BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rens van Tilburg: “Sebagai CFO, Anda seharusnya tidak bersalah atas perubahan iklim”

penggunaan foto 2015

Perubahan iklim dan keberlanjutan yang dihasilkan adalah topik yang menjadi semakin penting di masyarakat. Ini juga akan berdampak pada profitabilitas perusahaan mana pun, kata Rains van Tilburg, direktur Lab Keuangan Berkelanjutan. “Perusahaan yang gagal mengurangi emisi gas rumah kaca semakin dilihat oleh pemodal sebagai risiko yang tidak dapat diterima.”

Pada bulan Desember 2015, Perjanjian Iklim Paris ditandatangani. Untuk mencapai hal ini, dalam konteks Eropa, gas rumah kaca harus dikurangi hingga 55 persen pada tahun 2030 dibandingkan dengan tahun 1990. Sejak saat itu, topik tersebut muncul dalam agenda pemerintah dan komunitas bisnis, kata van Tilburg. “Di masa lalu, orang masih memandang debat iklim sebagai hal yang baik. Mereka yang ingin bergerak ke arah ini karena alasan pribadi. Pemikiran itu berubah total ketika semua negara di dunia di Paris, termasuk China dan Amerika Serikat, berkomitmen pada tujuan.”

Ada fokus yang sangat kuat dalam berurusan dengan angka, dengan banyak angka setelah titik desimal

misi sosial

Lembaga keuangan sekarang juga menyadari bahwa perubahan iklim adalah topik penting. Van Tilburg: “Dalam hal ini, penting untuk memposisikan diri sebagai sebuah organisasi dengan baik. Semua lembaga keuangan, yang terutama kami fokuskan sebagai laboratorium keuangan berkelanjutan, kini telah mengidentifikasinya sebagai misi sosial mereka. Mereka semua telah menandatangani perjanjian iklim dan katakan: kami mengurangi jejak karbon kami dengan memasukkan Ini sejalan dengan apa yang telah disepakati.”

Informasi non-keuangan

Undang-undang Eropa mengharuskan semakin banyak perusahaan untuk transparan tentang kinerja non-keuangan serta informasi keuangan. Ini adalah perkembangan yang disambut baik oleh van Tilburg. “Ini akan membuat perbedaan besar di tahun-tahun mendatang. Juga karena sektor keuangan sangat membutuhkan data semacam ini. Saat ini menjadi lebih transparan, Anda akan melihat bahwa bank akan lebih mempertimbangkan hal ini dalam kondisi kredit mereka. Pemegang Saham juga menemukan Ini lebih penting dan mereka menetapkan tujuan yang semakin tinggi di bidang perilaku iklim. Seperti yang telah kita lihat baru-baru ini di Shell dan perusahaan minyak lainnya.”

-> Tip bacaan: “Digitasi alur pelaporan membawa implementasi LST lebih dekat”

salah paham

READ  Ukuran Pasar Detektor Kebocoran Udara Terkompresi, Pangsa dan Perkiraan Perkembangan Global, Perusahaan Teratas, Tren Industri Saat Ini, Aplikasi, Faktor Pertumbuhan untuk Laporan Penelitian 2027

Untuk mencapai kesepakatan iklim, Van Tilburg menganggap perlu bagi sektor keuangan dan sektor keuangan untuk menyesuaikan ekspektasi mereka. “Seringkali mereka punya ide: Dengan terus melakukan apa yang kita lakukan, kita akan menghasilkan pengembalian yang tinggi. Dan mereka hanya mau berpaling ke lingkungan jika mereka bisa mencapai pengembalian yang sama. Tapi itu adalah kesalahpahaman untuk berpikir seperti ini. . Pengembalian historis yang seringkali tidak lagi dipertahankan. Ini realistis untuk masa depan. Pengembalian yang lebih rendah harus diperhitungkan. ”

Menurut Van Tilburg, kesalahpahaman ini muncul dari cara berpikir orang Mali. “Ada fokus yang sangat kuat dalam berurusan dengan angka, dengan banyak angka setelah titik desimal. Dan untuk melakukan itu Anda memerlukan model berdasarkan data historis. Ini adalah cara kerja yang telah membawa banyak hal ke sektor keuangan dan perusahaan menuju sesuai. Ini juga bekerja dengan baik jika ekonomi berkembang. Dan itu berubah perlahan. Kemudian masa lalu memberikan peta yang indah tentang masa depan. Tapi kita sekarang berada di masa revolusioner dan itu berarti perubahan besar akan mengikuti. Model-model itu berdasarkan masa lalu tidak lagi memberikan gambaran yang baik.”

-> Baca juga: ‘Dalam situasi krisis, Anda tidak boleh hanya membidik nomor tetap’

Pengembangan skenario

Direktur Lab Keuangan Berkelanjutan membandingkan cara Anda berbisnis dengan mengemudikan mobil Anda dengan melihat ke kaca spion. “Ini bekerja dengan baik jika Anda berada di jalan lurus, karena jalan di depan terlihat seperti di belakang Anda. Tetapi dalam waktu dekat kita akan berbelok tajam ke kiri atau kanan. Saya tidak mengatakan bahwa kita secara definisi mampu memerangi perubahan iklim. Bahkan jika kita gagal melakukannya, kita berakhir dalam skenario perubahan iklim. Ini akan memiliki dampak yang lebih besar pada ekonomi daripada transisi energi yang berhasil. Jika Anda tidak siap untuk itu, Anda’ sedang dalam masalah besar. Jadi pejabat keuangan harus melihat melalui kaca depan dan tidak menggunakan model berdasarkan masa lalu. Anda harus mengembangkan skenario dan melakukan tes stres”.

dampak sosial

Van Tilburg percaya bahwa penting bagi organisasi untuk mengantisipasi apa yang akan datang. “Pesan terpenting saya, juga kepada manajer keuangan, adalah bahwa pada akhirnya tidak ada yang tahu apa dampak sebenarnya dari perubahan iklim. Ini sulit untuk dimodelkan. Anda dapat memperkirakan berapa banyak orang yang kurang produktif ketika suhu naik dan kerusakan fisik apa yang terjadi. disebabkan oleh banjir dan angin topan. Namun dampak nyata dari perubahan iklim adalah sosial. Orang-orang yang tinggal di suatu tempat, tetapi terpaksa mengungsi akibat perubahan iklim, yang kemudian menciptakan dinamika konflik dan perang. Saksikan ketegangan politik yang ditimbulkan oleh krisis pengungsi di Uni Eropa pada tahun 2015.”

Sebagai manajer keuangan, Anda tidak ingin menjadi yang terakhir menyadari bahwa ini adalah masalah serius yang perlu diselesaikan dengan serius?!

kebijakan yang efektif

READ  Dari Kongo ke Korbulu: Kisah Pakar Terowongan

Model dan skenario menunjukkan bahwa biaya perubahan iklim jauh lebih tinggi daripada biaya memerangi perubahan iklim. Ini adalah argumen yang harus dibuat oleh setiap CFO: Saya tidak ingin bertanggung jawab untuk itu. Pada akhirnya, saya pikir itulah jalan yang akan dipilih dunia juga. Betapapun sulitnya mencapai koordinasi internasional yang diperlukan. Tetapi alasan yang meyakinkan ini adalah bahwa cepat atau lambat pemerintah akan menghasilkan kebijakan yang efektif. Pemerintah juga menjadi lebih aktif secara cepat dalam memerangi perubahan iklim dalam beberapa tahun terakhir dan akan terus melakukannya di tahun-tahun mendatang. Ini termasuk penetapan harga dan regulasi karbon dioksida.”

panggilan bangun

Menurut Van Tilburg, ada cukup banyak peringatan dalam beberapa tahun terakhir tentang bahaya perubahan iklim. “Jumlah kebakaran hutan meningkat di Eropa, Brasil, Indonesia, dan Amerika Serikat. Momen penting di Belanda adalah hujan es besar-besaran di area rumah kaca di Rotterdam. Akibatnya, banyak rumah kaca hancur. Pertanyaannya kemudian adalah apakah mereka dapat dipulihkan dari perusahaan asuransi, Tapi itu merupakan pukulan besar bagi pemilik rumah kaca itu. Baru-baru ini suhu masih lima puluh derajat di barat laut AS dan Kanada. Inilah saat-saat yang mendorong para pihak untuk mengambil tindakan. Orang terakhir yang menyadari dampaknya akan menjadi yang terakhir mempersiapkannya. Sebagai CFO, Anda tidak ingin menjadi yang terakhir menyadari bahwa ini adalah masalah serius yang harus diselesaikan secara serius!”

-> Baca tipnya: “CFO harus menunjukkan ambisi dalam mencapai tujuan yang berkelanjutan”

Tidak ada balutan jendela

Van Tilburg percaya bahwa organisasi harus mengatasi perubahan iklim atas dasar motivasi intrinsik. “Pelanggan dan karyawan Anda harus menjadi penggerak. Bukan karena dipaksakan dari atas atau karena Anda wajib melakukannya sekali. Dan kemudian Anda melakukannya untuk panggung dan untuk siapa sebenarnya Anda melakukannya? Jika Anda mengatasi masalah, lakukan dengan benar. Tidak hanya mendekorasi jendela, karena mudah diretas. Sebagai manajemen organisasi, Anda harus memimpin dengan memberi contoh dan menyesuaikan seluruh sistem organisasi Anda. Tujuan apa yang telah kami tetapkan? Tidak hanya dapat itu adalah keuntungan jangka pendek, tetapi itu juga harus menjadi indikator yang terkait dengan kontribusi sosial spesifik Anda.”

READ  Ini adalah akuisisi komersial terbesar di wilayah tersebut

pemimpin hijau

Van Tilburg menyimpulkan bahwa organisasi tidak memiliki pilihan untuk mengubah jejak mereka untuk memenuhi persyaratan baru. “Jika Anda tidak menyelaraskan dengan ini sebagai sebuah organisasi, Anda tidak akan memiliki cerita keuangan yang baik dalam jangka menengah dan panjang. Transisi mungkin begitu cepat sehingga Anda harus melakukan hal-hal yang mengurangi keuntungan Anda. Skenario lain adalah karena transisi ini terjadi begitu cepat, Anda akan dihargai sebagai organisasi Lebih cepat dan lebih baik karena menjadi pemimpin yang ramah lingkungan. Jadi, Anda ingin menjadi pelopor yang ramah lingkungan.”


Pengemudi yang luar biasa

Semakin banyak administrator yang sadar akan risiko yang terkait dengan perubahan iklim dan melihat perlunya adaptasi. Ketika Van Tilburg memikirkan sutradara yang unggul di bidang ini, dia langsung memikirkan dua nama. “Contoh buku teks, hampir di seluruh dunia, adalah Paul Pullman sebagai CEO Unilever dan Feike Sijbesma sebagai CEO DSM. Mereka adalah pionir sejati di bidang ini dan menyadari bahwa ini lebih dari sekadar pengembalian finansial jangka pendek. Mereka membentuk ini dengan Menetapkan tujuan dan KPI di area lain. Mereka dijalin di seluruh organisasi.”


Baca juga:

Ikuti Keuangan Eksekutif di LinkedIn!