BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Proposal penelitian baru memicu teori tentang pelarian laboratorium SARS-CoV-2

Peneliti AS dan China berencana untuk menyelidiki apakah mereka dapat melawan virus corona mirip SARS dengan kelelawar di alam liar untuk mencegah epidemi pada manusia. Hal ini terlihat dari proposal penelitian dari Maret 2018 yang muncul minggu lalu Berkat kerja kelompok aktivis DRASTIC. Kelompok aktivis yang sebagian anonim ini telah berusaha mengumpulkan petunjuk tentang asal usul epidemi selama beberapa waktu.

Proposal penelitian berkaitan dengan aplikasi hibah $ 14,2 juta yang diajukan ke Divisi Penelitian DARPA.

Pengungkapan rencana penelitian tidak memberikan jawaban baru untuk pertanyaan apakah asal virus SARS-CoV-2 lolos dari laboratorium atau melompat dari alam liar – semua skenario masih terbuka. Proposal penelitian yang bocor menyebabkan keresahan baru.

Darpa mengatakan dalam komentar versus majalah Amerika online Mencegat Tidak mungkin untuk mengkonfirmasi keaslian dokumen. Penulis utama proyek penelitian, Peter Daszak dari EcoHealth Alliance, juga menolak menjawab pertanyaan dari The Intercept. Namun, tidak ada indikasi bahwa aplikasi tersebut dipalsukan. Nomor identifikasi di dalamnya sesuai dengan program beasiswa DARPA saat ini yang sebenarnya dan deskripsi rencana penelitian terlalu rinci untuk dibuat-buat.

Dia menolak atau tidak, dan sekarang itu adalah rencana yang serius, aneh bahwa itu tidak disebutkan sebelumnya

di sebuah Diskusi umum untuk para sarjana Diselenggarakan oleh majalah Sains Ahli virologi Singapura Linfa Wang diam-diam mengkonfirmasi Kamis bahwa saran itu nyata. Wang adalah salah satu pemohon hibah dan mengetahui isinya, tetapi mengatakan dia tidak pernah mengatakan apa-apa tentang hal itu sebelumnya “karena dia tidak mengetahui aturan DARPA” tentang kerahasiaan.

Baca juga kolom Rosanne Hertzberger: Apakah virus lolos dari lab? baru. tetapi tetap saja

READ  Presiden Palestina Abbas di bawah tekanan dari protes selama berminggu-minggu

Isi dari rencana tersebut sangat eksplosif dari perspektif situasi saat ini, karena virus Corona telah membunuh lebih dari 4,5 juta orang di seluruh dunia. Tujuannya adalah untuk melakukan uji coba lapangan di tiga gua di Provinsi Yunnan China di mana kelelawar liar divaksinasi terhadap virus corona menggunakan vaksin aerosol. Proyek itu disebut DEFUSE, nama kode untuk menarik sekering dari pandemi di masa depan.

Pekerjaan awal pada vaksin kelelawar akan dilakukan di lab Ralph Barrick di University of North Carolina. Akhirnya, ini juga akan diuji pada kelelawar tapal kuda, yang diburu di alam liar, di laboratorium di Institut Virologi Wuhan. Pihak Tiongkok telah lama membantah bahwa laboratorium di Wuhan bekerja dengan kelelawar hidup, tetapi tampaknya ada rencana.

Studi ini juga akan memodifikasi virus corona secara genetik untuk mempelajari sifat genetik yang membuatnya berbahaya bagi manusia. Jenis tes ini disebut eksperimen “gain-of-function”, di mana intervensi sintetis membuat virus alami lebih berbahaya. Namun menurut para pelamar beasiswa, pengalaman mereka berada di luar definisi ini. Namun, DARPA menolak proposal tersebut, mungkin karena alasan ini.

Tapi, ditolak atau tidak, setelah ternyata rencana itu serius, anehnya tidak disebutkan sebelumnya. Pemohon utama, Peter Daszak, sebenarnya adalah bagian dari misi sepuluh anggota WHO yang pergi ke Wuhan pada awal 2021 untuk menyelidiki asal mula epidemi. Rencana penelitian ini tidak disebutkan dalam laporan akhir WHO. Bahkan jika penyelidikan belum dilakukan sama sekali, masih relevan untuk mengetahui apakah pekerjaan persiapan telah dilakukan. Sebaliknya, Daszak adalah penggagasnya Dari panggilan dari ulama di sebuah pisau bedah pada Maret 2020 di mana mereka “sangat mengutuk teori konspirasi bahwa Covid-19 tidak memiliki asal usul alami”.

READ  Warga Jakarta menangkan gugatan pencemaran udara 'bersejarah' melawan pemerintah Indonesia | Luar negeri