BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rencana impor langkah demi langkah |  kamar dagang

Rencana impor langkah demi langkah | kamar dagang

Jika Anda membeli produk dari luar negeri, ada lebih banyak daripada membeli secara lokal. Anda dapat memulai impor dengan sukses jika Anda memiliki pengetahuan yang cukup tentang proses impor. Setelah mengikuti rencana langkah demi langkah ini, Anda dapat memulai sebagai importir.

Empat belas langkah dalam rencana langkah demi langkah ini memberi Anda wawasan tentang proses impor. Apakah Anda ingin mengimpor alat hebat dari China atau mesin canggih dari Jerman. Dengan rencana impor langkah demi langkah kami, Anda siap untuk petualangan impor Anda.

Impor dalam 14 langkah

1. Riset pasar

Sebelum Anda mulai mengimpor, ada baiknya untuk mengetahui apakah rencana impor Anda layak. Riset pasar membantu dalam hal ini. Gunakan hasil riset pasar Anda untuk membuat portofolio rencana impor. Dalam rencana impor, Anda membandingkan kemungkinan, peluang, dan ancaman. Dengan cara ini Anda tahu apakah perusahaan Anda siap untuk mengimpor.

2. Periksa apakah ada pembatasan impor

Cari tahu apakah ada pembatasan impor atau peraturan impor untuk produk Anda. Anda cukup mengimpor sebagian besar produk. Apakah Anda mengimpor dari negara di luar Uni Eropa? Kemudian Anda terkadang harus berurusan dengan larangan impor, misalnya karena sanksi. Beberapa produk hanya dapat diimpor dengan izin impor atau dokumen lainnya. Jika Anda mengimpor produk dari negara anggota UE, terapkan Hampir tidak ada batasan.

3. Pilih peran Anda

Sebagai importir, Anda membeli produk dari pemasok asing untuk digunakan sendiri atau untuk dijual kembali. Jika Anda memperdagangkan produk, Anda membangun ekuitas dan menentukan margin keuntungan Anda sendiri. Sebagai agen perdagangan, Anda mencari klien di pasar asal Anda atas nama perusahaan asing. Anda tidak membeli diri Anda sendiri, tetapi Anda menengahi. Lihat perbedaan antara Importir dan agen komersial Dan pilih giliran Anda.

4. Pengetahuan tentang persyaratan produk

Setiap produk yang muncul di pasaran harus aman. Misalnya, mesin di pasar Eropa seringkali harus memenuhi persyaratan Petunjuk Mesin CE. Arahan CE juga berlaku untuk kelompok produk lain, termasuk mainan, perangkat medis, dan peralatan listrik atau elektronik. Jika Anda mengimpor makanan, itu harus memenuhi persyaratan keamanan pangan. Apakah Anda memasok produk impor ke perusahaan besar? Kemudian Anda harus dapat memberi tahu kami dalam kondisi kerja apa mereka diproduksi dan dampaknya terhadap lingkungan.

READ  Pembantaian Bucha bukanlah "khas Rusia" dan sayangnya bukan yang pertama - yup

5. Temukan pemasok Anda

Terkadang Anda menemukan sumber daya. Misalnya saat Anda sedang berlibur ke luar negeri. Jika Anda mencari pemasok, Anda memiliki beberapa opsi. Misalnya, mengunjungi pameran dagang atau meminta bantuan jaringan kedutaan pemerintah Belanda. Pertimbangkan perbedaan budaya dan manfaatkan kebebasan Auditor Risiko Tanggung Jawab Sosial Perusahaan. Penyaringan ini memberikan wawasan tentang potensi risiko sosial dan lingkungan yang Anda hadapi saat mengimpor dari negara tertentu. Periksa keandalan mitra bisnis Anda. Minta sampel gratis jika memungkinkan. Dengan cara ini Anda dapat membandingkan produk dari pemasok yang berbeda dalam hal kualitas.

6. Minta penawaran

Mintalah pemasok untuk penawaran yang jelas. Negosiasikan penawaran jika perlu dan minta penyesuaian jika perlu. Periksa apakah kutipan tersebut juga mengandung informasi tentang Incoterms®. Ini adalah perjanjian standar tentang pengangkutan barang. Setuju dengan Incoterms® yang bertanggung jawab mengatur transportasi. Ini menanggung risiko kerusakan barang selama transportasi.

7. Tentukan transfer

Transportasi dapat melalui jalan darat, kereta api, air dan udara. semua moda transportasi Ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Apakah Anda ingin menerima kiriman paket ekspres dari luar negeri? Kemudian Anda memilih Express Transfer. Anda dapat menggunakan pengirim barang untuk mengangkut dengan berbagai moda transportasi dan operator. Pengirim barang dan pialang transportasi. Mereka mengatur transportasi barang Anda. Mereka mengurus bea cukai untuk pengiriman dari luar Uni Eropa.

8. Pelajari tentang metode pembayaran

Anda setuju dengan pemasok mengenai metode pembayaran. Anda tidak mengambil risiko apa pun sebagai importir dengan membayar sesudahnya. Jika ingin lebih pasti, pilih Bayar Berdasarkan Dokumen. Setelah pemasok memberi Anda dokumen komersial yang benar seperti dokumen transportasi atau surat keterangan asal, Anda membayar barang tersebut. Letter of credit (L/C) adalah metode pembayaran berdasarkan dokumen. Biarkan bank menasihati Anda Cara Pembayaran yang paling sesuai dengan perawatan Anda.

READ  Organisasi hak asasi manusia Booth Ends menuntut akses ke dokumen Boscalis

9. Pikirkan tentang asuransi

Pengangkut bertanggung jawab maksimal per kilogram atas kerusakan yang terjadi selama pengangkutan. Jika terjadi force majeure, pihak pengangkut tidak bertanggung jawab sama sekali. A Asuransi transportasi Kemudian dia menawarkan solusi. asuransi vs Kewajiban untuk produk Berguna jika Anda memiliki produk dari luar negeri Wilayah Ekonomi Eropa (EEA).) impor. atau jika Anda memasarkan produk dengan label pribadi. Baca lebih lanjut tentang asuransi bisnis internasional.

10. Menyerahkan atau tidak menyerahkan deklarasi tersebut di pabean

Aturan standarnya adalah Anda tidak harus melalui bea cukai jika Anda mengimpor dari negara anggota UE. Anda memerlukan dokumen bea cukai jika Anda mengimpor barang dari Italia dan memindahkannya melalui Swiss. Swiss bukan negara anggota Uni Eropa. Hal yang sama berlaku untuk mengimpor dari file Wilayah yang luar biasa di Uni Eropa, seperti Kepulauan Canary. Saat Anda mengimpor produk dari negara di luar Uni Eropa, Anda melaporkan barang ke pabean untuk diimpor. Perwakilan pabean seperti penyedia logistik atau perantara pabean biasanya akan melakukan ini untuk Anda.

11. Waspadai pajak impor

Anda tidak membayar bea impor untuk produk yang Anda impor dari negara UE. Periksa situasi dengan aturan PPN di Uni Eropa. Sebagai importir, Anda biasanya akan menerima faktur PPN 0% dari pemasok dari negara UE lainnya. Anda menghitung PPN Belanda dan menyatakannya pada pengembalian PPN Anda. Anda membayar bea masuk jika mengimpor dari negara di luar Uni Eropa. Anda juga membayar PPN atas impor. Jumlah bea masuk yang Anda bayar tergantung pada kode komoditas produk. Apakah Anda mengimpor produk dari negara yang memiliki perjanjian perdagangan dengan Uni Eropa? Maka Anda sering membayar lebih sedikit atau tidak ada bea masuk dengan dokumen asal atau pernyataan asal Anda.

READ  Sebuah perusahaan Israel mendapatkan pesanan spyware dari Myanmar

12. Melakukan inventarisasi dokumen impor

Jika Anda mengimpor produk dari luar negeri, Anda memerlukan dokumen impor. Untuk pengiriman yang diimpor dari negara UE lainnya, dokumen pengangkutan, faktur, dan daftar pengepakan biasanya cukup. Aturan tambahan berlaku untuk beberapa produk, yang berarti Anda memerlukan dokumentasi atau izin tambahan. Anda sering mendapatkan lebih banyak kiriman dari negara di luar Uni Eropa dokumen diperlukan. Misalnya dokumen pabean, dokumen asal, sertifikat kesehatan, sertifikat impor atau izin impor. Cari berkas Alat Access2Markets Dokumen yang Anda perlukan untuk mengimpor produk Anda dari negara di luar Uni Eropa.

13. Hitung harga pokok

di dalam Nilai perhitungan Anda dapat mengetahui berapa biaya yang Anda keluarkan saat membawa produk ke Belanda. Dan berapa harga yang harus Anda minta untuk mendapatkan sesuatu darinya. Biaya langsung adalah biaya yang terkait langsung dengan produk, seperti harga pembelian, biaya transportasi, dan bea masuk. Jumlah biaya langsung Anda bervariasi per negara dan per produk. Misalnya, apakah Anda mengimpor produk dari Indonesia dan memproduksinya di Indonesia? Maka Anda sering membayar bea masuk lebih sedikit daripada saat mengimpor dari China. Biaya tidak langsung meliputi biaya operasi tetap, seperti anggaran periklanan, biaya perjalanan, dan gaji karyawan.

14. Rekam janji temu

Apakah Anda memiliki semua biaya dan seluruh proses impor yang jelas dan ingin menutup kesepakatan? Lebih baik mencatat perjanjian dengan pemasok Anda dalam sebuah file kontrak. Dengan cara ini Anda berdua tahu hak dan kewajiban masing-masing. Kontrak memberikan kejelasan dan mencegah perselisihan. Biasanya pemasok sebagai pihak penjual membuat kontrak. Menyewa seorang pengacara yang meninjau kontrak sebelum menandatangani. Bekerja dengan perjanjian distribusi atau keagenan jika Anda menjalin kemitraan terstruktur sebagai distributor atau agen komersial.