BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Remaja AS didakwa keguguran setelah Facebook berbagi percakapan pribadi dengan polisi | Luar negeri

Pada awal Juni, tuduhan terhadap Jessica Burgess, 41, dan putrinya, Celeste Burgess, 18, tidak sederhana: penyembunyian kematian orang lain, pelaporan palsu dan penyembunyian tubuh atau meninggalkan tubuh. Tidak sampai sekitar sebulan kemudian, setelah penyelidik meninjau pesan pribadi dari mereka yang terlibat di Facebook, mereka menambahkan tuduhan aborsi ilegal terhadap ibu dan anak perempuannya. Putrinya, berusia 18 tahun, didakwa sebagai orang dewasa atas permintaan jaksa.

Bintang Jurnal Dia mengutip catatan pengadilan di mana Celeste Burgess awalnya mengatakan kepada polisi bahwa dia secara tak terduga melahirkan bayinya yang lahir mati saat di kamar mandi. Dia dan ibunya kemudian mengambil janin dan meletakkannya di peti beberapa mil di utara kota untuk mengubur mayat di sana.

Namun menurut sejumlah media AS, polisi melanjutkan penyelidikan setelah mendapat petunjuk dari teman remaja tersebut. Dia bilang dia melihat Celeste Burgess meminum pil aborsi. Surat perintah penggeledahan yang ditujukan ke Facebook memberi polisi akses ke akun Celeste dan Jessica Burgess. Pesan pribadi mereka mengungkapkan bahwa sang ibu membantu putrinya melakukan aborsi dengan memberinya pil aborsi dan petunjuk penggunaannya. Celeste akan hamil 23 minggu pada saat itu. Di Nebraska, aborsi setelah 20 minggu adalah ilegal.

luka bakar

Dalam sebuah posting Facebook, Jessica Burgess memberi tahu putrinya yang berusia 17 tahun bahwa dia telah diberi pil aborsi dan menginstruksikannya tentang cara meminumnya untuk mengakhiri kehamilan. Menurut catatan pengadilan, putrinya berbicara tentang tidak bisa menunggu untuk mengeluarkan “benda” itu dari tubuhnya.

berdasarkan politik Janin menunjukkan tanda-tanda “luka termal” yang menunjukkan janin telah terbakar. Artikel itu juga menyatakan bahwa anak perempuan itu mengkonfirmasi dalam pesan Facebook dengan ibunya bahwa keduanya akan “membakar bukti setelahnya”.

READ  Jerman meninggal setelah keracunan di restoran, tujuh terluka di luar negeri

permintaan “pemeriksaan”

Seorang juru bicara Facebook menolak untuk mengomentari perincian kasus ini, tetapi perusahaan mengatakan karyawan “selalu memeriksa permintaan pemerintah untuk memastikan itu legal,” kata juru bicara itu. politik. Facebook juga melaporkan bahwa mereka tidak akan menanggapi permintaan yang dianggap tidak valid atau terlalu luas.

Ini adalah salah satu dari sedikit kasus yang diketahui di mana Facebook menyampaikan informasi untuk membantu pihak berwenang menuntut kasus aborsi setelah keputusan Mahkamah Agung AS bulan Juni untuk memberhentikan Roe v. Wade.

Tak lama setelah putusan Mahkamah Agung pada bulan Juni, Facebook dan Instagram segera mulai menghapus posting yang menawarkan pil aborsi kepada wanita yang mungkin tidak dapat mengaksesnya di negara bagian mereka.

Dengarkan juga podcast Generation T, di mana empat jurnalis muda Telegraaf membahas topik sensitif ini: