BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus Litvinenko jelas bagi Hoff, giliran baru untuk pembunuhan Skripal | Luar negeri

Dalam kasus yang dibawa oleh jandanya, Marina Litvinenko, pengadilan Strasbourg mengatakan tidak ada keraguan bahwa pembunuhan itu dilakukan atas nama otoritas Rusia oleh orang Rusia Andrei Lugovoi dan Dmitry Kovtun.

Pengadilan mengatakan bahwa ada bukti kuat bahwa kedua orang ini berada di bawah kendali FSB. Rusia harus membayar janda itu 100.000 euro sebagai kompensasi dan 22.500 euro untuk biaya. Kompensasi tambahan Anda telah ditolak. Pertanyaan besarnya adalah apakah Rusia akan mengubah satu sen pun, karena Moskow terus bersikeras bahwa itu tidak ada hubungannya dengan kasus ini.

Skripal

Hal yang sama berlaku untuk kasus keracunan lain di Salisbury, Inggris, di mana mantan agen ganda Rusia Seri Skripal dan putrinya Yulia menjadi sasaran pada 2018. Keduanya selamat dari serangan dengan racun novichok, tetapi seorang warga negara Inggris meninggal karena efek novichok. Sekarang polisi Inggris telah mengajukan tuntutan terhadap tersangka ketiga: Denis Sergeev, seorang anggota terkemuka dari badan intelijen militer GRU. GRU mungkin adalah badan intelijen Rusia yang paling kuat dan berada langsung di bawah komando menteri pertahanan, bukan presiden. Grup terutama digunakan untuk operasi yang kompleks dan berisiko.

Inggris menduga bahwa Sergeev adalah pemimpin tim dan perencana operasi. Meskipun dia tiba dengan penerbangan yang berbeda dari duo yang ditangkap sebelumnya, dia bertemu mereka di lokasi yang berbeda.

Masalah bagi Inggris adalah bahwa Sergeev mungkin berada di Rusia seperti dua tersangka lainnya. Rusia tidak akan pernah mendeportasi mereka dan penangkapan akan sulit jika mereka tidak meninggalkan tanah air mereka.

FSB

Litvinenko yang berusia 43 tahun, mantan perwira FSB, tewas di London pada 2006 dengan radioaktif polonium-210, otoritas Inggris sebelumnya telah menetapkan. Dalam laporannya, seorang hakim Inggris mengatakan kemungkinan Presiden Vladimir Putin secara pribadi menyetujui pembunuhan itu. Litvinenko berimigrasi ke Inggris pada tahun 2000 setelah mengungkap cara kerja Dinas Keamanan Federal. Ia memperoleh kewarganegaraan Inggris pada tahun 2006.

READ  Amnesty International mengatakan warga Suriah telah mengalami pelecehan, penyiksaan dan penghilangan setelah mereka kembali

Pihak berwenang Rusia telah lama membantah keterlibatan mereka dalam pembunuhan itu. Pengadilan Hak Asasi Manusia menemukan bahwa Moskow tidak repot-repot melakukan penyelidikan menyeluruh atas kasus tersebut. Seorang juru bicara Kremlin menolak kesimpulan pengadilan, menyebut keputusan itu tidak berdasar. Dalam pandangannya, tidak mungkin pengadilan memiliki “kewenangan atau kapasitas teknis untuk memperoleh informasi tentang masalah ini”. Juru bicara itu juga mengatakan bahwa Rusia “tidak siap menerima keputusan seperti itu.”

Putusan itu dijatuhkan oleh tujuh hakim. Salah satunya, seorang Rusia, menjauhkan diri dari keputusan itu.