BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Protes Corona di luar kendali dan Melbourne menutup sektor konstruksi | Luar negeri

Di industri konstruksi, kewajiban vaksinasi akan diberlakukan mulai 24 September karena kepatuhan terbatas terhadap langkah-langkah Corona industri. Negara bagian Victoria, yang meliputi Melbourne, pada hari Selasa mencatat 603 infeksi baru, puncak wabah saat ini. Sekitar dua dari setiap tiga cedera terkait dengan konstruksi. Setelah pekerjaan dilanjutkan, semua tempat kerja harus mematuhi standar corona. Karyawan harus dapat membuktikan bahwa mereka memiliki setidaknya satu serangan virus corona.

Lima ratus orang menggelar demonstrasi pada hari Senin menentang permintaan vaksinasi di gedung kantor serikat pekerja. Demonstran melemparkan botol dan benda lain ke pemimpin serikat pekerja dan mendobrak pintu kantor. Polisi anti huru hara membubarkan massa. Menteri Perindustrian Regional Tim Ballas mengatakan dia telah melihat “perilaku yang mengerikan”. “Sekarang kami bertindak tegas dan tanpa ragu-ragu.”

Selain pekerja konstruksi, kelompok pengunjuk rasa juga termasuk neo-Nazi dan ekstremis sayap kanan, menurut laporan serikat pekerja. Dia mengecam kekerasan tersebut, dengan mengatakan bahwa “minoritas yang jelas dari mereka yang berpartisipasi dalam protes adalah anggota serikat pekerja sejati.”

Kerumunan yang marah berkumpul lagi pada hari Selasa, menyalakan kembang api di jalan-jalan Melbourne. Mereka juga melempar kaleng dan menendang mobil polisi. Media Australia melaporkan bahwa polisi menggunakan peluru karet untuk mengusir massa.

READ  "Zona Terlarang" dipetakan ulang ke Chernobyl