BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah kepergian Sturgeon, kaum nasionalis Skotlandia menghadapi masa yang penuh gejolak

Setelah kepergian Sturgeon, kaum nasionalis Skotlandia menghadapi masa yang penuh gejolak

Nicola Sturgeon dalam sesi terakhir Parlemen Kamis lalu

Berita NOS

  • Arjan van der Horst

    koresponden Inggris

  • Arjan van der Horst

    koresponden Inggris

“Merupakan kehormatan besar menjadi Perdana Menteri negara yang saya cintai. Saya bangga dengan apa yang telah kami capai. Tetapi setelah 35 tahun berpolitik, 24 tahun di Parlemen, 16 tahun di pemerintahan dan lebih dari delapan tahun sebagai Perdana Menteri , saatnya Nicola Sturgeon menggantikan politisi.” Nicola Sturgeon sebagai pribadi.

Dengan kata-kata itu, Perdana Menteri Skotlandia yang paling lama menjabat secara resmi pensiun dari politik minggu ini. Anggota Partai Nasional Skotlandia (SNP) akan memilih pemimpin baru pada hari Senin, yang secara otomatis akan menjadi perdana menteri baru Skotlandia.

Sturgeon telah menjadi salah satu politisi paling berpengaruh di Inggris dalam beberapa dekade terakhir. Pada masa pemerintahannya Partai Nasional Skotlandia menjadi arus utama dan dengan itu mendorong kemerdekaan Skotlandia. Selama masa pemerintahannya, dia mampu memisahkan lebih banyak kekuasaan dari pemerintah pusat di London. Partai tersebut telah berkuasa di Skotlandia sejak 2007, keberhasilan pemilu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Reformasi sistem pendidikan

Dewan Direksi SNP belum terbukti berhasil secara menyeluruh. Ini berlaku, misalnya, untuk pendidikan dan kesejahteraan, dua bidang kebijakan penting yang menjadi tanggung jawab pemerintah Skotlandia.

Dan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) menyimpulkan tahun lalu bahwa seluruh sistem pendidikan Skotlandia Dia perlu menendang. Sekolah Skotlandia tertinggal dari banyak negara maju, dan dalam beberapa hal Skotlandia tertinggal dari Inggris di bidang ini.

Kurangnya perbaikan di bidang ini telah berkontribusi pada penurunan popularitas SNP. berdasarkan Pemilihan SNP masih yang terbesar, tetapi Partai Buruh semakin merayap.

kemerdekaan Skotlandia

Penampilan Nicola Sturgeon yang bertahun-tahun tampak tak tersentuh juga semakin dikritik. Perdana Menteri Skotlandia telah berjuang keras dengan London untuk memaksakan referendum baru tentang kemerdekaan Skotlandia. Pertarungan yang akhirnya dia kalahkan setelah putusan oleh Mahkamah Agung Inggris. Kritikus mengatakan dia begitu terobsesi dengan pencarian kemerdekaannya sehingga dia lupa untuk menjalankan negara.

Titik balik yang penting adalah undang-undang transgender yang kontroversial yang memudahkan orang untuk mengubah jenis kelamin. Terlepas dari tentangan yang signifikan dari partainya sendiri, Sturgeon mendorong melalui hukum. Perlahan, retakan mulai muncul di armornya yang dulunya tidak bisa dihancurkan.

Pada bulan Februari, Sturgeon mengejutkan teman dan musuhnya dengan tiba-tiba mengumumkan kepergiannya. Dia membantah bahwa pengunduran dirinya terkait dengan undang-undang transgender. Beberapa minggu yang lalu dia mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa “energi di dalam tangki masih cukup”, tetapi ternyata tangki itu sering kosong.

Garis kesalahan dalam partai

Popularitasnya yang menurun juga memengaruhi aspirasi utama SNP. Selama sebagian besar masa pemerintahannya, dukungan untuk kemerdekaan Skotlandia terus meningkat. Terutama setelah Brexit, mayoritas pro-kemerdekaan muncul. Namun dalam satu tahun terakhir, dukungan itu kembali merosot. Menurut kira-kira Semua jajak pendapat Sekarang ada lebih banyak penentang kemerdekaan Skotlandia daripada pendukung.

Garis kesalahan mulai muncul di partai. Dengan sturgeon di pucuk pimpinan, SNP menggambarkan dirinya sebagai partai sayap kiri yang progresif. Tapi SNP selalu menjadi partai yang luas dengan gerakan politik yang berbeda, sehingga terkadang bisa menular.

Perselisihan ini mengemuka dengan pemilihan pimpinan. Ada tiga calon yang diajukan. Kate Forbes, Menteri Keuangan Sturgeon, adalah seorang Kristen konservatif yang blak-blakan yang menentang pernikahan sesama jenis. Hamza Yusuf adalah sturgeon ulung asal Pakistan. Dia menampilkan dirinya sebagai wajah partai yang progresif dan beragam. Ash Reagan adalah Sekretaris Negara di kabinet Sturgeon, tetapi mengundurkan diri pada bulan Oktober karena ketidakpuasan dengan undang-undang transgender. Dia memposisikan dirinya sebagai anti-sturgeon dan ingin memimpin jalur ekonomi yang lebih sayap kanan.

READ  Penipu yang memeras keluarga pengungsi yang meninggal ditangkap

Misalnya, dengan kepergian Sturgeon, era baru politik Skotlandia dimulai. SNP memasuki periode yang bergejolak dan tidak pasti.