu baik-baik saja, saya akan membuktikan bahwa saya bisa melakukannya.

Usahanya membuahkan hasil. Dia bekerja dengan mantap di Kementerian Pertahanan. Dia menjadi kepala departemen yang membeli amunisi untuk angkatan bersenjata. Kariernya dimahkotai dengan kehormatan kerajaan pada pertengahan 1980-an. Pita itu diletakkan di peti mati di pemakaman.

Volkskrant Dia secara teratur membuat profil orang Belanda yang dikenal, tidak dikenal, dan orang kulit berwarna yang baru saja meninggal. Apakah Anda ingin mendaftarkan seseorang? [email protected]

READ  Film Celine Dion "Aline, the Voice of Love" adalah drama yang hebat