BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ratusan Merek Fashion Terkait dengan Deforestasi Amazon – Fashion

Sepatu kulit memiliki sisi gelap. Sekitar seratus merek pakaian, termasuk rumah mode mewah LVMH, terlibat dalam penggundulan hutan Amazon melalui rantai pasokan mereka. Omset industri kulit di Brasil tahun lalu adalah $1,1 miliar.

Dengan 215 juta sapi, Brasil memiliki yang terbesar ternak Di dalam dunia. Memberi ruang untuk hewan-hewan ini adalah alasan utama di balik pohon-pohon besar di hutan Amazon dibersihkan dikonversi ke. Dalam dekade terakhir saja, 6,7 juta hektar hutan telah hilang, menurut angka dari pemerintah Brasil dan jaringan data TerraBrasilis.

Selain produksi daging, ada sektor lain yang terkait dengan deforestasi: industri kulit. Hal ini dikecam oleh kelompok penelitian Stand Earth dalam sebuah laporan, Tidak ada tempat untuk bersembunyi, yang dirilis awal pekan ini.

Rumah mode mewah yang berpartisipasi

Pada tahun 2020 saja, industri kulit Brasil menghasilkan penjualan $1,1 miliar, menurut angka dari Asosiasi Eksportir Daging Sapi Brasil. Ini akan menjadi delapan puluh persen dari itu Ekspor luar negeri. Ini adalah bagaimana kulit Brasil berakhir di seluruh dunia. Penyamakan kulit dan produsen membawanya untuk bekerja dan mengubahnya menjadi sepatu, tas tangan, atau barang mewah yang berakhir di butik paling mahal di jalan perbelanjaan.

Misalnya, rumah mode mewah LVMH, yang dikenal sebagai Louis Vuitton dan Christian Dior, dikaitkan dengan deforestasi di hutan hujan Amazon. Tapi Zara, H&M, Nike, Puma dan Adidas juga terlibat. Melalui rantai pasokan mereka, mereka terkait dengan JBS, pengekspor kulit terbesar di Brasil. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa perusahaan ini paling bertanggung jawab atas deforestasi di wilayah tersebut. Ini datang, antara lain AI pekerjaan area hijau Lebar.

Rumah laba-laba

Untuk laporan baru, Stand Earth dan The Slow Factory memeriksa kumpulan data yang berisi sekitar 500.000 baris input. Dengan menggunakan data rantai pasokan, saya dapat melacak kulit hewan dari Brasil ke China, Italia, Vietnam, India, dan Indonesia. Hasilnya adalah jaring laba-laba yang tepat, yang dapat Anda lihat di peta interaktif Di situs web mereka, dengan lebih dari empat ratus tautan antara produsen kulit, penyamak kulit, dan merek barat. Organisasi tersebut menegaskan bahwa “penyelidikan masih berlangsung, tetapi lebih dari 100 merek telah terlibat.”

Kulit Brasil berakhir di seluruh dunia. Penyamakan kulit dan produsen membawanya untuk bekerja dan mengubahnya menjadi sepatu, tas tangan, atau barang mewah yang berakhir di butik paling mahal di jalan perbelanjaan.

“Setiap tautan individu bukanlah bukti bahwa merek tersebut menggunakan kulit penggundulan hutan,” ini mengurangi hasil pencariannya sendiri. “Tetapi mengingat kuantitasnya, risikonya sangat tinggi karena begitu banyak merek yang mendorong deforestasi di Amazon.” Misalnya, ini menekankan merek dengan tautan berbeda, termasuk merek mewah dan mode cepat yang disebutkan di atas. Selain itu, juga mengacu pada merek sepatu dan sandal Clarks, Geox, Dr. Martens, Timberland, UGG, dan Teva. Merek yang hanya menampilkan satu tautan dalam kumpulan data, termasuk Decathlon, TOMS, dan Maison Margiela, juga berisiko, tetapi pada tingkat yang lebih rendah.

READ  "Pemerintah Indonesia Perhitungkan Bangkrutnya Garuda"

Untuk penelitian ini, Stand Earth juga menyelidiki kode etik individu merek tersebut. Sepertiga merek melanggar kode etik mereka. Sungguh luar biasa, misalnya, bahwa H&M dan VF, perusahaan induk Timberland dan Vans, antara lain, tidak akan mengekspor kulit dari Brasil. Juga luar biasa bahwa LVMH akan mendapatkan yang lain tahun ini Kemitraan dengan UNESCO Itu berjanji untuk melindungi hutan hujan Amazon.

“Hentikan deforestasi!”

Organisasi nirlaba The Slow Factory, yang berbagi pengetahuan tentang perubahan iklim melalui platform pembelajaran terbuka, antara lain, mendukung penelitian Stand Earth dan mengadvokasi warga untuk mengambil tindakan melawan deforestasi, termasuk dengan menandatangani surat di situs web mereka. Dengan ini, The Slow Factory menuntut agar merek pakaian tidak lagi mengizinkan deforestasi dalam rantai pasokan mereka.

“Penelitian ini menunjukkan skala kulit Amazon di seluruh rantai pasokan,” Celine Semaan, pendiri Slow Factory dan timnya menulis di situs tersebut. “Hasil penelitian mengacu pada hampir semua perusahaan yang menggunakan kulit. Karena meskipun sepatu Anda tidak secara khusus berasal dari kulit dari Brasil, kami masih melihat bahwa hubungan bisnis yang dilakukan merek untuk mendapatkan kulit berdampak langsung pada Amazon. hutan.”

Semaan menyimpulkan, “Dengan kata lain, setiap produk kulit dari merek apa pun dalam penelitian ini memiliki potensi luar biasa untuk berkontribusi terhadap deforestasi.” (IPS)

Dengan 215 juta sapi, Brasil memiliki sapi terbesar di dunia. Memberi ruang bagi hewan-hewan ini adalah alasan utama mengapa hutan hujan Amazon ditebang secara massal. Dalam dekade terakhir saja, 6,7 juta hektar hutan telah hilang, menurut angka pemerintah Brasil dan jaringan data TerraBasilis. Selain produksi daging, ada sektor lain yang terkait dengan deforestasi: industri kulit. Itulah yang dikecam oleh kelompok riset Stand Earth dalam laporan “Nowhere To Hide” yang diterbitkan awal pekan ini.Pada tahun 2020 saja, industri kulit Brasil menghasilkan penjualan $1,1 miliar, menurut angka dari organisasi eksportir daging sapi Brasil. Delapan puluh persen di antaranya diekspor ke luar negeri. Ini adalah bagaimana kulit Brasil berakhir di seluruh dunia. Penyamak kulit dan produsen bekerja dengan mereka dan mengubahnya menjadi sepatu, tas tangan atau produk mewah yang berakhir di butik paling mahal di jalan perbelanjaan. Misalnya, rumah mode mewah LVMH, yang dikenal dengan Louis Vuitton dan Christian Dior, dikaitkan dengan deforestasi di hutan hujan Amazon. Tapi Zara, H&M, Nike, Puma dan Adidas juga terlibat. Melalui rantai pasokan mereka, mereka terkait dengan JBS, pengekspor kulit terbesar di Brasil. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa perusahaan ini paling bertanggung jawab atas deforestasi di wilayah tersebut. Amnesty International dan Greenpeace, antara lain, menetapkan ini, dan untuk laporan baru, Stand Earth dan The Slow Factory memeriksa kumpulan data yang berisi sekitar 500.000 baris entri. Dengan menggunakan data rantai pasokan, saya dapat melacak kulit hewan dari Brasil ke China, Italia, Vietnam, India, dan Indonesia. Hasilnya adalah jaring laba-laba sepenuhnya, yang dapat Anda ikuti di peta interaktif di situs web mereka, dengan lebih dari empat ratus tautan antara produsen kulit, penyamak kulit, dan merek barat. Organisasi tersebut menegaskan bahwa “penyelidikan masih berlangsung, tetapi lebih dari 100 merek telah terlibat.” “Setiap tautan individu bukanlah bukti bahwa merek tersebut menggunakan kulit deforestasi,” itu agak melemahkan temuan penelitiannya. “Tetapi mengingat kuantitasnya, risikonya sangat tinggi karena begitu banyak merek yang mendorong deforestasi di Amazon.” Misalnya, ini menekankan merek dengan tautan berbeda, termasuk merek mewah dan mode cepat yang disebutkan di atas. Selain itu, juga mengacu pada merek sepatu dan sandal Clarks, Geox, Dr. Martens, Timberland, UGG, dan Teva. Merek yang hanya menampilkan satu tautan dalam kumpulan data, termasuk Decathlon, TOMS, dan Maison Margiela, juga berisiko, tetapi pada tingkat yang lebih rendah. Sepertiga merek melanggar kode etik mereka. Sungguh luar biasa, misalnya, bahwa H&M dan VF, perusahaan induk Timberland dan Vans, antara lain, tidak akan mengekspor kulit dari Brasil. Juga luar biasa bahwa tahun ini LVMH mengumumkan kemitraan dengan UNESCO di mana mereka berjanji untuk melindungi hutan hujan Amazon. Dengan ini, The Slow Factory menuntut agar merek pakaian tidak lagi mengizinkan deforestasi dalam rantai pasokan mereka. “Penelitian ini menunjukkan seberapa banyak kulit hewan Amazon di seluruh rantai pasokan,” Celine Semaan, pendiri Slow Factory, timnya menulis di situs tersebut. “Hasil penelitian mengacu pada hampir semua perusahaan yang menggunakan kulit. Karena meskipun sepatu Anda tidak secara khusus berasal dari kulit dari Brasil, kami masih melihat bahwa hubungan bisnis yang dilakukan merek untuk mendapatkan kulit berdampak langsung pada Amazon. Rainforest.” Dengan kata lain, Simon menyimpulkan, “Setiap produk kulit dari merek apa pun dari penelitian ini memiliki peluang luar biasa untuk berkontribusi terhadap deforestasi.” (IPS)

READ  Jaksa menerima keluhan tentang perusahaan pakaian Belanda, kemungkinan kerja paksa di rantai