BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rambut rontok parah setelah Corona: “ Saya menarik beberapa helai rambut saya pada saat yang bersamaan ”

Ketidakmampuan untuk mencium dan merasakan dan masuk angin. Ini juga merupakan keluhan yang dibuat oleh Jolanda Schepers Aarle-Rixtel di Brabant tahun lalu. Karena corona baru saja muncul di Belanda saat itu, Anda tidak langsung berpikir untuk tertular virus corona. Tetapi ketika dia mulai kehilangan rambutnya, dia masih membunyikan bel untuk dokter.

Diuji dalam segala hal, tidak ada yang keluar

“Rambut rontok tidak diketahui sebagai gejala korona. Karena itulah awalnya awalnya dianggap sebagai pil KB kombinasi dan kemungkinan menopause. Saya berhenti minum pil, tapi rambut rontok saya tidak berhenti. Saya ingin lebih. penelitian, jadi saya dikirim ke dokter. “Dermatologi. Segala sesuatu yang Anda pikirkan telah diuji, tetapi tidak ada yang keluar. Saya dikirim pulang dengan asumsi itu akan menjadi jalur alami penuaan.”

Gila, tidak menyadari masalahnya, Pengirim memutuskan untuk mengumpulkan rambut yang hilang di tas. “Saya menyimpan semuanya dan kemudian menunjukkan kepada dokter kulit bahwa ini tidak normal. Saya berusia 48 tahun, ini bukan usia saya. Saya duduk di sana sambil menangis dan meminta bantuan.”

Setelah dia melihat artikel di TV tentang seorang aktris Amerika yang menderita kerontokan rambut setelah tertular virus Corona, dia bertanya kepada dokter apakah darahnya dapat dites untuk antibodi terhadap virus tersebut. “Kemudian dokter menelepon dan berkata, ‘Maaf, saya terjangkit virus Corona, dan kemungkinan besar inilah penyebab kerontokan rambut Anda.’

Schepers dirujuk ke ahli trikologi yang juga memberikan konfirmasi setelah berbulan-bulan dengan ketidakpastian: Dia telah kehilangan lebih dari 80 persen rambutnya karena virus corona.

“Dia selalu takut rambut rontok.”

“Saya sangat sedih. Saya jatuh di mana-mana. Saya tidak lagi berani bergerak, saya tidak lagi menyisir rambut saya, saya tidak lagi menyisir rambut saya dengan jari. Saya terus-menerus takut kehilangan lebih banyak rambut. Dan jika seorang wanita tidak mau, maka kamu malu dengan cerita. “Rambutmu dan dari titik botak yang bisa dilihat semua orang.”

READ  Rumor: Mac mini berikutnya memiliki empat port USB-C dan yang teratas adalah "plexiglass" - Komputer - Berita

Baca di bawah kotak

‘1 dari 4 pasien korona yang dirawat di rumah sakit akan mengalami kerontokan rambut’

Dokter kulit Rick Walpoor Spueg dari Erasmus MC di Rotterdam mengatakan kepada RTL Nieuws bahwa orang selalu kehilangan rambut. Ini biasanya terjadi secara bertahap, sampai Anda tidak menjadi botak sekaligus. Namun, dengan banyak stres atau penyakit parah, proses ini bisa terganggu, menyebabkan lebih banyak rambut rontok sekaligus. Kasus yang sama terjadi pada infeksi virus Corona. “Studi internasional menunjukkan bahwa sekitar 25 persen pasien Corona yang dirawat di rumah sakit mengalami kerontokan rambut.” Ini mungkin karena demam – yang diderita banyak pasien Corona – yang bisa menyebabkan kerontokan rambut. Selain itu, penjelasan yang mungkin terletak pada fakta bahwa folikel rambut sangat bergantung pada darah yang kaya oksigen. “Covid-19 mungkin menyebabkan folikel rambut lebih sedikit oksigen.”

Studi tersebut melaporkan bahwa kerontokan rambut biasanya terjadi sekitar dua bulan setelah dimulainya keluhan Corona pertama. Anda tidak harus sakit parah, karena orang dengan keluhan korona yang lebih ringan juga bisa mengalami kerontokan rambut, kata Walpoor Spueg. “Jika seseorang mengalami banyak stres, hal itu justru bisa menimbulkan keluhan seperti rambut rontok. Belum tentu pernah atau pernah terkena korona untuk itu. Bisa juga terjadi pada orang yang mengalami stres melalui isolasi diri atau karantina, “katanya. misalnya.”

Sungguh luar biasa, menurut seorang dokter kulit, bahwa istilah pencarian untuk “rambut rontok” di Internet telah meningkat pesat secara global sejak kemunculan virus Corona. Nederlands Huisartsen Genootschap mengatakan dalam tanggapannya bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui lebih lanjut tentang hubungan potensial antara rambut rontok dan korona.

READ  "Komentar Hugo de Jong tentang DVD adalah bentuk seni"

Schepers bukan satu-satunya di Belanda yang mengalami kerontokan rambut parah setelah tertular virus Corona. Dalam grup Facebook pribadi untuk (mantan) pasien Corona, puluhan orang menjawab pertanyaan tentang apakah mungkin mengenali rambut rontok akibat Corona.

“Saya memakai wig”

Begitu pula halnya dengan Jolanda Lievens (65) dari Almere. Dia berakhir di departemen Corona dari Academic Medical Center di Amsterdam pada akhir Desember. Syukurlah, dia diizinkan pergi setelah beberapa hari yang menyenangkan, tetapi dia masih dalam pemulihan. Efek samping terbesar? “Rambutku. Sangat buruk sekarang karena aku memakai wig.”

Ketika Levins menemukan kunci besar pertamanya di sikatnya, dia menelepon dokter. Dia tidak bisa berbuat apa-apa, itu hanya bagian dari Corona. Dan ketika Levins memberi tahu dokter paru-parunya, dia juga mengatakan bahwa virus adalah pelakunya. “Dia memiliki banyak pasien dengan masalah ini. Tubuhnya harus berjuang, dan itu hanya sebagian saja.”

‘Semakin sedikit’

Meskipun tidak ada yang bisa dia lakukan, sangat menjengkelkan bagi Livese untuk mencabut rambut dari kepalanya setiap hari. “Suatu saat, perawatan di rumah datang untuk mandi, jadi saya mencuci rambut saya. Saya membersihkannya sebelumnya dan melihat pengisi penuh di tangan saya. Kemudian ketika saya sedang mandi, saya merasakan kunci penuh di sepanjang tubuh saya pergi ke bak mandi. Rambut dari kepalaku terlepas ke jubah rias ketika aku mengeringkannya dengan pengering rambut. Rambutnya semakin berkurang, itu mengerikan. “

Setelah terpaksa memotong rambutnya, Levins juga harus memutuskan untuk memakai wig. “Aku menangis sedikit, itu tidak normal. Aku selalu bangga dengan indah, rambut panjang berkilau. Sangat menyakitkan memakai wig sekarang. Tapi di atas kepalaku aku hanya botak yang tidak bisa lagi terlihat.”

READ  Ubisoft akan menutup server lama Rainbow Six dan Ghost Recon pada tahun 2021 - games - news

Harapan bagus untuk kesembuhan

Levins juga percaya bahwa dia telah kehilangan setidaknya delapan puluh persen rambutnya setelah cedera. Namun, seperti Schepers, dia dalam semangat yang baik yang akan tumbuh lagi suatu hari nanti. “Kuharap mereka kembali, ya, untungnya, aku mendengar petunjuk bagus tentang itu. Lalu aku juga berharap alis dan bulu mataku tumbuh lagi, karena aku juga kehilangan banyak.”