BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ratu Elizabeth akan berkencan dengan wanita terlama kedua yang pernah memerintah |  Saat ini

Ratu Elizabeth akan berkencan dengan wanita terlama kedua yang pernah memerintah | Saat ini

Ratu Elizabeth dari Inggris selangkah lebih dekat untuk memecahkan “rekor dunia” untuk raja berdaulat yang paling lama memerintah. Hari ini dia berusia 70 tahun dan 126 hari. Ini membuatnya setara dengan Raja Thailand Bhumibol, yang meninggal pada 2016.

Elizabeth sekarang hanya memiliki satu nama di depannya. Louis XIV dari Prancis memerintah dari tahun 1643 hingga 1715 dan dengan demikian duduk di atas takhta selama 72 tahun dan 110 hari. Ratu Inggris akan menyamakan angka ini pada 25 Mei 2024. Itu dalam 713 hari.

Elizabeth, 96, menandai Hari Negara Bagian Platinum akhir pekan lalu dengan empat hari parade, pesta jalanan, dan acara lainnya di seluruh Inggris dan Persemakmuran.

Persemakmuran dulunya adalah koloni Inggris dan apa yang disebut tanah Mandat, masih secara simbolis Elizabeth sebagai kepala negara. Selain Inggris, Elizabeth juga menjadi Kepala Negara Kanada, Selandia Baru, Australia, dan Jamaika.

Ratu Wilhelmina adalah raja Belanda yang paling lama menjabat. Dia duduk di tahta Belanda selama 57 tahun dan 286 hari antara tahun 1890 dan 1948.

Kepala Negara Berdaulat Tertinggi (per 12 Juni 2022)

  • 1. Raja Louis XIV, Prancis – 72 tahun, 110 hari
  • 2. Ratu Elizabeth II, Inggris – 70 tahun, 126 hari
  • 2. Raja Bhumibol, Thailand – 70 tahun, 126 hari
  • 4. Pangeran Johann II, Liechtenstein – 70 tahun 91 hari
  • 5. Ajao Pakal I, Palenque (Negara Maya) – 68 tahun 33 hari
  • 6. Kaisar Franz Joseph I, Austria-Hongaria – 67 tahun 355 hari
  • 7. Raja Ferdinand III, Sisilia – 65 tahun, 90 hari
  • 8. Ratu Victoria, Inggris – 63 tahun, 216 hari
  • 9. Raja James I, Aragon – 62 tahun, 319 hari
  • 10. Kaisar Showa, Jepang – 62 tahun, 13 hari
READ  Tahun Dramatik untuk Kupu-Kupu, Lebah, dan Lebah: “Tanaman Tidak Menyerbuki” | iklim

Tidak ada bukti untuk penyelesaiannya

Setelah perayaan yang mengelilingi hari ulang tahunnya, Ratu berterima kasih kepada semua orang atas “pesan-pesan indah dan atas peran Anda dalam pesta-pesta yang menyenangkan ini”.

Menurutnya, tidak ada “bukti” gurunya yang langka. “Tapi saya merasa rendah hati dan sangat tersentuh bahwa begitu banyak orang turun ke jalan untuk merayakan ulang tahun platinum Niles saya,” tulisnya.

Karena kesehatannya yang rapuh, Elizabeth tidak dapat menghadiri semua perayaan yang diselenggarakan keluarga. Sang Ratu tidak bisa lagi bergerak dan terpaksa beristirahat setelah hadir pada hari pertama Trooping the Color, parade militer tahunan.