BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusaka yang dijarah harus segera dikembalikan ke Indonesia dan tanpa syarat

Benda dari Lombok Treasure.Beeld Imageselect / Arsip Sejarah Dunia

Terkadang Anda memiliki hal-hal yang pada awalnya tampak sangat Belanda, tetapi sebenarnya tidak begitu. Kroket, bunga bakung, atau keluarga kerajaan, misalnya. Ditambah contoh buku teks: Koleksi Kolonial dari Museum Belanda. Apa yang harus dilakukan dengannya? Apakah ini tentang kepemilikan resmi Belanda atau apakah ada hal-hal yang harus dikembalikan? Hal ini terlihat dari kolaborasi sepuluh universitas, museum, dan mitra internasional.

Garis besar yang akurat dibuat tentang apa yang diperoleh secara adil dan disukai secara tidak adil dalam pameran kami. Siapapun yang bertanya-tanya mengapa hanya ada sedikit hal budaya yang dapat ditemukan di Afrika akan segera datang ke masa kolonial. Siapa pun yang tertarik dengan artefak dari Kongo harus pergi ke Belgia untuk mempelajarinya. Bagaimanapun, Anda memiliki lebih dari Kongo itu sendiri. Presiden Macron merujuk pada ketidakseimbangan ini selama kunjungan kenegaraan ke Burkina Faso pada 2017. Dia berpendapat bahwa warisan Afrika tidak boleh ditemukan dalam koleksi pribadi dan museum Eropa saja. Anda harus mendapat tempat di Paris, tetapi juga Dakar, Lagos, dan Cotonou.

Posisinya miring

Diskusi kami terutama tentang Indonesia. Sebagian berkat administrasi kolonial di Batavia, pencurian tidak lepas kendali seperti yang terjadi di Afrika. Namun, Indonesia telah menjelaskan selama negosiasi kemerdekaan pada tahun 1940-an bahwa Indonesia menginginkan keberatan tersebut kembali. Pada saat itu, hanya ada sedikit atau tidak ada dukungan. Direktur museum mempersulit prosedur daripada mencari kompromi. Sikap ini telah berubah sejak saat itu. Pada tahun 1970-an, beberapa barang seperti Lombok Treasure telah dikembalikan sebagian dan masalah ini dilihat dari sudut pandang yang lebih etis. Kontroversi tersebut memicu aktivis Afrika dan reparasi dari Prancis. Ini mengharuskan percepatan masalah. Masalah hati nurani menjadi lebih mendesak dengan setiap laporan nasihat baru.

Karya seni yang dijarah secara ilegal harus dikembalikan tanpa syarat. Setidaknya, itulah saran dari Komite Penasihat Grup Kolonial untuk Kerangka Kebijakan Nasional. Keputusan Menteri Van Engelshoven dan Kabinet akan menyusul nanti. Setelah semua jenis studi dan laporan tip, semuanya masih berjalan sangat lambat. Saat ini, kami terutama berbicara tentang pengembalian dana tanpa pengembalian dana yang sebenarnya. Sebelum mengambil tindakan apapun masih harus diteliti secara menyeluruh, itulah keberatannya. Tentu saja ada perbedaan besar antara komoditas yang diperdagangkan dan rampasan perang berdarah. Tidak ada yang mengusulkan untuk mengembalikan semuanya. Selain itu, setiap laporan penasehat mengenali perbedaan antara barang yang diperoleh dengan setia dan barang yang diperoleh secara ilegal. Perdebatan berkisar pada hal-hal yang diperoleh secara ilegal. Meski mendapat dukungan luas dari museum, Belanda tidak kembali lagi.

Suatu keharusan moral

Belanda memiliki kewajiban moral untuk tujuan ini. Sejak Indonesia menjarah warisan budayanya, pencurian seni hanyalah penjarahan budaya. Pertanyaan yang muncul sekarang adalah apakah kami akan mengembalikan kasus yang diperoleh secara ilegal (!). Mengapa jawaban ini memakan waktu lama? Sungguh memalukan bahwa kita masih meratapi hal itu. Tentunya butuh waktu untuk mencari sumbernya dan semuanya harus diketahui dengan benar. Ini tidak mengubah fakta bahwa benda yang diperoleh secara ilegal harus dikembalikan ke negara asal dengan pesawat terbaik. Penelitian yang ada dapat dilakukan dengan mudah di bawah komitmen ini.

Argumen yang menentang hal ini adalah bahwa Indonesia tidak akan memintanya. Betapa proses yang birokratis dan rumit permintaan seperti itu mudah dilupakan. Selain itu, Indonesia tidak akan memiliki tradisi museum untuk menjaga segala sesuatunya dengan baik. Tetap saja, ini menunjukkan posisi kolonial baru. Belanda akan memutuskan kapan Indonesia cukup memenuhi syarat untuk melestarikan warisan yang disita sendiri. Kita harus menyingkirkan pendekatan neokolonial ini. Grup harus didekolonisasi dan semua barang yang diperoleh secara ilegal harus dikembalikan segera dan tanpa syarat.

dimana tepatnya? Tidak semuanya milik negara Indonesia. Keturunan tunggal bisa menjadi pemilik yang sah. Namun, di mana semuanya berakhir dan siapa yang menjadi pemilik pada akhirnya bukanlah file kementerian di Belanda. Masalah ini, serta objek dan pengetahuan tentang asal-usulnya, harus segera diserahkan kepada kementerian di Indonesia. Ini disebut pengembalian tanpa syarat. Inilah pengakuannya.

Nuri Kurnaz Dia adalah seorang sejarawan. Pada bulan Desember dia adalah kolumnis tamu di volkskrant.nl/opinie.

Foto oleh Nuri Kurnaz vk
Nuri KurnazGambar vk

READ  Kapan, Di Mana, dan Terutama Dengan Siapa: Menonton film lebih dari sekadar film itu sendiri