BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelat serang HR.Ms. Trump pada tahun 1944 tentang unit baru Jepang di Museum Angkatan Laut

Sebuah lukisan baru telah dipajang di Museum Bahari di Den Helder sejak bulan lalu. Itu datang ke “ kucing penjelajah. Trump bekerja untuk Sabang oleh seniman kelautan Martin Platje. Lukisan itu menunjukkan Trompe di Laut Jawa selama Operasi Crimson, sebuah operasi Belanda melawan kehadiran Jepang di Hindia Belanda pada tahun 1944.


Lukisan terompet selama serangan Sekutu. (Foto: Martin Platje)

Pada tanggal 25 Juli 1944, kapal penjelajah Hr.Ms. Dia bertempur dengan kapal perusak Inggris Quality, Quickmatch dan Quilliam di Teluk Sabang menghancurkan instalasi pelabuhan dan kapal Jepang. Beberapa saat sebelumnya, pesawat dari HMS Illustrious, tiga kapal perang Inggris dan satu Prancis telah membom sasaran darat.

Selama aksinya, sebuah kapal amunisi Jepang dihantam oleh Tromp, menyebabkannya meledak. Duel juga terjadi dengan unit Jepang lainnya dan Hr.Ms. Tromp sendiri juga terluka, tapi tidak rusak parah.

Cerita bagus diketahui tentang serangan 25 Juli. Contohnya adalah kisah insinyur senior Peter Stennard, yang berhasil menyelamatkan nyawa sesama awaknya dengan melemparkan bom panas Jepang ke laut.

Hal yang istimewa adalah bahwa itu mungkin satu-satunya momen yang terekam dalam film kapal angkatan laut Belanda selama Perang Dunia II. Berkat Imperial War Museum yang menyediakan gambar-gambar tersebut, seniman Martin Blatty telah mampu mendasarkan dirinya sepenuhnya pada kenyataan.

truf
Nyonya. Trump pada tahun 1939. (Foto: Angkatan Laut Kerajaan Belanda/Institut Sejarah Militer Belanda)

kapal penjelajah ringan
Tromp adalah kapal penjelajah ringan untuk Angkatan Laut Belanda yang ditugaskan pada tahun 1938. Kapal tersebut memiliki perpindahan maksimum 4.025 ton dan kecepatan 32,5 knot. Kapal itu memiliki panjang 132 meter dan lebar 12,4 meter. Persenjataan utama Tromp adalah enam senjata 15 cm dan awaknya terdiri dari 295 orang.

READ  Fesyen wanita berkelanjutan di Noma, fitur lain dari Boelaarbuurt (Borgerhout)

Nyonya. Tromp dikerahkan beberapa kali selama Perang Dunia II oleh Angkatan Laut Belanda ke Timur dan selamat dari periode ini. Kapal itu tidak dinonaktifkan dan dijual sampai tahun 1968.

Martin Platt
Martin Platje di sebelah lukisan lain, lalu Yang Mulia. Bunuh GW Frigate dari awal 70-an. (Foto: Martin Platje)

Artis berbicara
Tidak mengherankan jika Martin Blatty adalah ilustrator dari karya unik ini. Platje adalah seorang pelukis pemenang penghargaan dengan beberapa karya sejarah atas namanya yang sebelumnya mengabadikan momen-momen penting dalam sejarah Angkatan Laut Belanda untuk Marinemuseum di atas kanvas. Museum Bahari sekarang memiliki total enam lukisan karya Blatji. Platji akrab dengan masalah ini. Setelah sekolah menengah, dia sendiri berlayar selama lima tahun sebagai pelaut untuk Angkatan Laut Kerajaan Belanda.

Marinechips.nl mengundang Martin Platje untuk mengetahui lebih lanjut tentang operasi tersebut.

Untuk misi baru, Platje dan Museum Maritim memeriksa celah dalam garis waktu koleksi. Beginilah cara mereka membuat rencana untuk menembak Operasi Crimson.

Platje menunjukkan bahwa proyek ini jauh lebih mungkin daripada lukisan-lukisan sebelumnya: “Perbedaan besar adalah bahwa ini didokumentasikan dengan lebih baik sekarang. Tromp selamat dari Perang Dunia II, sementara semua informasi, gambar, dan laporan tentang kapal lain telah menghilang ke dasar laut.” Ini adalah penelitian yang lebih besar.” Seperti apa kapal itu pada waktu itu dan seperti apa kondisi cuacanya.

“Sekarang saya juga bisa melihat semuanya di film dan melalui deskripsi di laporan. Saya mendapat laporan dari komandan, petugas meriam, petugas teknis, jadi saya bisa menentukan seluruh bisnis menit demi menit. Saya meluangkan waktu sejenak untuk keluar dari itu, ”kata Blatty.

Aksi ditangkap
Sejumlah hal terjadi pada saat bersamaan. Trump terlalu dekat dengan pantai. Kapal amunisi Jepang baru saja meledak dan baterai pantai di kepala pelabuhan Sabang mulai menembaki Tromp. Padahal, itu adalah momen paling indikatif dan dramatis dalam keseluruhan acara, ”jelas sang seniman. “Momen itu paling ekspresif bagi saya. Kemudian saya mencoba menceritakan kisah di atas kanvas tentang apa yang sebenarnya terjadi pada saat itu.”

READ  Edisi Prancis baru De Luizenmoeder menarik lebih dari dua juta penonton film dan serial

“Saya pertama kali membuat garis waktu dan rencana dua dimensi. Bagaimana kapal-kapal itu berlayar? Berapa tarifnya? Berapa waktunya? Apa yang terjadi? Bagaimana senjata diarahkan? Semua itu dapat diverifikasi berdasarkan sangat luas pelaporan.”

Operasi Trump Crimson
Tangkapan layar foto penyerangan oleh Hr.Ms. Tromp, kemungkinan difoto dari HMS Quality. Tonton filmnya di sini. (Foto: Museum Perang Kekaisaran)

Film sebagai pelengkap sumber akurasi sejarah
Menurut Blatje, film itu adalah materi yang bermanfaat, tetapi juga menghadirkan tantangan tambahan: “Di satu sisi, film itu adalah hadiah. Saya bisa mendapatkan jarak antar kapal dan ukuran suar moncong untuk 12 senjata -sentimeter keluar dari film.

Tapi film itu juga memberi saya tantangan karena kondisi cuaca. Itu adalah lingkungan tropis dan berawan pada saat bersamaan. Sebagai ilustrator, sulit melukis langit berawan dan menunjukkan bahwa itu berhubungan dengan lingkungan tropis.”

“Jika Anda tidak melakukannya dengan hati-hati, Anda akan mengecat Atlantik Utara sebelum Anda menyadarinya. Itu sangat akurat. Saya harus melakukan banyak penelitian tentang warna air. Seperti apa itu di Kepulauan Indonesia di bawah langit mendung? Itu tantangan.”

Dia membatasi filmnya ke Platji, karena dia tidak bisa menerapkan efek pencahayaan seperti yang dia inginkan. “Saya telah mencoba membuatnya secara historis benar. Saya tidak mengecewakan imajinasi saya. Saya telah mengerjakannya dengan cara yang hampir tidak memungkinkan untuk melakukannya dengan lebih benar secara historis,” kata Blatty.

sains
Namun, gambar-gambar itu juga membawa wawasan baru bagi Platje: “Film ini telah menghasilkan beberapa hal yang tidak akan pernah saya lukis jika saya tidak melihatnya. Mengibarkan bendera adalah contohnya. Dalam film Anda melihat trompe l’oeil berlayar dengan bendera perang di tiangnya. Ini orang Belanda tiga warna yang terlalu besar. Seperti bendera yang berkibar di buritan.”

READ  'Real Gooische Moms' Bo dan Kimberly melakukan perjalanan yoni: 'Saya lebih suka pergi ke Maladewa'

“Di dalam Angkatan Laut, tentu saja, ini adalah situasi gila yang tidak pernah terjadi, karena bendera di geladak adalah bendera rusa. Di sana bendera berkibar saat kapal berlabuh. Saya bisa membayangkan kru Tromp, untuk menunjukkan bahwa a Kapal Belanda sedang berlayar, memutuskan untuk mengangkat semua milik mereka. Mereka punya tiga warna. Itu bertentangan dengan semua laporan, tapi itu terjadi. Kita melihatnya di film.”

Mungkin akan ada pengunjung museum yang mengatakan bahwa pelukis itu tidak memahaminya sama sekali. Film ini menunjukkan bahwa itu sudah dilakukan pada waktu itu. Saya bisa membayangkan meletakkan jari tengah ekstra pada orang Jepang di pantai sudah berakhir lagi. Blatje menyimpulkan bahwa itu tidak ada dalam dokumen.

Tobias Pengarang: Tobias Capel
Tobias telah bekerja sebagai jurnalis lepas di Marineschips.nl sejak Agustus 2020. Selain itu, ia terutama aktif dalam jurnalisme olahraga di AD Sportwereld, Eurosport, dan Hockey.nl. Tobias mempelajari sejarah, administrasi publik, dan ilmu organisasi di Universitas Utrecht dan meraih gelar master di bidang media dan jurnalisme dari Universitas Erasmus Rotterdam.


Dari komentar didukung oleh