BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin dan Xi menginginkan rezim mereka sendiri, dengan kisah mereka sendiri

Putin dan Xi menginginkan rezim mereka sendiri, dengan kisah mereka sendiri

Apakah itu salmon Siberia? Sup sturgeon? Atau daging rusa dengan saus ceri? Setelah jamuan kenegaraan di Moskow, Presiden China Xi Jinping mengucapkan selamat tinggal pada hari Selasa. “Perubahan sedang terjadi sekarang yang belum pernah kita lihat dalam seratus tahun,” katanya dalam entri tersebut. “Dan bersama-sama kita membuat perubahan ini terjadi.”

Dengan kunjungan negara klasik, China dan Rusia telah menegaskan keinginan mereka untuk lebih dekat satu sama lain. Rusia dapat menggunakan seorang teman dalam konfrontasi dengan Barat atas Ukraina. China sedang mencari mitra untuk menanggapi Amerika Serikat. Karena, seperti yang dikatakan Xi baru-baru ini, mereka berusaha membatasi pengaruh internasional Beijing.

Dua hari kemudian, António Guterres, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, diundang makan siang bersama para pemimpin pemerintahan Eropa. Keputusan sulit tidak ada dalam agenda. Pertemuan Brussel juga merupakan ekspresi solidaritas.

Para pemimpin UE dan Guterres menekankan pentingnya multilateralisme, kerja sama antara banyak negara sesuai aturan yang berlaku umum. Multilateralisme membatasi kekuatan negara-negara besar dan memberikan panggung kepada negara-negara kecil. Uni Eropa adalah contoh khas dari multilateralisme. Guterres adalah ketua multilateralisme global.

“Kami adalah juara multilateralisme dan terkadang kami merasa sendirian di dalamnya,” kata seorang pejabat senior UE sebelumnya tentang tujuan kunjungan tersebut. “Saya pikir Guterres terkadang juga merasa kesepian.”

Multilateralisme adalah satu-satunya cara untuk mengatasi masalah global. Kantor Iklim Ilmiah PBB menunjukkan lagi minggu ini bahwa aksi iklim sangat penting. Bayi yang lahir sekarang akan mengalami panas yang ekstrim dalam hidupnya.

Dengan perang di Ukraina, konfrontasi antara China dan Amerika Serikat dan munculnya negara-negara otoriter, multilateralisme sedang berjuang. Sistem konsultasi internasional pascaperang dapat membuahkan hasil karena satu kekuatan dunia mendukung sistem tersebut seperti paman dermawan dan karena kepentingan pribadi: Amerika Serikat.

READ  Opini | Ketidakpercayaan terhadap Putin memang beralasan, namun kita harus berhati-hati agar tidak menimbulkan kekhawatiran yang tidak semestinya.

China dan Rusia tidak lagi menerima supremasi Amerika dan tidak lagi percaya pada tatanan dunia ini. Mereka melihat dunia di mana banyak pusat kekuatan muncul, dunia multipolar. Mereka juga tidak lagi menganut standar lama.

Putin melanggar aturan itu dengan menginvasi Ukraina. Xi minggu ini menghormati seorang pemimpin yang tidak hanya menginvasi negara merdeka tetapi juga tunduk pada surat perintah penangkapan internasional yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional beberapa hari sebelumnya. Rusia dikatakan telah melakukan kejahatan perang dengan mendeportasi anak-anak Ukraina. Atas prakarsa Polandia dan bekerja sama dengan PBB, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengumumkan Kamis bahwa dia akan mengadakan konferensi internasional dengan tujuan melacak 16.200 anak yang telah dideportasi.

Baca juga: Pembicaraan Xi dengan Putin tampaknya tidak membawa perdamaian di Ukraina lebih dekat

Sementara rezim saat ini dipertahankan di Brussel, Xi dan Putin sedang membangun alternatif. China dan Rusia, dalam pernyataan terperinci, sepakat ingin bekerja sama dalam setiap bidang yang dapat dibayangkan: teknologi, energi, bahan mentah, kesukarelaan, bantuan bencana, onkologi, psikiatri, olahraga, ekspedisi kutub, kapal angkatan laut, dan acara televisi.

Pelukan itu tampak intim, tetapi mereka tetap menjadi mitra untuk kepentingan mereka sendiri. Negosiasi pipa gas baru untuk membawa gas Rusia ke China belum selesai, mungkin karena China ingin memberlakukan persyaratan yang lebih menguntungkan daripada Rusia, yang hanya memiliki sedikit pilihan.

Beberapa analis merasa bahwa Rusia menjual uangnya ke China di atas: Moskow memasok bahan mentah, antara lain, tetapi menerima sedikit imbalan. Pakar Rusia Sam Green menulis di Twitter bahwa Putin adalah “janji Kremlin untuk Beijing”.

READ  Dua hari setelah penyerangan terhadap mantan politisi Spanyol, motifnya masih belum jelas

Manifesto Sino-Rusia juga dibaca sebagai bukti pandangan dunia yang otoriter. Moskow dan Beijing sedang menyaksikan “transformasi mendalam dalam struktur internasional” dengan “pertumbuhan sejumlah kekuatan regional” yang ingin mempertahankan “kepentingan sah” mereka. Mereka menentang negara-negara yang “menggunakan demokrasi dan kebebasan untuk menekan negara lain.” Mereka menggambarkan pandangan Presiden AS Joe Biden bahwa ada persaingan antara demokrasi dan otoritarianisme sebagai cerita palsu.

Mereka menginginkan sistem mereka sendiri, dengan cerita mereka sendiri. Mereka menulis, tanpa penafian, bahwa mereka berkomitmen untuk perdamaian. Dan mereka membiarkan diri mereka bebas dengan konsep demokrasi. Misalnya, mereka menganjurkan “demokratisasi hubungan internasional”. Jika Putin memahaminya secara harfiah dan mengikuti mayoritas di Perserikatan Bangsa-Bangsa, dia harus meninggalkan Ukraina besok.

Terlepas dari pandangan yang saling bertentangan di seluruh dunia, konsultasi internasional belum sepenuhnya berhenti. Misalnya, sejumlah pemimpin Eropa bersiap terbang ke Beijing. Salah satunya adalah Josep Borrell, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa. Dia mengatakan kepada sekelompok wartawan pada hari Jumat bahwa dia melihat Xi di Moskow minggu ini dan “ingin tampil sebagai seseorang yang dapat memainkan peran diplomatik.” Inilah mengapa China berbicara tentang persahabatan tanpa batas dengan Rusia, tetapi tidak ingin terlibat secara militer dengan Ukraina. China harus menggunakan pengaruhnya untuk menjelaskan kepada Rusia bahwa perang ini tidak akan kemana-mana dan harus menarik pasukannya.”

Sejauh menyangkut Borrell, China belum melewati garis merah di Ukraina.