BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin menggunakan jenis pembingkaian yang sama

Putin menggunakan jenis pembingkaian yang sama

Perang Aceh dimulai 150 tahun lalu pada 26 Maret. Siapa yang ingat perang gerilya Belanda yang berlangsung tiga puluh tahun dan memakan korban seratus ribu jiwa ini? Beberapa orang Aceh masih menganggap dirinya berperang dengan Indonesia dan Belanda.

Paul van der Steen

Pengunjung ke ujung utara Sumatera akan menemukan sejarah kuno namun hidup. Pertempuran Aceh, yang dimulai tepat 150 tahun yang lalu pada akhir bulan ini, adalah “titik pusat kesadaran nasional yang besar di sana,” kata Anton Stollwijk. “Semua orang benar-benar mulai membicarakannya.”

Penulis Sakit. Perang paling berdarah dalam sejarah kolonial Belanda (2016) pada kunjungan pertamanya dia tidak tahu apa-apa. “Seperti orang Belanda lainnya. Dalam buku sejarah sekolah menengah saya dari tahun 1990-an, ada kalimat tentang Jenderal Van Huets yang tewas dalam jumlah X dalam “pemberontakan”. Van Huets bertindak ketika dia campur tangan dalam perang penaklukan yang sedang berlangsung. terus selama tiga puluh tahun.

Belanda ingin menguasai Aceh, tetapi menghadapi perlawanan keras. Ide awalnya adalah menyelesaikannya dengan invasi, setelah itu sultan yang bandel akan digulingkan. Stollwijk: “Itu gagal dan Belanda masuk ke dalam perang gerilya yang berlarut-larut. Belanda, yang ingin menjadi kekuatan kolonial yang besar, melampaui batasannya. Surat kabar Inggris menulis tentang itu dengan gembira.

Perdamaian tidak pernah ditandatangani

Diperkirakan 100.000 orang Aceh dan beberapa ribu prajurit Nil tewas dalam perang tersebut. Tidak dapat dipungkiri bahwa konflik dimulai pada tahun 1873. Ada perdebatan tentang hasilnya. Belanda ingin mempercayai ‘Perdamaian Van Huyts’ (untuk beberapa waktu dirayakan sebagai pahlawan nasional) pada tahun 1903. Karena perlawanan yang gigih, Stolwijk membiarkan perang berlanjut hingga pendudukan Jepang dimulai pada tahun 1942. “Tetapi sebagian orang Aceh masih berperang dengan Indonesia dan Belanda karena perdamaian belum ditandatangani,” kata Stolwijk.

Gert Ostinti, profesor emeritus sejarah kolonial dan pascakolonial di Universitas Leiden, menyalahkan kurangnya minat Belanda dalam perang Aceh karena kurangnya keterlibatan langsung: “Penemuan kembali masa lalu kolonial terutama terbatas pada hal-hal yang memiliki hubungan langsung dengan populasi saat ini Belanda… memiliki komunitas Afro-Suriname dan Afro-Antillean yang besar di sini Masa lalu perbudakan adalah topik hangat karena dekolonisasi terus menarik perhatian generasi besar veteran dan pengungsi India yang kembali.

Stollwijk mengemukakan pernyataan yang sama: “Relatif sedikit orang Belanda yang bertempur. Banyak tentara datang dari Jawa atau Maluku dan perwira dari negara Eropa lainnya.

Menurut Ostindi, Perang Aceh juga menodai citra diri Belanda yang cerah. “Negara-negara yang suka berperang berbeda. Kami menganggap diri kami cinta damai, progresif dalam hak asasi manusia dan toleran terhadap perbedaan agama. Hampir seluruh Belanda berada di belakang perang. Pendekar pedang von Huyts itu dapat mengandalkan kekaguman yang besar dari Ibu Suri Emma dan Ratu Wilhelmina.

‘Fungsi Khusus’

Pilihan bahasa juga berperan, kata profesor emeritus itu. Kata seperti “pasifikasi” kemudian digunakan untuk memasukkan istilah ‘operasi polisi’. Anda lihat Putin menggunakan framing semacam itu dengan “operasi khususnya”. Kata-kata bisa disembunyikan. Perang juga terjadi di masa ‘politik normatif’ : Hindia juga harus tahu manfaat peradaban Barat Kebanyakan orang Belanda melihat tidak ada kontradiksi antara penaklukan kekerasan Aceh dan pendudukan etis di Hindia.

Selama bertahun-tahun, banyak buku non-fiksi dan fiksi telah diterbitkan tentang Perang Aceh, catat Stollwijk. “Tapi selalu dari perspektif Belanda. Sedangkan perspektif Aceh lebih menarik.

Di negara lain dan bekas kekuatan kolonial, kesadaran muncul perlahan, menurut dua ahli. Oostindie: “Anda melihatnya di Inggris Raya dan Prancis dan, dengan kecepatan yang sedikit lebih lambat, di Spanyol dan Portugal.” Stollwijk: “Jerman sudah lama diam tentang genosida dua orang di Namibia. Namun pada 2021 mereka mengaku bersalah atas genosida dan menjanjikan 1,1 miliar euro untuk proyek bantuan di negara Afrika itu.

READ  Upah reguler diperhitungkan dengan benar di dga Belgia